Fedoras di atas saat Cillian Murphy beralih dari topi datar | Topi | KoranPrioritas.com

oleh -29 views

Penggambaran Cillian Murphy tentang bos geng yang kejam Thomas Shelby di Peaky Blinders menyebabkan popularitas topi datar kuno meningkat selama tujuh tahun terakhir.

Dan sekarang peran baru sang bintang dalam film thriller biografi Oppenheimer memiliki efek yang sama pada jenis tutup kepala yang berbeda.

Pengecer melaporkan peningkatan permintaan fedora, gaya yang mirip dengan topi yang dikenakan Murphy dalam perannya sebagai “bapak bom atom”.

John Lewis sekarang menjual 21% lebih banyak topi fedora daripada topi datar, sementara pembenci spesialis Herbert Johnson mengatakan melihat peningkatan permintaan untuk gaya dari demografis yang lebih muda.

Topi J Robert Oppenheimer adalah inti dari ikonografinya. Bersama desainer kostum film, Ellen Mirojnick, baik Murphy maupun sutradara Christopher Nolan terlibat dalam proses memilih topi akhir.

“Saya menganggap Oppenheimer seperti bintang rock,” kata Mirojnick. “Dia sangat khusus tentang penampilannya. Itu mengesankan. Dia mewujudkan kekuatan komunikasi tidak seperti yang lain.

Nolan meminta agar Mirojnick tidak mendandani karakter lain dengan topi, meskipun film tersebut berdurasi beberapa dekade di mana topi akan menjadi norma.

Karakter Murphy’s Peaky Blinders, Tommy Shelby, membantu mempopulerkan topi datar kuno. Foto: Robert Viglasky/BBC/Caryn Mandabach Productions Ltd.

Dalam sebuah wawancara dengan LA Times, Nolan mengatakan topi itu sangat spesifik “seperti gigi Freddie Mercury.”

“Ini seperti rambut acak-acakan yang berseni, butuh banyak rewel, dan saya sering rewel dengan topi sebelum pengambilan.”

Mirojnick tidak dapat melacak topi aslinya tetapi diberi beberapa foto Oppenheimer yang memakainya di Princeton dan selama berada di laboratorium Los Alamos tempat dia mengembangkan bom.

Menampilkan pinggiran lebar, Mirojnick mengatakan topi yang dikenakan oleh Oppenheimer dalam kehidupan nyata secara teknis bukanlah fedora karena memiliki mahkota yang rata dan bukan terjepit.

“Biasanya disalahartikan sebagai topi babi juga. Sebaliknya itu seperti persilangan antara keduanya.

Karena desainnya yang unik (Mirojnick yakin Oppenheimer mungkin mengambilnya dari New Mexico) dia menugaskan pembuat topi untuk menirunya.

Tiga pembuat pertama yang dia tugaskan semuanya gagal melakukannya dengan benar.

lewati promosi buletin sebelumnya

“Itu topi yang sangat sulit dibuat,” kata Mirojnick. “Itu membutuhkan kualitas fabrikasi tertentu dan duduk di atas kepala Murphy dengan cara tertentu.”

Dalam upaya terakhir, Mirojnick menghubungi Baron pembenci yang berbasis di LA Topiyang berspesialisasi dalam film.

Bekerja dari gambar referensi, pendiri perusahaan, Mark Mejia, memulai dengan melakukan pengukuran Murphy pada sebuah barang antik pembentuk yang memberikan kesan yang tepat tentang ukuran dan bentuk kepala. Setelah membuat blok topi tertentu, Mejia bertemu Mirojnick, Murphy, dan Nolan untuk pemasangan.

“Itu berbeda dari apa pun yang pernah kami buat sebelumnya.”

Tantangan terbesar yang dihadapi Mejia adalah fabrikasi.

Terbuat dari bahan berang-berang yang tidak diwarnai, Mejia mengatakan bobotnya lebih ringan daripada kebanyakan topi di rak. “Ini bukan bahan yang terlalu sering dikerjakan orang sekarang, jadi saya harus memesan bahan khusus untuk film tersebut.”

Dua bulan kemudian, topi terakhir sudah siap.

Mirojnick mengatakan dia tahu “itu sempurna” ketika dia mengeluarkan topi dari kotak dan meletakkannya di kepala Murphy.

“Topi khusus ini membuat pernyataan seperti itu. Ini melengkapi siluet Oppenheimer dengan sempurna. Bahkan jika Anda hanya melihat bayangannya, Anda akan tahu itu adalah dia.”