Bendungan yang didukung Cina di Indonesia mengancam kera besar yang langka – dan itu hanyalah puncak gunung es | KoranPrioritas.com

oleh -9 views

Pada 2017, para ilmuwan dijelaskan spesies kera besar baru – orangutan Tapanuli. Spesies yang ditemukan di ekosistem Batang Toru Sumatera Utara, Indonesia terdaftar sebagai terancam punah segera setelah.

Populasi spesies telah menurun 83% selama 75 tahun terakhir, sebagian besar karena perburuan dan hilangnya habitat. Hanya tersisa 800 orangutan Tapanuli – dan habitat terakhir mereka yang diketahui adalah terancam oleh sejumlah proyek infrastruktur.

Yang paling utama adalah bendungan PLTA Batang Toru yang didanai China, yang mengancam memecah dan menenggelamkan sebagian besar habitat orangutan. Proyek ini hanyalah salah satu dari 49 bendungan pembangkit listrik tenaga air yang didanai China: sebagian besar di Asia Tenggara, tetapi juga di Afrika dan Amerika Latin.

Di baru riset, kolega saya dan saya menunjukkan risiko besar terhadap keanekaragaman hayati yang ditimbulkan oleh banyaknya bendungan yang didanai China. Namun, regulasi lingkungan dari proyek-proyek ini memiliki kekurangan yang serius.

China mendanai 49 bendungan PLTA di luar negeri, termasuk di Sungai Indus Pakistan, dalam foto.
www.diamerbhasha.com

Bendungan besar, risiko besar

Tenaga air diharapkan menjadi bagian penting dari transisi energi terbarukan global. Tapi teknologi membawa risiko lingkungan. Bendungan mengganggu aliran sungai, mengubah habitat spesies. Dan waduk bendungan menggenangi dan memecah-mecah habitat di darat.

Secara tradisional, pembiayaan proyek pembangkit listrik tenaga air di negara-negara berpenghasilan rendah adalah tanggung jawab bank pembangunan multilateral yang didukung Barat. China kini telah muncul sebagai pemodal internasional terbesar untuk tenaga air di bawah program investasi infrastruktur luar negerinya, Belt and Road Initiative.

Namun sedikit yang diketahui tentang skala pembiayaan pembangkit listrik tenaga air China atau risiko keanekaragaman hayati yang ditimbulkannya. Apakah perlindungan yang memadai diterapkan pada proyek oleh regulator China dan negara tuan rumah juga kurang dipahami. Kita riset berusaha untuk memperbaiki ini.

Kami menemukan China mendanai 49 bendungan PLTA di 18 negara termasuk Myanmar, Laos, dan Pakistan.

Bendungan-bendungan itu kemungkinan akan menghambat aliran 14 sungai yang mengalir bebas, membahayakan spesies yang ditampungnya. Bendungan pertama di sungai yang mengalir bebas mirip dengan pepatah “pemotongan pertama” jalan menuju ekosistem hutan yang utuh, menyebabkan kerusakan yang tidak proporsional terhadap keanekaragaman hayati.

Kami juga menemukan bendungan yang didanai Cina tumpang tindih dengan rentang geografis 12 spesies ikan air tawar yang terancam punah, termasuk Lele Raksasa Mekong yang ikonik dan spesies ikan mas terbesar di dunia, Giant Barb. Bendungan memperburuk ancaman terhadap spesies ini dan dapat mendorong mereka mendekati kepunahan.

Hampir 135 kilometer persegi habitat kritis di darat juga kemungkinan akan tergenang dan terfragmentasi oleh bendungan dan waduknya.



Baca selengkapnya:
Industri tenaga air sedang berbicara. Tapi kata-kata yang bagus tidak akan menyelamatkan sungai liar terakhir kita


pria melihat ikan lele raksasa
Bendungan yang didanai Cina tumpang tindih dengan rentang geografis Ikan Lele Raksasa Mekong yang terancam punah.
Zeb Hogan/EPA

Aturan lingkungan yang longgar

Terlepas dari risiko keanekaragaman hayati, kami menemukan celah serius dalam aturan lingkungan yang diterapkan pada bendungan yang didanai China.

A analisis sebelumnya menemukan enam bank milik negara Tiongkok – yang bersama-sama menyumbang sebagian besar pembiayaan untuk proyek Sabuk dan Jalan – tidak memiliki standar perlindungan untuk membatasi kerusakan keanekaragaman hayati.

Melengkapi analisis ini, penyelidikan kami menemukan regulator China juga tidak mewajibkan proyek pembangkit listrik tenaga air untuk mengurangi kerusakan lingkungan. Namun, beberapa kebijakan regulator berisi pedoman yang tidak mengikat.

Sejumlah kebijakan pemerintah China tunduk pada undang-undang negara tuan rumah tentang perlindungan lingkungan. Tapi penyelidikan kami menemukan di sebagian besar negara tempat bendungan dibangun, peraturan untuk membatasi kerusakan lingkungan tidak ada atau masih berkembang.

Tata kelola yang buruk ini membuat spesies dan ekosistem di negara-negara ini rentan terhadap kerusakan lingkungan akibat bendungan.

Sorotan di Sumatera

Bendungan Batang Toru bertujuan untuk meningkatkan pasokan energi Sumatera Utara. Pendukungnya mengatakan bendungan itu menggunakan teknologi ramah lingkungan yang hanya membutuhkan area kecil untuk digenangi air.

Namun, dua bank pembangunan multilateral, menjauhkan diri dari proyek setelah muncul kekhawatiran tentang potensi dampak terhadap orangutan Tapanuli. Bank China milik negara China juga menarik diri tawaran keuangannya setelah protes internasional. Pemodal Cina SDIC Power Holdings saat itu melangkah masuk untuk mendanainya.

Perusakan habitat telah membatasi beberapa orangutan Tapanuli yang tersisa di hutan hujan seluas 1.400 kilometer persegi yang terfragmentasi di Sumatera Utara. Ilmuwan mengatakan bendungan Batang Toru semakin mengancam habitat ini.

Membangun bendungan membutuhkan penggalian sebuah terowongan di kawasan tempat tinggal sebagian besar orangutan Tapanuli. Para ahli juga mengatakan proyek ini akan secara permanen mengisolasi sub-populasi spesies tersebut, sehingga meningkatkan risiko kepunahan.

Kasus tersebut mengilustrasikan potensi kehancuran yang dapat ditimbulkan oleh proyek pembangkit listrik tenaga air tanpa adanya perencanaan dan pengamanan yang tepat.



Baca selengkapnya:
Orangutan: bisakah konservasi ‘setengah Bumi’ menyelamatkan kera merah?


rumah kecil di tepi sungai di malam hari
Bendungan Batang Toru bertujuan untuk meningkatkan pasokan energi Sumatera Utara. Foto: sebuah rumah di tepi sungai dekat proyek.
EPA/DEDI SINUHAJI

Perlunya perencanaan holistik

Banyaknya bendungan yang didanai China menghadirkan risiko keanekaragaman hayati yang signifikan. Ini juga menyajikan peluang.

Cina mendanai beberapa proyek pembangkit listrik tenaga air di satu lembah sungai. Hal ini menempatkannya pada posisi yang menguntungkan untuk melaksanakan “perencanaan skala cekungan”.

Hal ini melibatkan pengambilan keputusan tentang bendungan tidak hanya berdasarkan proyek individu, tetapi dengan mempertimbangkannya dalam konteks proyek lain di dalam DAS, serta dalam konteks masyarakat dan lingkungan yang lebih luas.

Jenis perencanaan ini juga berarti bendungan dapat dikonfigurasi untuk memiliki dampak paling kecil terhadap spesies yang terancam punah, dan elemen keanekaragaman hayati yang rentan dan tak tergantikan lainnya.

Perencanaan “skala sistem” seperti itu merupakan rekomendasi utama dari prakarsa internasional seperti Komisi Dunia untuk Bendungan dan Arahan Kerangka Kerja Air Uni Eropa.

Ini juga melibatkan penentuan apakah bendungan yang diusulkan adalah cara terbaik untuk memenuhi kebutuhan energi, atau jika alternatif – seperti angin atau matahari – dapat melakukannya dengan risiko lingkungan yang lebih rendah.

Dalam kasus Bendungan Batang Toru, tahun 2020 laporan oleh sebuah perusahaan konsultan internasional terkemuka menemukan bahwa bendungan tersebut tidak akan “secara material meningkatkan akses atau keteraturan pasokan listrik” di Sumatera Utara, yang sebenarnya memiliki surplus listrik.

Mengingat kerusakan besar yang dapat ditimbulkan oleh bendungan terhadap keanekaragaman hayati, sangat penting bahwa hanya bendungan yang benar-benar dibutuhkan yang dibangun – dan kerusakan yang terkait dapat diminimalkan.

Banyak bendungan yang didanai China di cakrawala harus menjalani pemeriksaan ketat jika ingin mencegah kerusakan keanekaragaman hayati yang serius.



Baca selengkapnya:
Mengapa kawasan konservasi tidak sesuai dengan potensinya di Indonesia