Lamecha Girma dan Faith Kipyegon mencetak rekor dunia di Paris Diamond League | atletik | KoranPrioritas.com

oleh -5 views

Ke mana pun Anda memandang pada malam Paris yang sangat nyaman ini, rekor dunia diserang, digulingkan, dicabik-cabik.

Secara resmi ada 20.000 penonton di Stade Charléty. Tapi saat para penggemar berdiri dan menginjak dan meraung sementara Faith Kipyegon, Lamecha Girma, dan Jakob Ingebrigtsen bertenaga untuk dua rekor dunia dan satu lagi dunia terbaik mereka terdengar seperti tiga kali lipat. Secara keseluruhan, itu membuat hors doeuvres yang menakjubkan sebelum Olimpiade tahun depan.

Malam itu dimulai dengan liar ketika Ingebrigtsen menghancurkan atlet terbaik dunia sejauh dua mil – yang telah bertahan sejak 1997 – dengan selisih empat detik. Tapi kemudian dengan cepat memasuki ranah super luar biasa saat Kipyegon dan Girma juga memecahkan rekor lari halang rintang 5.000m putri dan 3.000m putra menjadi berkeping-keping.

Di antara semua kegilaan itu, Keely Hodgkinson dari Inggris juga memecahkan rekornya sendiri di Inggris 800m dengan tampilan lari depan yang brilian yang mengingatkan pengamat ini pada kuda ajaib Frankel. Biasanya itu akan menjadi judul yang layak. Namun, pada malam ini, itu menjadi catatan kaki.

Bagaimana menjelaskan waktu cepat? Sebelumnya ada bisik-bisik bahwa trek di Stade Charlety super cepat. Itu jelas berperan – bersama dengan cuaca panas dan teknologi lampu gelombang yang membuat pelari tahu bahwa mereka berada di jalur yang benar.

Juga tidak mungkin untuk mengabaikan bagaimana merek telah mengerjakan evolusi terbaru dari teknologi super spike, yang telah mengubah olahraga ini tanpa bisa dikenali dalam beberapa tahun terakhir. Itu, lebih dari segalanya, tentunya merupakan faktor terbesar – meski tentu saja sejarah lintasan dan lapangan mengajarkan kita untuk berhati-hati.

Ingebrigtsen yang berusia 22 tahun adalah yang pertama, menjalankan 7:54.10 yang luar biasa sejauh dua mil untuk memecahkan rekor terbaik dunia lama Daniel Komen. Setelah berlari pada mil pertama dalam waktu 3:58.9, dia kemudian perlahan-lahan meningkatkan kecepatannya untuk menyelesaikan mil keduanya dalam waktu 3:55.2. Dua mil bukanlah jarak rekor dunia resmi.

Ditanya apakah dia terkejut memecahkan rekor terbaik dunia, Ingebrigtsen menggelengkan kepalanya. “Ya, dan tidak,” katanya. “Tentu saja, saya jelas tahu apa yang saya mampu. Tapi itu sangat tidak nyata karena, seperti yang diketahui semua orang, ini adalah rekaman yang bagus. Banyak orang telah mencobanya.”

Faith Kipyegon terlihat terpana setelah melihat rekor dunianya di nomor 5.000m. Foto: Jeff Pachoud/AFP/Getty Images

Itu cukup mengesankan, tetapi bahkan mungkin telah dilampaui oleh Kipyegon Kenya. Minggu lalu dia telah memecahkan rekor dunia 1500m dan datang ke Paris berjanji dia hanya ingin mencoba lari 5.000m, setelah tidak menjalankannya selama delapan tahun. Dia melakukan semua itu dan lebih banyak lagi saat dia berhadapan langsung dengan mantan pemegang rekor dunia Letesenbet Gidey untuk menang dalam waktu 14:05.20 – untuk mengalahkan rekor lama Gidey dengan 1,52 detik.

“Saya tidak tahu bagaimana mengungkapkannya,” kata Kipyegon. “Sepertinya aku sedang bermimpi. Aku sangat bahagia dan emosional saat ini. Saya hanya ingin meningkatkan PB saya, rekor dunia bukanlah rencana saya. Aku baru saja mengejar Gidey.”

Tapi pemecahan rekor belum berakhir. Karena pada balapan kedua dari belakang malam itu, Girma dari Ethiopia menampilkan penampilan impresif lainnya untuk memecahkan rekor dunia pacuan kuda dengan waktu 1,52 detik dengan pulang dalam waktu 7:52.11.

Mata orang Inggris akan dengan tepat memandang ke arah Hodgkinson, yang telah berjanji untuk memulai musim luar ruangannya dengan keras. Dia benar-benar memenuhi janji itu saat dia memimpin tepat setelah setengah jalan sebelum melenyapkan lapangan kelas atas untuk menang dalam 1:55.77.

“Aku tidak terlalu terkejut,” katanya. Saya tahu saya dalam kondisi yang baik. Saya bertanya kepada pelatih saya sepanjang minggu apakah saya siap, dan dia berkata ‘diam, kamu baik-baik saja’. Saya hanya ingin berani dan menyerang hari ini dan saya tidak bisa meminta apa-apa lagi.”

Namun, itu adalah malam yang mengecewakan bagi Dina Asher-Smith dari Inggris, yang hanya bisa finis kelima di nomor 200m putri dengan waktu 22,54, jauh di belakang Gabrielle Thomas yang menang dengan waktu 22,05.