Kebangkitan Tes kriket adalah hal yang baik – tapi ODI ingin bicara | Jangkrik | KoranPrioritas.com

oleh -24 views

SAYA sedikit berkaca-kaca malam itu. Sungguh cerita yang bodoh. Anda tahu adegan terkenal di Coronation Street ketika Hilda Ogden pulang dari pemakaman dan ada bingkisan barang milik Stan di atas meja, dan dia membuka kotak kacamata Stan dan tiba-tiba, terlepas dari dirinya sendiri, dia mulai menangis tak terkendali? Ya, memang seperti itu, kecuali suami yang sudah meninggal, saya berduka atas era kriket Tes Bahasa Inggris. Dan bukannya sepasang kacamata, itu wawancara dengan Graeme Swann di podcast komedi olahraga Rig Biz.

Harus diakui, sebagian besar wawancara Swann bukanlah sumber kesedihan yang melimpah. Tapi di antara banyak anekdot tentang kebiasaan minum Andrew Flintoff dan kehebatan seksual Paul Collingwood adalah segmen di mana Swann menceritakan waktunya bermain dengan Kevin Pietersen untuk Inggris. Dan untuk semua yang mereka capai bersama, tidak ada banyak sisa kasih sayang di sana. “Saya dan Kev selalu saling membenci,” kenang Swann. Pietersen digambarkan sebagai “sedikit brengsek”. Ini adalah konten yang bagus, tidak ada catatan.

Tapi kemudian Swann mulai membicarakannya skandal pesan teks 2012 melibatkan Pietersen dan Andrew Strauss, dan itu membuatku. Saya tidak bisa menjelaskannya. “Sedikit opera sabun,” adalah bagaimana Swann menggambarkannya, dan dengan manfaat jarak, anehnya pedih mengingat betapa besar tiff kecil yang konyol ini pada saat itu. Selama seminggu, halaman depan dipenuhi dengan cerita cercaan, desas-desus, puncak krisis, kritik YouTube. Itu penting. Maksudku, itu tidak masalah. Tapi rasanya seperti itu. Dan mendengarnya dikemas ulang sebagai olok-olok sikat rawa di podcast kelas dua: pada tingkat tertentu, sesuatu yang penting telah hilang di sini.

Pemecatan Pietersen pada tahun 2014 adalah berita asli nasional. Secara bersinggungan, saya mencoba mengingat apakah tim Tes putra Inggris telah menghasilkan satu cerita yang bergema secara nasional sejak saat itu. Headingley 2019, mungkin. Tentu saja bukan Ashes 2015. Lebih sering daripada tidak, ketika kriket Inggris menembus kesadaran yang lebih luas, itu telah melalui kontroversi: skandal rasisme Yorkshire, sidang Ben Stokes (di mana kami semua mengetahui bahwa tidak ada yang benar-benar tahu siapa Ben Stokes). Olahraga nasional pada dasarnya direduksi menjadi keingintahuan sekilas dalam waktu satu dekade. Apa yang telah terjadi? Dan saat musim panas Inggris tahun 2023 mulai mengantuk, apa yang masih kita lakukan di sini?

Pada titik mana: masukkan Bazball. Saya ingin percaya pada hal ini, saya benar-benar percaya. Saya ingin percaya pada misi mulia Stokes dan Brendon McCullum untuk menyelamatkan Tes kriket dengan mencetak 5,5 run per over. Saya suka cara tim ini bermain dan kenangan yang telah mereka ciptakan. Saya suka wajah kecil Harry Brook. Saya ingin percaya bahwa kriket bola merah Inggris entah bagaimana dapat mengembang kembali ke ukuran semula sebelum perlu diselamatkan, saat dulu.

Kusal Mendis berlari kencang selama kemenangan Tes pertama Sri Lanka melawan Irlandia. Foto: Ishara S Kodikara/AFP/Getty Images

Tapi mari kita hadapi: Saya bukan target pasar di sini. Minggu lalu saya membaca sebuah wawancara dengan Kusal Mendis dari Sri Lanka, yang bermain dalam seri Tes melawan Irlandia: seri dua Tes pertama Irlandia, sebuah peristiwa penting yang hampir tidak menarik perhatian. Mendis menghancurkan 140 dengan cepat di Tes pertama dan kemudian menjelaskan bagaimana menurutnya Test batting berkembang. “Masa depan Tes kriket bukan untuk memainkan begitu banyak bola titik,” kata Mendis kepada Cricinfo. “Selain dari awal, saya tidak melihat perbedaan besar dalam format ODI dan Tes.”

Ini adalah pandangan yang semakin umum: bahwa evolusi kriket Tes, didorong oleh Stokes’s England, membawanya dengan kuat ke arah kriket bola putih, dengan tingkat skor yang lebih tinggi, agresi naluriah, dan penghapusan undian yang efektif. Memang, dengarkan seorang dakwah seperti McCullum atau Eoin Morgan dan Anda akan mendengar bahwa ini adalah hanya masa depan yang layak untuk format terpanjang: game yang lebih cepat, sensasi yang lebih besar, lebih banyak minat. Kedengarannya bagus. Satu pertanyaan: bagaimana kinerja kriket ODI akhir-akhir ini?

Karena ternyata sudah ada format tanpa hasil imbang di mana tim mendapat skor 5,5 run an over, dan orang tidak terlalu menyukainya. Selama beberapa tahun terakhir ada konsensus yang berkembang bahwa ODI mendekati akhir masa kreatifnya yang bermanfaat, bahwa mereka telah menjadi tenang dan formulaik. Tes kriket dua babak dengan bola merah yang diayun dan berputar akan selalu menjadi produk yang lebih kaya. Tapi mari kita putar kaset Bazball sampai ke kesimpulan logisnya: bukan beberapa bulan atau beberapa tahun, tapi lima atau 20 tahun. Pada titik manakah kebaruan yang ceria mulai mengkristal menjadi rutinitas?

lewati promosi buletin sebelumnya

Tentu saja ada banyak hal yang bisa dikagumi dari tim Inggris yang brilian ini dan cara mereka bermain. Tapi itu bukan lagi formula ajaib atau panduan bertahan hidup daripada gaya lain yang muncul dalam 150 tahun Tes kriket. Ini adalah permainan yang kejayaannya terletak pada teksturnya, kontras nada dan nuansa serta langkah dan pendekatannya, bukan hanya yang cepat tetapi yang lambat, bukan hanya naluri tetapi yang teratur, bukan hanya kepuasan instan tetapi juga yang tertunda.

Bagi pecinta permainan panjang akan selalu ada daya tarik yang menggoda dalam ide perbaikan cepat, satu heave raksasa yang akan mengembalikan vas ke alasnya. Namun dalam olahraga, seperti dalam pemasaran atau politik, selalu ada bahaya dalam meniru saingan terbesar Anda: ada alasan mengapa mereka adalah saingan Anda sejak awal.