Carlos Alcaraz memenangkan Queen’s dan menyatakan dirinya sebagai ‘favorit’ untuk Wimbledon | Tenis | KoranPrioritas.com

oleh -3 views

Menonton Carlos Alcaraz di atas rumput selama enam hari terakhir ini agaknya seperti memiliki kursi barisan depan saat seorang ahli memecahkan kode tenis yang setara dengan kode Enigma. Awalnya kebingungan, terutama pada kecepatan dan kelicinan benda hijau itu. Kemudian, setiap hari, perasaan teka-teki dipecahkan, potongan-potongan jatuh ke tempatnya. Sebelum, akhirnya, suara solusi – dan kepuasan – saat trofi Queen’s Club diangkat di atas kepalanya.

Dengan kemenangan 6-4, 6-4 melawan petenis Australia Alex de Minaur, Alcaraz tidak hanya memenangkan gelar lapangan rumput pertamanya tetapi juga kembali ke puncak tenis. Petenis nomor satu dunia pria baru itu juga dijamin menjadi unggulan teratas di Wimbledon dalam waktu seminggu. Terlebih lagi, dia percaya dia bisa memenangkannya.

“Saya melihat Wimbledon sebagai turnamen terindah dalam tur ini,” katanya. “Ini adalah turnamen yang sangat ingin saya menangkan suatu hari nanti. Dan saya memiliki banyak kepercayaan diri untuk mewujudkan impian itu tahun ini.

“Saya baru saja memainkan 11 pertandingan dalam karir saya di lapangan rumput, jadi saya harus mendapatkan lebih banyak pengalaman, lebih banyak jam bermain. Tapi jelas setelah mengalahkan orang-orang luar biasa, dan dengan level yang saya mainkan, saya menganggap diri saya salah satu favorit untuk memenangkan Wimbledon.”

Tentu saja ada peringatan. Seperti yang ditunjukkan Alcaraz, Novak Djokovic tidak hanya memenangkan tujuh gelar Wimbledon tetapi juga, secara mengejutkan, telah memenangkan lebih banyak pertandingan undian utama di All England Club – total 86 – daripada gabungan 20 besar dunia lainnya, yang telah memenangkan 85 Orang Serbia itu, seperti yang diakui Alcaraz, tetap menjadi orang yang harus dikalahkan.

“Novak adalah favorit utama untuk memenangkan Wimbledon, itu sudah jelas,” kata petenis berusia 20 tahun itu. “Tapi saya akan mencoba bermain di level ini, untuk memiliki peluang mengalahkannya. Saya akan memiliki peluang, itu sudah pasti. Tapi saya melihat Novak sebagai favorit utama. Ini tidak akan mengubah itu.”

Panduan Cepat

Bagaimana cara mendaftar untuk peringatan berita olahraga?

Menunjukkan

  • Unduh aplikasi Guardian dari iOS App Store di iPhone atau Google Play store di Android dengan mencari ‘The Guardian’.
  • Jika Anda sudah memiliki aplikasi Guardian, pastikan Anda menggunakan versi terbaru.
  • Di aplikasi Guardian, ketuk tombol Menu di kanan bawah, lalu buka Pengaturan (ikon roda gigi), lalu Notifikasi.
  • Aktifkan notifikasi olahraga.

Terima kasih atas tanggapan Anda.

Namun tingkat kemajuan yang telah dibuat Alcaraz sejak melewati pertandingan putaran pembukaannya melawan Arthur Rinderknech sangat mengejutkan. Dengan bantuan menonton video Andy Murray dan Roger Federer di atas rumput, gerakannya telah berubah – dan dengan itu sisa permainannya telah terpasang dengan benar.

Mengalahkan Grigor Dimitrov dan Sebastian Korda dengan dua set langsung di perempat final dan semifinal mengirimkan pesan yang kuat. Melihat De Minaur, yang dengan nyaman menangani Andy Murray dan unggulan No. 2, Holger Rune, dalam perjalanannya ke final, hanya memperkuatnya.

Dalam kondisi panas dan berangin, De Minaur menguji lawannya dengan bereksperimen dengan kecepatan dan putaran berbeda, serta pukulan backhand yang kejam. Dua kali petenis Australia itu memiliki peluang untuk mematahkan servis pada kedudukan 4-3 pada set pertama. Tapi Alcaraz menyelamatkan yang pertama dengan ace 137mph, dan yang kedua dengan pukulan keras dan dia tidak pernah melihat ke belakang. Dia mematahkan servis di game berikutnya dan menyegel set pertama dengan ace lainnya.

Kemudian ada istirahat saat petenis Spanyol itu dibalut pahanya – dia bersikeras bahwa itu hanyalah tindakan pencegahan dan bahwa dia akan 100% untuk Wimbledon – dan sepertinya tidak ada tanda-tanda ketidaknyamanan.

Carlos Alcaraz dan Alex de Minaur setelah kemenangan straight set petenis Spanyol itu. Foto: John Patrick Fletcher/Action Plus/Shutterstock

Sebaliknya Alcaraz terus memberikan tekanan dan De Minaur harus melakukan drop voli yang brilian untuk menghindari lubang di awal set kedua. Tendangannya sangat bagus sehingga Alcaraz, yang tidak mampu menjangkau bola, mengulurkan tangannya untuk memberi selamat kepada lawannya atas keseniannya.

lewati promosi buletin sebelumnya

Namun, itu hanya menunda yang tak terhindarkan. Alcaraz melakukan break untuk unggul 3-2 dengan forehand winner 106mph dan kemudian menyelesaikan pertandingan dengan sedikit drama. “Saya melihat diri saya dengan banyak senjata di atas rumput,” katanya kemudian.

“Saya mencoba melakukan pukulan besar sepanjang waktu, saya telah meningkatkan servis saya dengan sangat baik. Dan dengan forehand saya mencoba mendominasi sepanjang waktu. Dan ya, saya menganggap diri saya pemain bagus di lapangan rumput dengan semua senjata yang saya miliki.”

Setiap hari petenis Spanyol itu masuk ke Queen’s Club dalam seminggu terakhir, dia melewati papan raksasa yang mencantumkan setiap pemenang, dimulai dengan John McEnroe, Jimmy Connors dan Boris Becker hingga yang lebih modern, termasuk Pete Sampras, Rafael Nadal dan Andy Murray . Papan itu telah terbukti sebagai panduan formulir yang andal. Dari 23 pemenang sebelumnya, 14 telah memenangkan Wimbledon atau mencapai final.

“Melihat nama saya di trofi dan melihat nama saya dikelilingi para legenda adalah perasaan yang luar biasa,” kata Alcaraz.

Kemudian ditunjukkan kepadanya bahwa ketika dia tiba di Queen’s Club dia tidak memiliki banyak harapan untuk turnamen tersebut tetapi telah memenangkannya. Apa harapan Anda ke Wimbledon sekarang, tanya si penanya. “Tidak ada harapan,” kata Alcaraz, tersenyum lebar. “Anda tahu, jika saya tidak memiliki harapan, saya akan memenangkannya.”