Kubis goreng, udang dan jeruk nipis, dan kue yoghurt gooseberry – resep musim panas terbaik Nigel Slater | Makanan | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

Lunch di bawah sinar matahari. Makan panjang dan santai bersama teman dan keluarga atau acara yang lebih intim hanya untuk dua orang. Keduanya adalah cara yang bagus untuk merayakan sore musim panas yang gemilang. Untuk pesta saya cenderung memilih hidangan yang tidak terlalu sensitif terhadap waktu. Kali ini, sepiring tomat panggang dengan za’atar dan lada aleppo merah tua, buah-buahan di atas gundukan lembut buncis krim dan saus beraroma tahini.

Akan ada sesuatu untuk memulai, hanya sepiring keju putih leleh musiman yang ringan, mungkin – mozzarella atau burrata – dihibur dengan acar (saya menggunakan ceri kali ini) dan ketimun kecil asam manis. Ceri dapat disimpan dalam toples untuk menemani keju – mereka memiliki afinitas yang menyenangkan dengan caerphilly seperti susu – atau mungkin membubuhkannya melalui salad dengan mentimun dan selada domba. Jus mereka adalah tambahan yang berguna untuk saus salad apa pun.

Untuk makan siang musim panas yang lebih intim, saya akan berdiri di meja dapur dan memotong serai dan bawang putih, daun bawang dan kubis musim semi hijau yang lembut, lalu memasukkannya dengan udang liar yang gemuk ke dalam wajan yang sangat panas. Percikan kecap dan kecap ikan, ini adalah jenis hidangan spesial yang selalu terasa lebih enak jika dimasak hanya untuk dua orang. Udangnya, gemuk dan manis, adalah suguhan langka.

Makanan penutupnya adalah kue yoghurt, lembut seperti spons tetapi dengan anggukan pada kue keju. Akan ada buah beri juga, dimasak dengan madu di sendok di atasnya. Gooseberry akhirnya ada di sini dan dirayakan dengan segala bentuk produk susu (bodoh dulu, remuk dan krim berikutnya, lalu sebagai kolak dengan yoghurt).

Jika hanya ada beberapa dari kita, saya masih akan membuat kue – itu membuat kue sarapan akhir pekan yang menyenangkan.

Kubis musim semi, udang dan jeruk nipis (gambar di atas)

Terkadang, makan siang musim panas adalah acara kecil tapi tetap istimewa. Jika ini adalah makan siang yang akrab, saya dengan senang hati akan membuatkan sesuatu untuk kita berdua untuk berbagi – tumis, mungkin, (sesuatu yang tidak akan pernah saya pertimbangkan untuk kelompok besar) yang dapat dimasak saat Anda mengobrol, pintu dapur lebar terbuka untuk sinar matahari.

Melayani 2
kubis musim semi 200g
jahe 60g
bawang putih 2 siung
serai 2 batang besar
Cabai 2 kecil, panas
bawang merah 2
kacang tanah atau minyak sayur 3 sdm
Udang 400g besar, mentah
jeruk nipis jus 1 besar
nam pla (kecap ikan Thailand) 2 sdm
gula (gula aren atau kastor) 1 sdt
saya pohon willow 1 sendok teh
daun ketumbar segenggam besar
daun kemangi Thailand segenggam

Mulai persiapan. Yang terbaik adalah memiliki segalanya, karena ketika Anda mulai memasak, semuanya terjadi dengan sangat cepat. Cuci daun kubis, lalu potong-potong selebar pappardelle.

Kupas jahe dan parut halus. Kupas dan cincang halus bawang putih. Buang daun terluar serai, lalu iris halus daun bagian dalam. Cincang halus cabai, buang bijinya jika diinginkan. (Mereka akan menambahkan sedikit panas ekstra jika dibiarkan.) Rusak daun bawang hingga halus.

Panaskan minyak dalam wajan atau wajan lebar dan dangkal. Tambahkan jahe, bawang putih, serai, cabai dan daun bawang dan tumis selama beberapa menit sampai bawang putih mulai berwarna. Berhati-hatilah agar tidak terbakar. Pertahankan api tetap tinggi, masukkan udang. Saat warnanya menjadi buram dan warnanya sedikit tambahkan air jeruk nipis, nam pla, dan gula. Saat semuanya mendesis, tambahkan kubis parut, balik daunnya saat mulai menggelap dan layu.

Segera setelah semuanya mendesis dan empuk, masukkan kecap, ketumbar, dan daun basil Thailand.

Mozzarella, mentimun, ketimun, ceri

Mozzarella, mentimun, ketimun, ceri. Foto: Jonathan Lovekin/Pengamat

Saya jarang menawarkan starter, lebih memilih untuk meletakkan beberapa bagian di atas meja agar semua orang dapat membantu diri mereka sendiri. Salah satu dari potongan-potongan itu akan menjadi semacam salad, mungkin mozzarella atau burrata yang dibumbui dengan cermat, jenis hidangan yang dapat muncul sebagai starter atau makanan ringan. Pendahuluan untuk makan siang musim panas harus menyegarkan, seperti mozzarella ini dengan saus acar ceri, mentimun, gherkin, dan merica hijau yang diawetkan. Buat ceri satu atau dua hari sebelumnya – ceri akan disimpan selama beberapa minggu dalam stoples di lemari es.

Melayani 2
Untuk acar ceri

cuka anggur merah 150ml
gula merah lembut 75g
biji sawi kuning 1 sendok teh
buah juniper 10
garam laut ½ sdt
ceri 250g, dibelah dua dan dirajam

untuk salad
timun 250g
gherkin atau cornichon 90g
merica hijau botolan 1 sendok teh
kemangi 12 daun
peterseli 2 sdm, cincang
minyak zaitun 3 sdm
mozzarella atau burrata 2 bola
acar ceri 4 sdm

Untuk mengasinkan ceri, masukkan cuka anggur merah dan gula merah lunak ke dalam panci baja tahan karat atau berenamel berukuran sedang dan didihkan. Tambahkan biji sesawi, buah juniper, dan garam laut. Saat gula telah larut, tambahkan bagian ceri ke dalam cuka dan gula panas. Pindahkan buah dan minuman keras ke stoples dan segel yang sudah disterilkan.

Untuk membuat salad, kupas mentimun, potong setengah memanjang dan buang inti yang basah dan berbiji. Iris daging menjadi potongan setipis pensil dan masukkan ke dalam mangkuk. Potong gherkin atau cornichon menjadi dua memanjang lalu tambahkan ke mentimun. Taburkan di atas merica hijau botolan.

Rusak daun kemangi dan aduk, bersama dengan peterseli cincang, ke dalam salad. Tuang minyak zaitun dan 2 sendok makan cairan pengawet dari ceri, lalu aduk 4 sendok makan ceri.

Taruh bola mozzarella atau burrata di setiap piring atau piring dangkal, sendokkan salad mentimun dan ceri di sekitar keju dan sajikan.

Tomat, buncis, dan tahini

Tomat, buncis, dan tahini.
Tomat, buncis, dan tahini. Foto: Jonathan Lovekin/Pengamat

Saya terkadang memasukkan kaleng besar berisi tomat untuk dipanggang, dengan minyak zaitun, terkadang bawang putih dan terkadang tidak, dan tangkai timi atau taburan cabai kering. Saat mereka memanggang, dan jus mereka bercampur satu sama lain, saya memutuskan apa yang harus saya lakukan dengan mereka. Bahkan dibiarkan dingin, itu adalah hal yang berguna untuk disimpan di lemari es. Untuk makan siang di pertengahan musim panas, saya menyajikannya dengan bubur halus dari buncis hangat dan saus tahini dan yoghurt. Itu adalah hidangan yang murah hati, hangat, berbuah dan memuaskan, dan yang dapat dikalikan dengan mudah untuk disesuaikan dengan acara yang lebih besar.

Melayani 4
tomat 750g, berbagai macam
bawang putih 2 siung
minyak zaitun 3 sdm
lada aleppo sejumput
Za’atar 1 sendok teh
buncis 2 x 400g kaleng
daun ketumbar 10g

Untuk balutan
tahini 2 sdm timbunan ringan
minyak zaitun 2 sdm
yoghurt kental 6 sdm
lemon jus ½

Memanaskan lebih dulu oven ke kipas 180C / tanda gas 6. Potong tomat menjadi dua dan masukkan ke dalam loyang. Kupas bawang putih, iris tipis dan taburkan di antara tomat, lalu tuangkan minyak zaitun dan bumbui dengan garam dan sejumput atau dua lada aleppo dan za’atar. Panggang selama sekitar 45 menit, sampai tomat lunak, berair, dan kulitnya kecoklatan di beberapa tempat.

Saat tomat dipanggang, tiriskan buncis, masukkan ke dalam panci berukuran sedang dan tutupi dengan air. Didihkan air, lalu angkat dari api dan sisihkan, tanpa ditiriskan, hingga tomat matang.

Untuk membuat saus, masukkan tahini ke dalam mangkuk kecil dan kocok dalam minyak zaitun dengan pengocok atau garpu kecil. Tambahkan yoghurt dan bumbui dengan jus lemon – rasa asin saat Anda pergi – dan sedikit lada hitam. Masukkan air buncis sebanyak yang Anda butuhkan untuk mengubahnya menjadi saus krim – sekitar 3-4 sendok makan – lalu sisihkan.

Saat tomat sudah siap, keluarkan dari oven. Tiriskan buncis, sisakan 3 sendok makan air rebusannya. Masukkan mereka, dan airnya, ke dalam food processor dan tambahkan bumbu garam dan lada hitam yang banyak, lalu haluskan menjadi pure. (Anda dapat mengubah konsistensi pure dengan menambahkan sedikit minyak zaitun.)

Sendok pure buncis ke piring saji hangat. Taruh tomat dan jusnya di antara pure, lalu teteskan saus tahini di atasnya. Beberapa daun ketumbar, jika Anda suka, merupakan tambahan yang tepat di saat-saat terakhir.

Kue yoghurt gooseberry

Kue yoghurt gooseberry.
Kue yoghurt gooseberry. Foto: Jonathan Lovekin/Pengamat

Di antara kue bolu dan kue keju, kue berbahan dasar yoghurt ini ringan dan sempurna untuk sore musim panas. Biarkan hingga dingin di dalam kalengnya – akan tenggelam saat mendingin – lalu dinginkan selama beberapa jam sebelum dimakan. Kompot buah bagus sebagai pendamping – terutama aprikot, gooseberry, atau blackcurrant.

Porsi 6-8
telur 4
gula kastor emas 100 gram
lemon parutan kulit 1
yoghurt alami 500g
tepung terigu 40g
tepung jagung 3 sdm
gooseberry 450g
Sayang 3 sdm

Lapisi loyang kue 20cm sisi tinggi dengan kertas roti dan setel oven pada suhu 140C/gas 3.

Pisahkan telur, masukkan kuning telur ke dalam mangkuk mixer makanan. Tambahkan gula ke kuning telur dan kocok hingga kental dan lembut.

Tambahkan kulit lemon ke dalam campuran kuning telur. Hentikan mesin, keluarkan mangkuk lalu aduk yoghurt, menggunakan sendok logam besar. Ayak tepung terigu dan tepung maizena lalu campurkan ke dalam adonan.

Kocok putih telur hingga kental dan mengembang lalu masukkan ke dalam adonan. Berhati-hatilah tetapi lembut, pastikan tidak ada kantong putih telur. Pindahkan adonan ke loyang kue dan panggang dalam oven panas selama 50 menit sampai sedikit mengembang. Kue akan tampak lembut dan mengembang, seperti souffle, dan akan mengendap begitu keluar dari oven.

Biarkan kue benar-benar dingin sebelum dikeluarkan dari loyang.

Untuk kompot gooseberry, taburi dan buntut gooseberry, lalu masukkan ke dalam panci baja tahan karat dengan madu. Didihkan, lalu kecilkan api dan lanjutkan memasak selama 10 menit atau sampai buah beri lunak dan bengkak.

Sajikan kue dalam irisan tebal dengan gooseberry dan madu yang disendok di atasnya.