Semua memuji kebangkitan mantel cerdas – puffer akhirnya mengembuskan yang terakhir | Mode | KoranPrioritas.com

oleh -16 views

Tdia puffer coat akhirnya kehabisan puff. Pakaian luar nilon berlapis yang telah mendominasi taman dan taman bermain selama lima musim dingin akan ditantang oleh “kembalinya mantel pintar”, menurut beberapa nama terbesar di jalan raya Inggris.

John Lewis, yang menyebabkan kegemparan dengan menghentikan waktu gaun bunga midi-panjang pada bulan Februari, sekali lagi memimpin tuntutan. “Kami beralih dari puffer ke smart coat,” kata Queralt Ferrer, fashion director John Lewis, di pameran koleksi musim gugur minggu ini. “Mantel yang disesuaikan lebih fleksibel, karena bisa didandani ke atas atau ke bawah – mantel puffer selalu kasual.”

Mantel berwarna toffee John Lewis Anyday akan dijual pada bulan September seharga £68. Foto: Raatchi’s/John Lewis

Mantel wol berlapis bersih berwarna toffee dengan kancing tradisional dari John Lewis Kisaran setiap hari akan dijual pada bulan September seharga £68. “Kami tahu orang sangat sadar akan anggaran saat ini – penting untuk menunjukkan bahwa mantel pintar bisa terjangkau.”

Masih akan ada lima mantel puffer di lantai toko John Lewis, “sama seperti kita masih memiliki gaun bermotif bunga. Ini bukan tentang membatalkan apa yang diinginkan wanita, ”kata Ferrer. (Gaun John Lewis yang paling laris untuk musim semi adalah cetakan bunga – tetapi grafis abstrak yang berani, bukan bunga kecil.)

Kebangkitan mantel pintar juga dimulai di Boden, di mana pakaian luar yang dirancang dengan berani adalah pencuri pemandangan musim dingin. Siluetnya klasik, tetapi gayanya mencakup dogtooth merah muda dan khaki serta kotak catur lemon dan unta. “Kami benar-benar bersandar pada warisan Inggris kami musim ini,” kata kepala pakaian wanita Boden, Lucy Rosenberg. “Rasanya waktu yang tepat untuk wol warisan, serta beludru dan tali dengan warna-warna cerah.”

H&M Studio, rangkaian tinggi edisi terbatas dari raksasa jalan raya, yang menggunakan pemotong pola Savile Row di atelier khusus wanita, telah menjadikan mantel panjang yang disesuaikan dengan wol Italia dengan bahu yang tajam dan pinggang yang dibentuk sebagai bagian penting untuk musim gugur. “Dibangun untuk mempertahankan siluet, bukan membungkuk ke tubuh,” kata kepala desain H&M, Ann-Sofie Johansson.

Mantel puffer merah off-shoulder oleh Balenciaga selama pekan mode pakaian wanita Paris musim gugur-musim dingin 2016-17.
Mantel puffer merah off-shoulder oleh Balenciaga selama pekan mode pakaian wanita Paris musim gugur-musim dingin 2016-17. Foto: Victor Virgile/Gamma-Rapho/Getty

Penurunan puffer merupakan berita besar yang mengejutkan di dunia fashion. Mantel quilted, down-filled, dan padded telah menjadi fenomena musiman sejak 2016 ketika, dalam persilangan langka antara daya tahan pakai dan fashion kelas atas, Balenciaga menunjukkan versi off-shoulder dengan warna merah cerah di catwalk. Puffer dengan cepat mengalir ke Urban Outfitters, M&S dan Uniqlo, yang versi ringannya menjadi mantel yang paling terlihat di jalan raya sejak 2018 dan seterusnya, berubah menjadi “mantel sekolah berlapis berlapis” – lebih ramping dan lebih mirip eiderdown daripada a duvet – seperti yang terlihat di Arket, Whistles and Cos.

Selain Balenciaga, sulit untuk menentukan kapan tepatnya puffer menjadi sesuatu. Beberapa menyalahkan gorpcore, tren pakaian mendaki di mana mantel Columbia menyusup ke kota-kota dan juga pegunungan, atas keberhasilannya. Yang lain hanya menganggap itu sebagai tren kelelahan – memanfaatkan ini, Patagonia menganjurkan gagasan mantel seumur hidup dengan “Jangan beli jaket ini” kampanye. Bahkan Theresa May juga terlihat mengenakan mantel Herno yang menjadi berita utama label harga £750 daripada siluetnya.

Mantel puffer sudah lama ada sebelum Balenciaga, tentu saja, muncul pada tahun 1936 dengan jaket berlapis bulu angsa Eddie Bauer, yang dirancangnya untuk perjalanan memancing, dan membutuhkan waktu empat tahun untuk mematenkannya. Setahun kemudian, couturier Charles James merancang jaket berlapis satin untuk dikenakan sebagai pakaian malam ke opera.

Baru pada tahun 1970-an dan mantel yang terinspirasi dari kantong tidur Norma Kamali, puffer kembali menjadi mode, dengan cepat diikuti oleh jenis jaket luar ruang teknis yang tebal dan cerah yang dikenakan oleh Paninari, subkultur Milan pada tahun 1980-an, yang lebih menyukai Moncler, Timberland dan Perusahaan Terbaik. Pada 1990-an, itu adalah pengadilan memegang jaket North Face Nuptse.

Seorang 'paninaro' mengenakan jaket puffer Moncler di Milan, Italia, pada tahun 1987
A paninaro mengenakan jaket puffer Moncler di Milan, Italia, pada tahun 1987. Foto: Egizio Fabbrici/Portofolio Mondadori/Getty

Dirancang untuk mendaki gunung pada tahun 1992, itu diadopsi oleh pemuda selama musim dingin yang membekukan di New York, dan kemudian oleh rapper seperti Method Man dan LL Keren J, dan akhirnya dengan mode tinggi. Sementara puffer tetap menjadi salah satu mantel yang paling banyak dipakai – dan bagian penting dari kebangkitan “streetwear” – mereka telah melampaui usia atau jenis kelamin. Setiap orang, tampaknya, sekarang memilikinya.

Namun, sebagian besar puff diisi dengan bulu dan bulu halus. Gelombang baru mantel bebas bulu berharap untuk memperbaiki hal ini – Pangaia membuat mantel puffer dari poliester daur ulang yang diisi dengan insulasi hipoalergenik biodegradable inovatif yang terbuat dari bunga parut. Mantel Matt dan Nat diisi dengan poliester daur ulang.

Tapi pada akhirnya ini tentang pilihan. John Lewis masih berencana untuk menyimpan lima gaya puffer, serta mantel boneka beruang, jaket berlapis lilin, dan gilet shearling krem. “Ini hanya tentang menawarkan lebih banyak pilihan” kata Ferrer.

Eddie Bauer mematenkan jaket berlapisnya dari tahun 1940
Eddie Bauer mematenkan jaket berlapisnya dari tahun 1940. Foto: Kantor Paten AS

Sejarah puffer

Skyliner Eddie Bauer, 1936
Diperkirakan Eddie Bauer merancang jaket puffer pertama di dunia pada tahun 1936, yang kemudian dipatenkannya pada tahun 1940. Disebut Skyliner, itu dirancang setelah Bauer hampir kehilangan nyawanya karena hipertermia saat sedang memancing di pertengahan musim dingin di Washington. Bahan luarnya berlapis dan diisi dengan bulu angsa. Sebuah versi masih tersedia saat ini.

lewati promosi buletin sebelumnya

milik Charles James mantel pneumatik, 1937
Ini jaket malam berlapis dirancang oleh desainer Anglo-Amerika pada tahun 1937 untuk istri seorang raja minyak. Itu dipotong dan dibuat dari satin krem, dan bentuk serta jahitannya didasarkan pada selimut tempat tidur eiderdown, meskipun itu dimaksudkan untuk usang (dan difoto oleh Harper’s Bazaar pada tahun 1938). Puffer itu disebut “jaket pneumatik” dan, menurut pengetahuan fesyen, James memperkirakan itu akan menjadi satu kali saja.

Mantel Kantong Tidur Norma Kamali dipajang sebagai bagian dari pameran 'Item: Is Fashion Modern?'  diadakan di Museum of Modern Art pada tahun 2018
Mantel kantong tidur Norma Kamali. Bagian dari ‘Item: Apakah Fashion Modern?’ di Moma pada tahun 2018. Foto: Nancy Kaszerman/Zuma/Alamy

Mantel kantong tidur Norma Kamali, 1973
Pada awal 1970-an desainer Amerika menciptakan mantel yang menyerupai kantong tidur setelah melakukan perjalanan berkemah. Kamali membuat versi awalnya menggunakan kantong tidur asli yang dijahit menjadi satu. Fokusnya, katanya saat itu, adalah pada kepraktisan: di antara dua lapisan ia menempatkan versi sintetis bulu angsa yang menciptakan ruang hampa tempat pertukaran udara dingin dengan panas tubuh pemakainya.

Jennifer Aniston mengenakan North Face Nuptse pada tahun 2006 di festival Sundance.
Jennifer Aniston mengenakan North Face Nuptse pada tahun 2006 di festival Sundance. Foto: George Pimentel/WireImage

Jaket North Face Nuptse, 1992
Dinamakan setelah wilayah Khumbu dari Himal Mahalangur di Himalaya, dan disebut “waktu luang” oleh direktur produk North Face, Michael Horsch, beberapa tahun lalu, jaket Nuptse awalnya dirancang untuk mendaki gunung. Tapi di akhir 90-an itu diadopsi oleh anak muda New York. Sejak itu dipakai oleh semua orang dari LL Cool J hingga Jennifer Aniston. Pada tahun 2021 ini menjadi fashion item yang paling banyak dicari di dunia.

Perdana Menteri Inggris Theresa May tiba di Downing Street mengenakan jaket 'twofer'
Perdana Menteri Inggris Theresa May tiba di Downing Street mengenakan jaket ‘twofer’. Foto: Hannah McKay/Reuters

Herno puffer Theresa May, 2018
Dijelaskan oleh surat kabar ini sebagai “twofer”, the jas mantan PM – dirancang oleh merek Italia bernama Herno – dibuat agar terlihat seperti dua jaket, dengan leher corong, lengan yang dipotong, lapisan berlapis dan panel lengan untuk “insulasi lapisan tambahan”. Harganya £ 750 dan dipakai, jelas, bukan di atas gunung Alpine tetapi dalam perjalanan singkat antara No 10 dan mobilnya, pada hari anggaran tidak kurang. Apakah ini awal dari akhir puffer? Siapa yang tahu?