Barbie dilarang dari masa kecilku. Sekarang dia kembali, haruskah saya melakukan hal yang sama untuk anak-anak saya? | gaya hidup Australia | KoranPrioritas.com

oleh -14 views

WKetika saya masih muda, saya benar-benar ingin Barbie boneka. Tapi Ibu tidak mengizinkanku memilikinya. Dia yakin bahwa orang bebal yang terlalu kurus dan terobsesi dengan mode ini akan memenuhi otak saya dengan sampah merah muda dan memicu masalah citra tubuh.

Boneka Kubis Berlesung Pipi dianggap dapat diterima, begitu pula Anak Anjing Pound. Tapi, sialan, aku ingin Barbie. Dia pirang, glamor, populer – atribut yang saya pikir entah bagaimana akan menular pada saya.

Ketika saya pergi ke rumah teman, saya akan menghampiri mereka dan bertanya dengan nada teredam: “Punya boneka Barbie?”

Mereka menatapku penuh pengertian dan segera setelah Ibu meninggalkan tempat itu, aku melepaskan koleksi mereka. Saya bermain dengan semangat yang luar biasa.

‘Saya tahu bahwa Barbie memiliki masa lalu yang gelap (merah muda).’ Foto: Don Bartetti/Los Angeles Times/Getty Images

Ada satu model tertentu yang saya dambakan: boneka Dream Glow tahun 1985. Barbie ini memiliki gaun tulle merah muda setinggi lantai yang ditutupi bintang putih. Seorang teman punya satu dan, ketika dia mematikan lampu, saya tersentak. Gaun itu bersinar dalam gelap. Ini adalah Barbie untuk mengakhiri semua Barbie. Tapi, meski saya memohon tanpa henti, Ibu tetap konsisten.

Gairah saya terbakar dengan sendirinya dan Barbie menghilang dari pikiran sadar saya (kecuali ketika saya menghindari Aqua’s Barbie Girl di klub malam pada tahun 1998).

Tapi sekarang saya memiliki gadis-gadis muda saya sendiri, Barbie kembali. Meskipun saya telah menyerap beberapa kekhawatiran ibu saya, anak-anak saya telah memperoleh beberapa boneka ini: putri duyung, bintang rock, pemilik truk makanan, dan pemain seluncur es. (Saya pernah berdiri di atas piala seluncur es Barbie – menyiksa.)

Saat menonton film animasi Barbie, seperti yang sering kita lakukan, saya menemukan diri saya bernyanyi bersama lagu tema dari Barbie Dolphin Magic, dengan cekatan menyelaraskan dengan Roberts bersaudara (ya, Barbie memiliki nama keluarga) saat mereka bernyanyi di sekitar api. Baik.

Konon, saya tahu bahwa Barbie memiliki masa lalu yang gelap (merah muda). Dia dianggap materialistis dan sia-sia. Saya juga tidak bisa tidak memperhatikan persentase lemak tubuh Barbie yang rendah secara tidak wajar, eyeshadow norak (walaupun saya mengerti bahwa lampu panggung yang keras memang memerlukan riasan yang lebih tebal) dan alas kaki yang tidak praktis.

“Bagaimana dia akan berjalan di dalamnya?” Saya berkata dengan keras di sekitar putri saya. “Dia akan memiliki masalah punggung seumur hidup. Atau setidaknya plantar fasciitis.”

Bunion Barbie dengan sisipan orthotic fuchsia, siapa saja?

Bagian lain dari diriku berpikir dia hanyalah mainan yang tidak berbahaya, bahkan mungkin panutan yang positif. Barbie telah berevolusi menjadi berbagai ukuran, etnis, dan profil LinkedIn-nya menyaingi Ruth Bader Ginsburg’s.

Sekarang pesaingnya, seperti LOL Dolls yang berpakaian provokatif, yang terasa seperti musuh sebenarnya.

Tapi dengan Barbie keluar dari kamar bayi dan kembali ke arus utama, mengecat kota dengan warna pink (secara harfiah) dengan blockbuster baru, apakah saya perlu mengkhawatirkan anak-anak saya?

Boneka OMG dan LOL di rak toko mainan.
Boneka OMG dan LOL. Foto: Pavel Sytsko/Alamy

Saya bertanya kepada Dr Stephanie Damiano, manajer program Butterfly’s Body Bright, yang mempromosikan citra tubuh yang positif di sekolah dasar. Damiano mengatakan bahwa temuan tentang dampak Barbie pada citra tubuh anak beragam.

“Beberapa penelitian melaporkan peningkatan ketidakpuasan tubuh dan lainnya tidak,” katanya. “Yang penting, apa yang tampaknya ditunjukkan oleh penelitian ini adalah bahwa paparan Barbie meningkatkan gadis-gadis muda menginternalisasi cita-cita masyarakat untuk menjadi kurus untuk menilai tubuh mereka sendiri, yang merupakan faktor risiko penting untuk mengembangkan ketidakpuasan tubuh.”

Namun, dia menunjukkan bahwa citra tubuh anak-anak dipengaruhi oleh faktor pribadi dan lingkungan sebanyak mainan yang mereka mainkan.

Rachel Tomlinson, seorang psikolog terdaftar yang berfokus pada perkembangan anak, setuju.

“Barbie saja tidak memiliki kekuatan,” katanya. “Percakapan di komunitas dan keluarga kita tentang bentuk dan ukuran tubuhlah yang lebih mungkin berdampak jangka panjang pada harga diri dan penerimaan anak-anak kita terhadap tubuh mereka.”

Tomlinson merasa Barbie masa kini memang bisa memberikan pengaruh positif.

“Dalam acara animasi dia sering menjadi pelindung, pemecah masalah dan ada fokus terbatas pada penampilannya.”

Kelly Eng dan sepupunya melakukan headstand dengan boneka Cabbage Patch mereka (barbie tidak diperbolehkan).
Kelly Eng dan sepupunya berpose dengan boneka Cabbage Patch mereka (barbie tidak diperbolehkan).

Putri Tomlinson bermain dengan Barbie.

“Saya mencoba membuat dialog positif tentang tubuh secara umum, sehingga terlepas dari apa yang putri saya dengar, dia tahu bahwa tubuh datang dalam berbagai bentuk, warna, kemampuan, dan ukuran, dan tubuhnya sempurna apa adanya.”

Damiano menambahkan bahwa bagian penting dari mengembangkan citra tubuh yang positif adalah dengan “membantu anak-anak untuk melihat bahwa nilai mereka ada pada siapa mereka, dan bukan pada penampilan mereka”.

Apakah sikat dengan Barbie orang lain merusak saya? Saya yakin ibu saya akan senang mengetahui bahwa, mungkin berkat intervensi awalnya, saya tidak suka berbelanja atau sepatu hak tinggi yang berlebihan. Dan aku dan orang tua itu rukun.

Anak saya yang berusia enam tahun sangat tertarik dengan artikel Barbie ini. Mengingat pasangan saya dan saya sangat ingin menghindari konsep seperti “citra tubuh” atau “terlalu kurus/tidak kurus”, saya bertanya kepadanya (agak samar): “Apakah menurut Anda Barbie bagus? Buruk … ?”

“Yah,” katanya sambil berpikir, “Saya pikir dia sedikit pamer.”