Bisakah Utas Meta memberikan pukulan telak ke Twitter? | Utas | KoranPrioritas.com

oleh -17 views

SAYAf Threads benar-benar pembunuh Twitter, maka ia mengklaim akan melakukannya lakukan dengan “kebaikan”. Mark Zuckerberg, yang perusahaannya Meta meluncurkan platform saingan minggu inimengemukakan gagasan bahwa kepositifan akan menjadi perbedaan besar untuk produk yang terlihat sangat mirip dengan saingannya.

“Kami benar-benar fokus pada kebaikan dan menjadikan ini tempat yang ramah,” tulisnya di akunnya Utas akun.

Dia menambahkan bahwa Twitter kurang berprestasi karena gagal untuk tetap positif dan bersikap “ramah” akan menjadi kunci keberhasilan layanan baru, meskipun satu pertukaran persahabatan antara kepala Meta dan profesional seni bela diri campuran pada hari Kamis berfungsi sebagai pengingat untuk pengguna yang Zuckerberg baru-baru ini menerima tawaran pertarungan kandang Elon Musk.

Mengubah negatif menjadi positif

Fokus pada kepositifan, dari perusahaan yang dulunya baik kontroversi konten sendiri, adalah indikasi yang jelas tentang bagaimana industri teknologi memandang kinerja Twitter di bawah kepemilikan Musk. Twitter adalah mengancam akan menuntut Meta atas apa yang digambarkannya sebagai “aplikasi peniru” tetapi jika ada satu hal yang Zuckerberg ingin hindari untuk ditiru, itu adalah hal negatif yang mengintai platform itu.

Ketika Musk mengambil alih Twitter dalam kesepakatan $44 miliar (£38 miliar) Oktober lalu, “absolut kebebasan berbicara” yang menggambarkan dirinya sendiri menggoyahkan citra publik perusahaan dengan dua cara utama: dengan membuat serangkaian perubahan, seperti pemotongan pekerjaan swingeing Dan memaksakan batas menonton, yang menciptakan berita utama yang merusak sekaligus tampaknya memengaruhi kinerja platform; dan memusuhi basis pengguna liberalnya dengan mengembalikan akun tokoh kontroversial seperti influencer misoginis Andrew Tatedi samping tindakan seperti melarang jurnalis secara sepihak sebelum mendayung kembali dan memulihkan mereka.

Rebecca McGrath, seorang analis teknologi untuk firma riset pasar Mintel, mengatakan pengguna aplikasi secara historis enggan mengubah pilihan platform mereka sepenuhnya, yang dalam keadaan normal tidak akan menjadi pertanda baik bagi Threads. Namun, dia mengatakan Musk telah menciptakan “peluang unik” untuk Zuckerberg dengan melepaskan gelombang kontroversi dan perubahan platform sejak pengambilalihan.

“Begitu platform menjadi bagian dari hidup kami, kami tidak benar-benar menjauh darinya. Tapi ini adalah situasi unik di mana Twitter menjadi sangat kontroversial sehingga membuka celah di pasar yang sebelumnya tidak ada.”

Namun, ada potensi badai atas Threads juga, dengan kekhawatiran yang muncul tentang tautannya ke Instagramyang dikritik oleh juru kampanye keamanan internet seperti Molly Rose Foundation atas konten yang berbahaya bagi anak-anak.

‘Efek jaringan’

‘Twitter menjadi sangat kontroversial sehingga membuka celah di pasar yang sebelumnya tidak ada,’ kata seorang pakar teknologi. Foto: Saurabh Sirohiya/Zuma/Shutterstock

Utas sekarang perlu memanfaatkan kelemahan Twitter dengan memastikan bahwa itu menjadi platform seperti Twitter untuk pengumuman dan berita yang heboh, tambah McGrath, andalan percakapan publik yang ingin dihosting oleh Zuckerberg.

“Ada sejumlah orang di Twitter yang menggunakannya sebagai panggilan pertama mereka untuk berkomunikasi dengan publik – seperti komentator, jurnalis, influencer, politisi. Jadi, sangat penting bahwa Threads membuat pengguna terkenal dan pembuat konten ini menggunakannya.” Capai itu dan pengguna akan mengikuti, kata McGrath.

Utas ditautkan ke platform Instagram Meta dan memberikan pengguna baru, siapa membutuhkan akun Instagram untuk masukkesempatan untuk memulai jejaring sosial pribadi mereka di Threads dengan mengisi akun mereka dengan pengguna Threads yang sudah mereka ikuti di Instagram.

Ini adalah contoh, kata analis teknologi Benedict Evans, tentang cara “memulai dingin jaringan kosong”. Dia menambahkan: “Yang terpenting adalah efek jaringan. Apa pun yang ingin Anda bicarakan atau baca, Twitter adalah tempat untuk percakapan publik. Dan Anda tidak bisa begitu saja pindah ke jaringan baru yang kosong, karena tidak ada orang lain di sana.”

Instagram memiliki lebih dari 2 miliar pengguna, yang membantu menjelaskan bagaimana Threads telah melampaui 30 juta pendaftaran dalam waktu kurang dari 24 jam sejak diluncurkan. “Threads dirancang untuk menjadi viral dengan menyematkan pengikut Instagram Anda ke dalam aplikasi,” kata Mike Proulx, direktur riset di firma analisis Forrester.

Musk mengatakan di bawah kepemilikannya Twitter telah meningkatkan pengguna, menjadi lebih dari 250 juta, dan ujaran kebencian serta informasi yang salah telah ditangani – meskipun ada studi yang memiliki perspektif yang berbeda pada standar moderasi pasca-pengambilalihan.

Pertempuran untuk pendapatan iklan

Kekhawatiran tentang platform menjadi lingkungan yang terlalu beracun telah menyerang aliran pendapatan di jantung model bisnis Twitter: periklanan. Pada tahun 2021 Twitter melaporkan bahwa iklan menyumbang 90% dari pendapatan tahunan perusahaan sebesar $5,1 miliar.

Setelah pengambilalihan, kekhawatiran atas standar moderasi dan a peluncuran ulang produk berlangganan Twitter yang gagal menyebabkan pengiklan menghentikan pembelanjaan atau menguranginya secara tajam. Pada bulan Maret Musk mengatakan dia memperkirakan pendapatan tahunan akan mencapai $3 miliar tahun ini, menunjukkan penurunan besar dalam belanja iklan.

Penghancuran basis periklanan Twitter merupakan ancaman eksistensial bagi perusahaan yang secara historis merugi, pasca pengambilalihan, harus membayar beban utang $13 miliar dengan biaya $300 juta per kuartal. Jika kebaikan Zuckerberg bisa membunuh, begitu juga kekurangan uang pengiklan. Itu mendorong Musk untuk memperingatkan segera setelah pengambilalihan itu kebangkrutan adalah sebuah kemungkinanmeskipun dia mengatakan baru-baru ini perusahaan memiliki peluang untuk menghasilkan arus kas yang positif (dan dengan demikian menghasilkan sejumlah uang untuk membantu melunasi hutang tersebut).

Kedatangan Threads menambah tekanan itu, dan mengancam akan memperparah beberapa kesalahan langkah Musk, dengan menawarkan platform alternatif bagi pengiklan. Namun, mereka harus menunggu, setelah kata bos Instagram, Adam Mosseri Meta ingin mendapatkan platform yang benar sebelum meluncurkan iklan di atasnya. Mengacu pada memasang iklan di platform, dia mengatakan kepada situs berita teknologi The Verge: “Sejujurnya, kami tidak fokus sama sekali saat ini.”

Pakar periklanan mengatakan ini setidaknya memberi Twitter ruang bernapas. “Dalam jangka panjang, Threads adalah ancaman karena skala Instagram dan jumlah disiplin dan ketelitian yang akan diberikan Zuckerberg yang tidak dimiliki Musk,” kata Lou Paskalis, kepala eksekutif konsultan periklanan AJL Advisory.

Tapi chief executive baru Twitter, the bos periklanan berperingkat tinggi Linda Yaccarino – “orang paling tepercaya dalam periklanan” menurut Paskalis – akan memiliki waktu untuk memulihkan kepercayaan pada platform sementara Threads menjauh dari iklan untuk saat ini.

Paskalis menambahkan bahwa audiens di Instagram berbeda, kurang fokus pada pokok-pokok dasar Twitter seperti berita terkini. Mosseri mengatakan kepada pengguna di Threads minggu ini bahwa aplikasi itu tentang “percakapan publik apa yang ingin Anda lakukan” dan jika Anda tidak ingin terlibat dalam “bolak-balik” digital maka Anda mungkin lebih baik memposting di Instagram.

“Penonton [on Instagram] dalam skala besar tetapi itu bukan jenis komunitas yang sama, ”kata Paskalis. Ini juga akan mengulur waktu untuk Twitter. Namun dia menambahkan: “Begitu Utas mulai menerima iklan, kami akan melihat apakah itu ancaman mematikan bagi Twitter.”

Platform saingan lainnya

Halaman server di situs web Mastodon.
Halaman server di situs web Mastodon. Foto: joinmastodon.org

Munculnya Utas berarti ancaman lain terhadap Twitter, pesaing terdesentralisasi seperti Mastodon dan BlueSky, tidak terlalu menjadi masalah bagi Musk. Mastodon memiliki sekitar 13 juta pengguna sementara BlueSky, didukung oleh salah satu pendiri Twitter Jack Dorsey, adalah aplikasi khusus undangan yang harus menghentikan sementara pendaftaran pada satu titik akhir pekan lalu setelah keputusan Musk untuk memberlakukan batas melihat tweet menciptakan kebingungan. minat.

Tetapi tidak ada yang pada skala Threads, apalagi Twitter, ditambah model terdesentralisasi – Mastodon terdiri dari ribuan “instance” yang menampung komunitas berbeda – dapat membingungkan pengguna, meskipun Threads telah berjanji untuk mengadopsi teknologi yang sama seperti Mastodon sehingga secara teoritis Anda dapat membawa konten Utas Anda ke tempat lain.

Utas, didukung oleh pengetahuan dan infrastruktur Meta, adalah ancaman serius pertama bagi Twitter sejak dibeli oleh Musk. Di bawah kebaikan, seperti biasa, agresi kompetitif Zuckerberg.