Ketiak rahasia: mengapa pria sekarang mencukur – dan wanita melakukan apapun yang mereka suka | Kecantikan | KoranPrioritas.com

oleh -49 views

SAYAIni adalah gambaran yang akan tercatat dalam sejarah olahraga – atau setidaknya tetap ada dalam banyak kenangan. Manchester City gelandang John Stones, berjongkok di lapangan, dengan kemeja robek memperlihatkan dadanya yang telanjang dan … ketiak yang baru dicukur?

Baju robek itu tidak disengaja. Itu robek pada menit ke-80 final Liga Champions di Istanbul Sabtu lalu, menyusul perselisihan dengan Robin Gosens dari Inter Milan. Kemeja Puma Ultraweave Stones jelas tidak sesuai dengan tekanan. Tapi saat kamera menempel di janggut ketiaknya, Twitter menyala. Diskusi merayap di forum obrolan. Apakah pria – beberapa pria bertanya – sekarang mencukur bulu ketiak?

John Stones mengungkapkan sayap kosong selama final Liga Champions. Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Iya dan tidak. “Pria dalam olahraga selalu mencukur tubuh mereka – khususnya dalam renang dan bersepeda dan bahkan atletik. Ini membantu dengan gesekan, membantu mereka bergerak lebih cepat dan mungkin sedikit lebih higienis, ”kata Rachael Gibson, seorang sejarawan rambut. Bahkan di sepak bola, kita tahu Cristiano Ronaldo melakukan waxing pada tubuhnya, dan kita dapat melihat dari koper Mo Salah yang dipoles di Instagram bahwa dia juga melakukannya, “Hampir aneh bahwa itu masih menjadi bahan pembicaraan”, kata Gibson. Tapi untuk beberapa alasan, bulu ketiak selalu tampak seperti benteng terakhir dari “maskulinitas”. “Sepertinya, yang lainnya bisa pergi, tapi jangan menyentuh ketiak!”

Menurut perusahaan riset MintelLaporan Pasar Cukur dan Penghilang Bulu Inggris 2023, 55% konsumen Inggris – jadi wanita Dan laki-laki – telah menghilangkan bulu tubuh dari ketiak mereka dalam 12 bulan sebelumnya. Wanita cenderung menaikkan rata-rata, dengan statistik yang hampir tidak berubah dalam 50 tahun terakhir. Op-ed di New York Times pada tahun 1974 melaporkan bahwa 98% wanita AS mencukur bulu ketiak dan kaki mereka. Perkiraan konservatif menunjukkan bahwa angka tersebut sebagian besar tidak berubah.

LISBON, PORTUGAL - 24 MEI: Cristiano Ronaldo dari Real Madrid merayakan gol keempat mereka dari titik penalti selama Final Liga Champions UEFA antara Real Madrid dan Atletico de Madrid di Estadio da Luz pada 24 Mei 2014 di Lisbon, Portugal.  (Foto oleh Lars Baron/Getty Images)
Waxwork… Cristiano Ronaldo menunjukkan cara membukanya pada tahun 2014 Foto: Lars Baron/Getty Images

Tapi tingkat hair removal laki-laki merayap naik. Berdasarkan Rebecca M. Herzig dalam bukunya tahun 2015, Dipetik: Sejarah Penghilangan Rambut, sekitar 60% pria menghilangkan rambut tubuh mereka. Itu angka yang cukup longgar – “hair removal” mengacu pada apa pun di bawah leher – tetapi jika kita maju cepat ke 2019, jajak pendapat dari Kesehatan Pria pembaca menemukan bahwa 68% pria memangkas bulu ketiak mereka, 52% karena alasan estetika, dan 16% karena olahraga. Gesekan, berkeringat, bau, pijat terapi, belum lagi lawan menarik-narik rambut Anda, semua faktor di sini. Selain itu, kami dapat menambahkan penggunaan pakaian performa dalam olahraga profesional, yang mencakup atasan berpotongan kecil rapi yang dikenakan oleh Lionel Messi yang mengukur detak jantung dan akselerasi, dan yang berfungsi lebih baik tanpa bulu tubuh.

Gibson berpendapat bahwa kebiasaan telah berubah David Beckham dan apa yang disebut metroseksualitasnya. Mintel memiliki nama untuk evolusinya – “skinifikasi” produk perawatan – yaitu, krim beraroma harum dan gadget mewah (Mangroomer dan Razorba keduanya memiliki pegangan yang dapat diperpanjang untuk memangkas tubuh) untuk menyaingi sebagian besar produk kecantikan. Beberapa pria – bukan Stones, yang kemungkinan besar telah dicukur – bahkan dilaser. Lisa Mason-Poyner, direktur grup di Klinik Laser Élantelah melihat “ledakan popularitas” yang sebanding dengan pencabutan rambut wanita di tahun 90-an, tanpa bagian tubuh yang terlarang – meskipun dia mengatakan area seperti bokong dan area kemaluan mungkin perlu sedikit ditingkatkan dalam hal rasa sakit .

Lourdes Leon di Met Gala 2021 di New York.
Putri Madonna Lourdes Leon di Met Gala 2021 di New York. Foto: Theo Wargo/Getty Images

Ketiak wanita, bagaimanapun, adalah masalah yang berbeda. Gibson berpikir bahwa meskipun kita lebih santai tentang citra tubuh (sesuatu yang dia anggap sebagai pandemi), tidak bercukur menjadi lebih berat. Saat ini, terkadang menunjukkan bahwa Anda memiliki pola pikir yang riang sama seperti tentang menjadi riang.

Jemima Kirke di CFDA Fashion Awards di New York.
Jemima Kirke di penghargaan mode CFDA di New York pada tahun 2015. Foto: Evan Agostini/Invision/AP

“Beberapa wanita tidak bercukur dan itu saja,” katanya. “Yang paling penting adalah pilihan.” Tapi pemasaran fashion, misalnya, telah mencatat. Pada tahun 2021, Adidas digunakan foto penari Leila Davis dengan ketiak berbulu; tahun lalu, Asos menggunakan seorang wanita dengan rambut ketiak yang terlihat untuk membuat model tank top. Pergeseran lain telah melihat merek kecantikan, seperti Billiemenunjukkan bulu tubuh yang mereka ingin Anda hilangkan menggunakan produk mereka.

Julia Roberts di pemutaran perdana film Notting Hill di London pada tahun 1999.
Diungkap … Julia Roberts di pemutaran perdana film Notting Hill di London pada tahun 1999. Foto: Fitur Tony Kyriacou/Rex

Selama tahun 1960-an, bersama dengan jeans biru dan sedikit penggunaan narkoba, ketiak berbulu wanita adalah penanda kesadaran politik dan pembebasan wanita. Mereka tetap membuat pernyataan. Pada tahun 1985, Madonna berpose untuk Playboy dengan ketiak berbulu. Pada tahun 1999, Julia Roberts tidak bercukur untuk pemutaran perdana Notting Hill (dia kemudian berkata bahwa dia “lupa”). Di akun Instagram-nya, aktor Jemima Kirke Girls kerap memamerkan ketiak yang tidak dicukur.

Tapi ini akan selalu menjadi topik yang sulit, kata Gibson. “Kami memiliki gagasan bahwa penghilangan bulu tubuh adalah konsep baru tetapi jauh lebih tua dari yang dapat kami bayangkan,” katanya. Penduduk asli Amerika menggunakan sejumput, atau alat seperti penjepit, yang terbuat dari kerang, untuk menghilangkan bulu tubuh. Budaya lain menggunakan batu. Sama tidak berubah adalah budaya di sekitar penderitaan untuk hair removal Anda. “Orang Mesir menggunakan campuran kapur yang terbakar dan mungkin sangat menyakitkan,” katanya. Ada banyak sekali faktor mengapa setiap budaya menghilangkan rambut mereka, tetapi banyak yang dimotivasi oleh kepraktisan. “Orang Mesir mencukur rambut mereka dan memakai rambut palsu. Mengapa? Kutu, terutama. Itu hanya lebih bersih.

Stones tidak mengenakan crop top penampilan, dan menilai dari kemungkinan penggunaan alat cukur, itu mungkin keputusan ruang ganti di menit-menit terakhir. Tetapi dengan suhu yang merayap di atas 30C di Istanbul, dia mungkin melakukannya karena panas. “Faktanya, sepertinya seluruh tim melakukannya,” kata Gibson. “Kami hanya tidak melihat ketiak mereka.”