Arteta mencari alumni Manchester City untuk menghidupkan kembali gelar juara Arsenal | Gudang senjata | KoranPrioritas.com

oleh -11 views

HAIn 11 bulan telah berlalu sejak Oleksandr Zinchenko, kekuatan alami di minggu-minggu terakhir kampanye Manchester City, mengurangi waktu bagi Rodri untuk menyamakan kedudukan melawan Aston Villa dan membawa mereka dalam satu gol dari gelar. Pemain yang mengambil bola dari gawang Robin Olsen dan membawanya kembali ke tengah jalan adalah Gabriel Jesus, bukan pencetak gol hari itu tetapi jauh dari kata mubazir selama run-in. Yesus akan memiliki peran tidak langsung dalam Pemenang Ilkay Gundoganberlari di belakang yang memaksa Tyrone Mings melakukan sentuhan longgar.

Momen-momen ini akan hidup dalam cerita rakyat City selama beberapa dekade. Itu juga merupakan cuplikan, tentang mengapa Mikel Arteta sangat ingin membawa Zinchenko dan Yesus ke sana Gudang senjata dengan harga £75 juta untuk keduanya.

Kedua pemain adalah pemenang, daftar-B menurut standar City tetapi bukan cadangan. Mereka tahu, seperti halnya siapa pun, cara menggeser tombol; mereka telah beroperasi dalam sebuah tim yang, pada saat-saat ketika kesulitan atau keraguan diri merayap masuk, hampir tanpa henti menemukan sarana untuk mencapai kebesaran. Pada hari Rabu, Arteta harus berharap mereka membawa banyak hal bersama mereka. Zinchenko dan Jesus dapat menghitung diri mereka di antara pendatang baru musim panas di Arsenal yang mendorong mereka dari juga berlari menjadi pemenang liga potensial.

William Saliba, tambahan penting lainnya, akan melewatkan pertarungan mereka melawan sang juara karena cedera punggung dan mungkin kesulitan untuk bermain lagi musim ini. Itu bergantung pada mantan pasangan City, yang sangat terdidik untuk berhasil di Stadion Etihad, untuk memanfaatkan pelajaran itu dengan baik sekali lagi.

Setelah Theo Walcott memberi Southampton keunggulan 2-0 yang menakjubkan di Stadion Emirates pada Jumat malam, Zinchenko – bukan kapten, Martin Ødegaard – yang mengumpulkan kelompok yang terguncang ke dalam kerumunan dan memanggil peluang. Tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa pemain Ukraina itu telah menjadi suara kunci di ruang ganti: kisah bahwa ia disambut dengan tawa di pramusim ketika ia menuntut dorongan gelar dari rekan setim barunya diceritakan dengan baik, tetapi keyakinannya menular. . Zinchenko mengerti apa yang diperlukan dan telah membawa semua orang bersamanya.

Jesus bukanlah ahli retorika, tetapi ketekunan, kemudahan didekati, dan profesionalismenya telah memberikan dampak yang sama di tempat latihan Arsenal. Di awal musim, semangatnya yang luar biasa dan tingkat kerja dari depan menunjukkan apa yang bisa dilakukan tim saat meningkatkan volume serangannya. Perbaikan, yang dapat langsung dikaitkan dengan teladan Yesus, bertahan banyak absen musim dingin karena cedera dan lini depan Arsenal jarang dapat dituduh terlihat datar.

Sekarang, bagaimanapun, Arsenal menemukan diri mereka dalam penurunan bahkan jika dikatakan banyak untuk standar tinggi yang menggelikan yang diperlukan untuk menantang City itu. tiga seri berturut-turut dapat dianggap sebagai terminal. Pemenang mereka yang terbukti tidak kebal terhadap jenis kesalahan yang telah membuat masalah keluar dari tangan mereka.

lewati promosi buletin sebelumnya

Zinchenko tampak kecewa setelah Trent Alexander‑Arnold melakukan nutmeg padanya Gol penyeimbang Roberto Firmino di Liverpool; Jesus telah mencetak empat dari tiga gol sebelum pertandingan Southampton tetapi level performanya secara umum belum mencapai level tertinggi musim sebelumnya. Di West Ham dia menghabiskan lebih banyak waktu di lantai daripada memimpin dari depan saat Arsenal berjuang untuk merebut kembali intensitas mereka; mengonversi pengasuh saat tertinggal 3-1 melawan Orang Suci akan memberi mereka lebih banyak waktu untuk mencoba perputaran tiga gol yang hampir mereka selesaikan.

“Jika kami ingin menjadi juara, kami harus pergi ke sana dan memenangkan pertandingan, itu saja,” kata Jesus tentang pertandingan yang membenarkan hype selama berminggu-minggu. Untuk memperluas keunggulan mereka, Arsenal harus menemukan cara untuk menaklukkan Erling Haaland dan Jack Grealish yang telah berkembang pesat, yang kontribusinya telah menunjukkan mengapa Jesus hanya memiliki sedikit peluang untuk mendapat dukungan jangka panjang di bawah Pep Guardiola baik melalui lini tengah maupun melebar. Mereka harus mengurangi absennya Saliba dengan lebih cekatan daripada yang telah mereka lakukan sejak dia ditarik melawan Sporting Lisbon bulan lalu; lini tengah mereka harus bersaing dengan City dan dalam serangan mereka harus lebih klinis.

Zinchenko dan Jesus harus melangkah sekali lagi jika Arsenal ingin mengalahkan rival gelar mereka. Foto: Stuart MacFarlane/Arsenal FC/Getty Images

Lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Tapi Zinchenko dan Yesus telah mencapai semuanya sebelumnya dan sekarang datang kesempatan, lebih cepat dari jadwal atau tidak, untuk memvalidasi alasan Arteta membawa mereka masuk. Mereka ditandatangani untuk mengatur nada pada malam seperti ini, datang sebagai utusan dari dunia yang telah menjadi asing bagi Arsenal; di mana kemenangan menandai diri mereka sendiri dan piala bergulir seperti malam mengikuti siang. Menang pada hari Rabu tidak akan mengubah Arsenal menjadi City tetapi itu akan menjadi pendewaan dari proses yang diminta untuk dibantu oleh kedua pemain.

“Kami memiliki final lain untuk dimainkan,” kata Jesus. Dia dan Zinchenko sudah cukup menguasainya; melakukannya lagi, di tempat di mana mereka tahu persis bagaimana memanggil lagu itu, bisa berarti adegan Mei lalu terulang di London utara.