ATP mengadakan pembicaraan ‘positif’ dengan dana kekayaan kedaulatan Arab Saudi | Tenis | KoranPrioritas.com

oleh -6 views

Kepala tenis putra telah mengungkapkan untuk pertama kalinya bahwa pembicaraan “positif” telah dilakukan dengan dana kekayaan kedaulatan Arab Saudi tentang potensi kemitraan.

Andrea Gaudenzi, ketua Asosiasi Tenis Profesional, mengatakan dia telah berbicara dengan Dana Investasi Publik Arab Saudi – bersama dengan calon investor lainnya – tentang menyediakan uang tambahan untuk acara, infrastruktur, dan investasi teknologi.

Namun, Gaudenzi menjelaskan bahwa dia mewaspadai tenis yang menempuh jalur yang sama dengan golf, yang telah diwarnai dengan konflik, perselisihan, dan ketidakpastian sejak pengumuman LIV Golf tahun lalu.

Secara tegas, dia memperingatkan calon investor bahwa mereka harus “tetap menghormati sejarah olahraga dan produknya, bekerja dengan pemangku kepentingan saat ini daripada melawan”. Gaudenzi mengatakan kepada Financial Times: “Anda harus melestarikan sesuatu yang hampir sakral, aturan mainnya. Ini bukan video game, ini bukan film.”

Desas-desus bahwa Saudi tertarik pada tenis telah beredar di sekitar olahraga selama lebih dari setahun dan diperkirakan bahwa Next Gen Final ATP, acara akhir musim untuk pemain berusia 21 tahun ke bawah, akan beralih dari Milan ke Jeddah sebagai bagian dari kontrak lima tahun baru.

Pengumuman kesepakatan itu diharapkan dalam beberapa minggu mendatang tetapi komentar Gaudenzi menunjukkan bahwa pintu terbuka untuk peluang lebih lanjut, termasuk biaya penampilan yang berpotensi besar dan lebih banyak turnamen yang akan diadakan di tanah Arab Saudi.

Tahun lalu Asosiasi Tenis Wanita (WTA) juga mengakui PIF telah mengajukan pertanyaan tentang kemungkinan menjadi tuan rumah acara tur resmi.

Andy Murray mengatakan dia tidak akan bermain di Arab Saudi. Foto: Ryan Browne/Shutterstock

Seperti golf, tenis terfragmentasi, dengan empat jurusan terpisah dari ATP, WTA, dan Federasi Tenis Internasional, yang bertindak sebagai badan pengatur tenis dunia. Namun, Gaudenzi – mantan petenis nomor 18 dunia – memperingatkan agar tidak melakukan pendekatan “memecah-belah, mengacaukannya”, seperti dalam golf. “Jika Anda seorang penggemar golf, Anda ingin melihat para pemain top bermain melawan satu sama lain. Anda menginginkan satu peringkat dan Anda menginginkan satu cerita sederhana. Pada akhirnya, Anda ingin melihat pemain top bermain di acara terbaik di dunia. Semakin Anda memecah-mecah dan membagi, semakin Anda menciptakan kebingungan.”

lewati promosi buletin sebelumnya

Sejauh ini belum ada reaksi resmi dari para pemain atas komentar Gaudenzi tersebut. Namun pemain seperti Daniil Medvedev dan Cameron Norrie berkompetisi di Arab Saudi pada turnamen eksibisi Piala Tenis Diriyah yang diadakan pada 2019 dan 2022.

Salah satu pemain yang menentang keterlibatan lebih dalam dengan Saudi adalah Andy Murray. Dia mengkonfirmasi bulan ini bahwa dia tidak akan bermain di kerajaan.