Mengapa pelancong Australia yang kembali dari Bali dengan celana dalam yang kotor dapat menyebarkan penyakit mulut dan kuku | KoranPrioritas.com

oleh -2 views
Mengapa pelancong Australia yang kembali dari Bali dengan celana dalam yang kotor dapat menyebarkan penyakit mulut dan kuku
 | KoranPrioritas.com

Warga Australia yang pulang dari Bali dapat terpaksa membuang celana dalamnya yang kotor di tengah kekhawatiran penyakit ternak yang merusak dapat menyebar secara lokal untuk pertama kalinya dalam 150 tahun.

Petugas biosecurity sekarang naik pesawat yang datang dari Indonesia untuk memperingatkan penumpang yang datang tentang risiko penyakit mulut dan kuku, yang menurut perkiraan pemerintah federal dapat merugikan ekonomi sebesar $80 miliar.

Bahan kimia juga dapat digunakan di bandara untuk mendisinfeksi sepatu, sekaligus berpotensi membahayakan kulit penumpang.

Sekarang kepala dokter hewan Mark Schipp telah menyarankan warga Australia untuk membuang celana dalam mereka yang kotor di Bali sebelum menaiki penerbangan pulang.

‘Banyak orang yang kembali dari Bali tidak memakai sepatu bot, mereka memakai sandal jepit atau thong atau sandal dan Anda tidak mampu membeli bahan kimia itu di kulit Anda,’ katanya.

Warga Australia yang pulang dari Bali dapat terpaksa membuang celana dalamnya yang kotor di tengah kekhawatiran penyakit ternak yang merusak dapat menyebar secara lokal untuk pertama kalinya dalam 150 tahun (foto adalah turis di Kuta pada April 2022)

‘Jika Anda mengenakan thong di Bali, tinggalkan saja di Bali.’

Penyakit mulut dan kuku yang menyebabkan lecet pada lidah dan kuku ternak terdeteksi di Indonesia pada bulan Mei untuk pertama kalinya sejak tahun 1986 tetapi belum tercatat di Australia sejak tahun 1872.

Presiden Federasi Petani Nasional Fiona Simson menginginkan tindakan biosekuriti yang lebih ketat, minggu ini menyerukan setiap pelancong dari Indonesia untuk disaring

Presiden Federasi Petani Nasional Fiona Simson menginginkan tindakan biosekuriti yang lebih ketat, minggu ini menyerukan setiap pelancong dari Indonesia untuk disaring

Menteri Pertanian Murray Watt pada hari Jumat mengatakan pemerintah federal ‘sangat serius menjaga penyakit yang menghancurkan ini dari Australia’.

“Para pelancong, petani, pemerintah, dan masyarakat umum memiliki tanggung jawab bersama dalam melindungi Australia dari wabah, yang akan berdampak signifikan pada pertanian Australia dan akan merugikan rakyat Australia miliaran dolar,” katanya.

Presiden Federasi Petani Nasional Fiona Simson menginginkan tindakan biosekuriti yang lebih ketat, minggu ini menyerukan agar setiap pelancong dari Indonesia disaring.

‘Kita mungkin perlu beralih ke menanyai setiap orang untuk menentukan perlunya pemeriksaan biosekuriti, atau hanya mengirim setiap orang untuk diperiksa,’ katanya.

Penyakit mulut dan kuku yang menyebabkan lecet pada lidah dan kuku ternak terdeteksi di Indonesia pada bulan Mei untuk pertama kalinya sejak tahun 1986 tetapi belum tercatat di Australia sejak tahun 1872 (foto adalah turis di Kuta Selatan di Bali)

Penyakit mulut dan kuku yang menyebabkan lecet pada lidah dan kuku ternak terdeteksi di Indonesia pada bulan Mei untuk pertama kalinya sejak tahun 1986 tetapi belum tercatat di Australia sejak tahun 1872 (foto adalah turis di Kuta Selatan di Bali)

‘Kami juga ingin melihat peningkatan petugas biosekuriti garis depan di bandara kembali dan tinjauan berkelanjutan mengenai kesesuaian metode intervensi tambahan seperti mandi kaki.’

Mengapa penyakit kaki dan mulut merupakan masalah serius

Penyakit mulut dan kuku (PMK) adalah penyakit virus yang serius dan sangat menular yang menyerang hewan berkuku belah

Hewan ternak seperti sapi, babi, domba dan kambing terkena dampaknya

PMK dapat menyebabkan lepuh pada kuku dan mulut hewan yang terinfeksi, yang dapat menyebabkan demam dan air liur yang berlebihan.

Penyakit ini bisa berakibat fatal pada ternak muda

Sumber: Pemerintah Queensland

Indonesia dikonfirmasi minggu ini bahwa itu telah menyebar ke Bali dengan lebih dari 230.000 kasus terdeteksi di seluruh negeri.

Sekarang ada kekhawatiran penyakit tersebut dapat dibawa kembali ke Australia oleh wisatawan yang telah berbondong-bondong ke Bali sejak berakhirnya pembatasan virus corona.

Kementerian Pertanian Indonesia mengatakan telah terdeteksi di lebih dari 60 sapi di tiga lokasi di Bali, membuat otoritas Australia dalam siaga tinggi.

Biro Ekonomi dan Sains Pertanian dan Sumber Daya Australia dari pemerintah federal menghitung wabah baru pertama dalam 150 tahun akan menyebabkan hilangnya pendapatan sebesar $80 miliar selama 10 tahun.

Penyakit ini tidak menimbulkan risiko bagi kesehatan manusia, tetapi orang dapat membawanya di sepatu, pakaian, atau di hidung mereka – di mana penyakit ini dapat bertahan hingga 24 jam.

Penerbangan dari Denpasar ke Darwin hanya dua setengah jam.

Anjing pendeteksi biosecurity sekarang sedang dikirim ke bandara Darwin dan Cairns di utara tropis Australia.

Manusia juga dapat menularkan penyakit ini ke hewan ternak, yang menimbulkan kekhawatiran akan larangan ekspor jika penyakit tersebut berakar.

Kemungkinan akan memakan waktu beberapa tahun agar perdagangan dibuka kembali.

Petugas biosekuriti sekarang menaiki pesawat yang datang dari Indonesia untuk memperingatkan penumpang yang datang tentang risiko penyakit mulut dan kuku, yang menurut perkiraan pemerintah federal dapat merugikan ekonomi $80 miliar (digambarkan adalah warga Australia di Denpasar)

Petugas biosekuriti sekarang menaiki pesawat yang datang dari Indonesia untuk memperingatkan penumpang yang datang tentang risiko penyakit mulut dan kuku, yang menurut perkiraan pemerintah federal dapat merugikan ekonomi $80 miliar (digambarkan adalah warga Australia di Denpasar)

Kepala eksekutif Dewan Eksportir Peternakan Australia Mark Harvey-Sutton mengatakan pariwisata terlalu penting bagi Indonesia untuk dihentikan.

‘Kita harus ingat ini bukan semua tentang kita. Tetangga dan teman terdekat kita di Indonesia sedang menghadapi wabah yang berdampak pada ketahanan pangan dan mata pencaharian mereka,’ katanya.

‘Kita harus membantu sebanyak mungkin dengan vaksin dan dukungan teknis untuk kontrol biosekuriti.’

Dokter hewan yang berbasis di Bali Dr Ross Ainsworth sebelumnya mengatakan para pelancong harus dipaksa untuk menyatakan apakah mereka telah mengunjungi peternakan, dan mengatakan bandara harus menerapkan desinfeksi sepatu wajib.

Dr Ainsworth, dengan pengalaman 40 tahun di industri daging sapi Australia, yakin risiko introduksi lokal menjadi sangat tinggi.

“Masa bahaya besar di Bali adalah dari sekarang hingga ternak divaksinasi sepenuhnya – hingga ada ternak yang divaksinasi di seluruh Indonesia, kami berada pada risiko yang jauh lebih tinggi,” kata Dr Ainsworth kepada ABC.

Dr Ainsworth mengatakan besarnya risiko memerlukan pengenalan segera tindakan biosekuriti pada semua orang yang bepergian dari Indonesia.

Biro Ekonomi dan Sains Pertanian dan Sumber Daya Australia pemerintah federal menghitung wabah baru pertama dalam 150 tahun akan menyebabkan hilangnya pendapatan sebesar $80 miliar selama 10 tahun (digambarkan adalah sapi harian di pantai selatan New South Wales)

Biro Ekonomi dan Sains Pertanian dan Sumber Daya Australia pemerintah federal menghitung wabah baru pertama dalam 150 tahun akan menyebabkan hilangnya pendapatan sebesar $80 miliar selama 10 tahun (digambarkan adalah sapi harian di pantai selatan New South Wales)

‘Sampai Bali sepenuhnya dilindungi oleh vaksinasi populasi sapi dan babinya, peningkatan perhatian yang diberikan kepada wisatawan yang kembali ke Australia, terutama alas kaki mereka, tampaknya diperlukan,’ katanya.

‘Persyaratan tambahan seperti memastikan sepatu bersih dan berjalan melalui spons basah yang diresapi desinfektan sebelum naik dan setelah meninggalkan penerbangan tampaknya merupakan tindakan sederhana dan masuk akal yang dapat membantu mengatasi tingkat risiko yang baru.’

PMK memengaruhi spesies berkuku belah termasuk domba, kambing, kerbau, unta, dan rusa.

Wabah ini menambah tekanan pada sektor penerbangan Australia yang sudah diperangi.

Lembaga pemeringkat kredit Fitch memperkirakan volume bandara tidak akan kembali ke level sebelum pandemi atau 2019 hingga akhir 2024.

Lalu lintas penumpang gabungan melalui bandara Sydney dan Melbourne pada April 2022 30 persen lebih lemah dari April 2019, dengan Australia hanya dibuka kembali untuk turis internasional pada Februari 2022.

Fitch mengatakan lalu lintas domestik akan pulih lebih cepat daripada perjalanan internasional ke Australia.

Fitch mengantisipasi pemulihan penuh dalam perjalanan domestik pada akhir 2023, dan pemulihan penuh lalu lintas penumpang internasional ke tingkat pra-pandemi pada akhir 2024, katanya.

Ternak yang menunjukkan gejala harus dilaporkan ke Hotline Pengawasan Penyakit Hewan Darurat nasional 1800 675 888