Gaun hitam kecil yang akan dipamerkan di pameran National Museum of Scotland | Mode | KoranPrioritas.com

oleh -6 views

“Seseorang tidak pernah berpakaian berlebihan atau kurang dalam gaun hitam kecil,” kata desainer Karl Lagerfeld suatu kali.

Sekarang menjadi pameran di Museum Nasional Skotlandia di Edinburgh berangkat untuk mengeksplorasi bagaimana gaun hitam kecil – atau LBD – telah diabadikan di seluruh film dan televisi, muncul sebagai abadi di atas catwalk dan dipuji oleh banyak wanita sebagai “pahlawan lemari pakaian”.

Beyond the Little Black Dress, yang dibuka pada hari Sabtu, menyatukan lebih dari 60 tampilan dari kolektor dan desainer di seluruh dunia untuk memetakan evolusinya.

Georgina Ripley, kurator utama, mengatakan gaun itu dapat digunakan untuk melihat lebih dari 100 tahun perubahan sosial. Ripley tidak dapat melacak siapa yang pertama kali menciptakan LBD moniker yang banyak digunakan. Dia juga bermain dengan “L”, menyandingkan keliman kecil dan panjang.

“Kami tidak ingin hanya menampilkan gaun hitam kecil secara literal,” kata Ripley. “Sejak awal, banyak dari mereka yang melewati batasan seperti maskulinitas dan feminitas. Yang lain berjalan di garis tipis antara rasa hormat dan pemberontakan. Kami ingin menantang penonton.”

Day dress krep sutra lengan panjang adalah salah satu pameran utama. Didesain oleh Coco Chanel pada tahun 1926, gaun itu dideskripsikan oleh Vogue pada saat itu sebagai “rok yang akan dikenakan oleh seluruh dunia”. Jika di mata modern terlihat seperti puncak minimalis, ada asosiasi yang berbeda pada saat itu. Ripley memilihnya karena dia ingin memulai pameran dengan gagasan “kelahiran LBD”.

Sebelum tahun 1926, gaun hitam memang ada tetapi kebanyakan dikenakan oleh pembantu rumah tangga sebagai cara untuk membedakan “pembantu” dari nyonya rumah.

Dengan meminjam ide dari kelas pekerja dan pakaian pria, dengan siluet yang lebih androgini dan hemline yang lebih pendek, Chanel mencerminkan modernisasi pakaian wanita yang lebih luas yang terjadi di tahun 1920-an.

Sementara Vogue membandingkan gaun itu dengan mobil Model T Henry Ford, menghubungkannya dengan gagasan egalitarianisme mode, kenyataannya sangat berbeda.

Memanggilnya kemiskinan mewah – “kemiskinan mewah” – Chanel menggunakan kain sutra mahal untuk mengubah pakaian kelas pekerja yang dulunya sederhana dan terjangkau menjadi simbol aspiratif haute couture.

Ripley dan timnya juga mempelajari ide tentang kulit hitam itu sendiri. Gaun Christian Dior berkancing yang ditugaskan oleh Wallis Simpson pada tahun 1949 dan gaun malam yang pas dan menyala yang dirancang oleh Norman Hartnell untuk Putri Margaret pada tahun 1950-an berperan dalam gagasan “bangsawan pemberontak”, dengan warna hitam yang secara tradisional disediakan untuk acara berkabung.

Selama tahun 1980-an gelombang baru desainer Jepang termasuk Issey Miyake dan Yohji Yamamoto tiba di Paris menunjukkan spektrum hitam, bermain dengan ide terang dan gelap dengan penggunaan lipit radikal, berjumbai dan berkerut. Tampilan ini terus diadopsi sebagai seragam oleh para kreatif mulai dari editor mode hingga kurator seni.

Pada tahun 1988, Yamamoto mengubah keadaan ketika dia menyatakan “merah adalah hitam”. Ripley menggunakan gaun crimson mencolok dari koleksinya tahun 1991 untuk “benar-benar membangunkan semua orang dan menjelaskan cara berpikir orang tentang warna”.

Pameran ini juga menyoroti asosiasi hitam yang erotis dan provokatif. Gaun yang terinspirasi perbudakan dari koleksi Miss S&M Gianni Versace 1992 yang dipentaskan selama puncak epidemi AIDS ditempatkan di samping gaun lateks Hellbound Christopher Kane untuk memancing diskusi seputar pemberdayaan seksual.

Ripley mengatakan dia ingin memperkenalkan pengunjung pada gaun yang tidak mereka kenal. Jadi, alih-alih gaun “balas dendam” yang dikenakan Diana pada tahun 1994, ada gaun tipis McQueen yang dikenakan oleh karakter Jodie Comer, Villanelle di Killing Eve dan gaun Christian Siriano yang dikenakan oleh bintang Queer Eye, Jonathan Van Ness.

“Ini menunjukkan bahwa LBD adalah pakaian yang dapat digunakan sebagai kanvas kosong untuk memproyeksikan identitas,” kata Ripley.

Lima gaun hitam yang berkesan

Audrey Hepburn, 1961

Foto: Paramount Pictures/c/o Tiffany

Audrey Hepburn mengenakan tiga LBD dari Givenchy di Sarapan di Tiffany’s tetapi itu yang pertama kali dilihat penonton saat dia keluar dari taksi kuning dengan kopi dan croissant di satu tangan yang telah turun dalam sejarah sinematik.

lewati promosi buletin sebelumnya

Tina Turner, 1987

Tina Turner pada tahun 1987
Foto: Globe Photos/mediapunch/Rex/Shutterstock

Selama lebih dari lima dekade, Tina Turner mendominasi panggung dalam mikro-mini, yang oleh para penggemar disebut sebagai “gaun Tina”.

Perceraiannya dari Ike Turner adalah katalis untuk pendekatan berpakaian yang lebih seksi, dengan gaun kulit hitam menjadi hal biasa.

Dia berkata: “Saya ingin bergerak, jadi rok saya menjadi lebih pendek dan tidak terlalu ketat karena kebebasan penting bagi saya, di atas panggung dan dalam kehidupan.”

Putri Diana, 1994

Diana tiba di Galeri Serpentine pada tahun 1994.
Foto: Arsip Putri Diana/Getty Images

Digambarkan sebagai “gaun balas dendam”, Diana mengenakan LBD ini untuk makan malam di Galeri Serpentine, pada malam yang sama ketika Pangeran Charles mengakui perselingkuhannya dengan Camilla Parker Bowles di televisi nasional.

Elizabeth Hurley, 1994

Elizabeth Hurley menghadiri pemutaran perdana Four Weddings and a Funeral di London.
Foto: Tim Rooke/Rex/Shutterstock

Gaun “viral” asli. Ketika Elizabeth Hurley yang saat itu relatif tidak dikenal muncul bersama pacarnya, Hugh Grant, di pemutaran perdana Empat Pernikahan dan Pemakaman dalam gaun hitam yang menempel di tubuh oleh Versace yang disatukan dengan peniti emas, dia menyebabkan kegilaan media.

Victoria Beckam, 1997

Victoria Adams menghadiri gala konser amal Prince's Trust di Manchester Opera House, 1997.
Foto: Tim Rooke/Rex/Shutterstock

Selama hari-harinya sebagai Posh Spice, saat dia menjadi Victoria Adams, sebuah LBD menjadi seragamnya. Menampilkan hemline super pendek dan tali spageti, Adams menambah suasana tahun 90-an dengan sepatu hak tinggi bertali dan cambukan dari tan palsu.