betapa sapaan umum di komunitas Asia bisa terasa sarat dengan stigma bagi perempuan | KoranPrioritas.com

oleh -9 views
betapa sapaan umum di komunitas Asia bisa terasa sarat dengan stigma bagi perempuan
 | KoranPrioritas.com

Tina (bukan nama sebenarnya), berusia awal 40-an, adalah wanita berprestasi dari negara Asia Tenggara, dengan gelar pascasarjana di bawah ikat pinggangnya.

Berada jauh dari rumah selama bertahun-tahun, Tina telah menemukan bahwa komunitas lokal Asia Tenggara di negara angkatnya Aotearoa Selandia Baru membentuk keluarga barunya. Namun, berinteraksi dengan mereka berarti dia harus menghadapi pertanyaan yang mengganggu seperti “apakah kamu sudah menikah?” atau “apakah kamu punya anak?”.

Di banyak komunitas Asia, pertanyaan tentang status perkawinan dan keturunan dapat diterima secara budaya. Sebagian karena budaya kolektivis, jadi pertanyaan “normal” untuk ditanyakan kepada teman, kolega, atau bahkan orang asing.

Namun bagi Tina yang sudah beberapa tahun tinggal di Aotearoa Selandia Baru, pertanyaan-pertanyaan itu membuatnya tidak nyaman.

“Ini adalah pengingat terus-menerus bahwa kita tidak sempurna, atau kita kekurangan sesuatu karena kita belum memiliki anak. Saya tahu mereka orang yang baik dan baik hati, dan pertanyaan mereka tidak dimaksudkan untuk menyakiti, tetapi setelah beberapa saat, saya merasa tidak nyaman, ”kata Tina, yang telah menangani masalah kesuburan selama beberapa tahun.

Bagi Tina, apa yang selama ini dianggap sebagai sapaan sosial yang “normal” di kalangan masyarakat Asia dirasakan sebagai stigma terhadap perempuan lajang dan tidak memiliki anak.

Tina tidak sendirian dalam merasakan hal ini.

Proyek penelitian kami saat ini mengungkap bagaimana pertanyaan tentang anak-anak dapat membawa stigma. Kami menemukan bahwa pertanyaan-pertanyaan ini memengaruhi harga diri dan hubungan perempuan dengan keluarga dan komunitas mereka.

Dengan siapa kami berbicara, dan apa yang mereka katakan

Memfokuskan penelitian kami pada wanita dan pasangan Asia Tenggara dan Asia Selatan, kami mewawancarai 23 wanita – termasuk wanita yang kami panggil Tina – yang bermigrasi dari negara kelahirannya ke Aotearoa Selandia Baru. Responden ini telah mengalami masalah kesuburan dan tidak memiliki anak secara paksa.

Temuan penelitian awal kami menunjukkan bagaimana pertanyaan seperti “Apakah Anda sudah menikah?” dan “Apakah Anda punya anak?” memiliki interpretasi yang berbeda dari penanya dan oleh responden.

Dari sudut pandang si penanya, pertanyaan semacam itu hanyalah sapaan sosial atau budaya biasa. Mereka sebanding dengan “apa kabar?” di dunia Barat.

Tapi pertanyaannya datang dari asumsi bahwa setiap wanita dewasa di sebagian besar negara Asia adalah heteroseksual, menikah dan, mungkin, seorang ibu.

Dengan asumsi bahwa setiap orang mengikuti jalur budaya yang sama, mereka mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini sebagai bagian dari pemahaman sosial mereka. Peserta kami memahami bahwa pertanyaan tidak harus datang dari tempat yang buruk dan harus dipahami sebagai “konvensi sosial” atau bagian dari “sapaan harian”.


Liv Bruce dari Unsplash, CC OLEH

Tetapi bagi para wanita yang ditanyai pertanyaan-pertanyaan ini, rasanya seperti menstigmatisasi, mengamati, dan bahkan “menghukum”.

Menurut peserta kami, pertanyaan cenderung menyoroti apa adanya bukan, berlawanan dengan apa yang mereka, miliki, atau capai. Mereka menyoroti “ketidakberdayaan” mereka, sementara tampaknya mengabaikan keberadaan mereka, baik sebagai wanita atau sebagai manusia fungsional.

Dampak stigma – bahkan ketika tidak disengaja

Dalam mendekati masalah ini, kami mengadopsi definisi sosiolog Kanada-Amerika Erving Goffman tentang stigma sebagai “atribut yang sangat mendiskreditkan”, di mana seorang individu dianggap sebagai “pencilan” atau tidak “normal” dalam komunitasnya.

Untuk penelitian kami, kami melihat stigma yang terkait dengan pertanyaan “tidak berbahaya”, “tidak bersalah”, dan budaya umum, “apakah Anda punya anak?” – baik di negara kelahiran wanita maupun di Aotearoa Selandia Baru.

Meskipun pertanyaannya mungkin tampak tidak berbahaya, peserta kami justru menemukan sebaliknya.

Mereka mengatakan pertanyaan itu terasa seperti meremehkan keberadaan mereka dan memposisikan mereka sebagai individu yang tercemar dan diremehkan, karena ketidaksengajaan mereka untuk memiliki anak.

Pertanyaan ini telah memberi ruang bagi peserta untuk meninjau kembali identitas mereka sebagai perempuan, sebagai orang Indonesia, sebagai orang Melayu, sebagai orang India, sebagai orang Sri Lanka, dan sebagai orang Asia – tetapi tidak dengan cara yang menguntungkan.

Berkurangnya hubungan sosial dan harga diri

Kita juga belajar bahwa ada beberapa akibat dan dampak sosial dari pertanyaan tentang anak.

Pertama, stigma ini telah menyebabkan penarikan sosial dan pengucilan sosial di antara beberapa perempuan tersebut, baik dari komunitas etnis di Aotearoa Selandia Baru maupun dari kerabat mereka di negara kelahiran mereka.

Kami menemukan bahwa responden perempuan kami menerima lebih banyak pertanyaan dan berbagi lebih banyak rasa malu dan menyalahkan tentang ketidakberdayaan mereka daripada suami mereka. Mereka distigmatisasi baik di komunitas etnis mereka di Aotearoa Selandia Baru maupun di negara asal mereka, oleh anggota keluarga besar mereka, seperti paman, bibi, bahkan keponakan dan juga kenalan.

Ini menyebabkan mereka menarik diri dari pertemuan sosial etnis di Aotearoa Selandia Baru. Selanjutnya, mereka mencoba menjauhkan diri dari berhubungan dengan keluarga mereka di negara asal mereka dengan, misalnya, lebih jarang menelepon keluarga, sehingga mereka tidak perlu menjawab pertanyaan lama yang sama.

Pasangan lain cenderung mempersingkat waktu liburan mereka – seperti memotong liburan satu bulan menjadi dua minggu – untuk melindungi diri dari pengawasan sosial dan publik.


Adam Nemeroff dari Unsplash, CC OLEH

Pertanyaan tentang anak atau menikah juga menyebabkan perempuan menderita rendah diri.

Responden kami melaporkan bahwa stigma tidak hanya mendevaluasi, menolak, dan mengucilkan mereka dari kelompok sosial mereka, tetapi juga memposisikan mereka sebagai perempuan yang “kurang sempurna”.

Dengan demikian, pengucilan dan penarikan sosial seringkali merupakan mekanisme pertahanan untuk melindungi diri mereka sendiri dari pengawasan dan penilaian orang-orang “sendiri”.

Setelah lelah secara psikologis dan fisik dari semua perawatan kesuburan, melindungi diri dari penilaian sosial adalah yang paling bisa mereka lakukan untuk kesehatan dan kesejahteraan emosional mereka.

Sudah waktunya untuk memikirkan kembali apakah pertanyaan yang kita ajukan dan perlakukan sebagai “bagian dari ke-Asia-an kita” benar-benar tidak berbahaya.