Mauricio Pochettino yang kejam sangat cocok menyatukan Chelsea untuk era baru | Chelsea | KoranPrioritas.com

oleh -5 views

Jadi, Chelsea membutuhkan manajer dengan nama besar, tipe ultra-karismatik yang dapat menjaga ego para pemain superstar dan juga mengembangkan yang lebih muda, memberikan dorongan kepada mereka. Mereka membutuhkan seseorang tanpa pengetahuan mendalam tentang Liga Premier, yang juga mengenal London. Dan mereka membutuhkan seseorang untuk membentuk kembali skuad, untuk memangkas lemak, yang secara aktif lebih suka bekerja dengan grup tim utama yang ramping.

Sebenarnya tidak sulit untuk melihat daya tariknya Mauricio Pochettino, yang belum menjadi manajer baru klub tetapi semakin dekat dengan pekerjaan sehingga rasanya tepat untuk bertanya-tanya seperti apa masa depan di Stamford Bridge dengan dia sebagai pusatnya. Bahkan mengabaikan penafian yang berkaitan dengan seberapa cepat hal-hal dapat berubah dalam sepak bola, bagaimana segala sesuatu dapat terjadi – terutama di Chelsea di bawah asuhan Todd Boehly dan Behdad Eghbali.

Kepemilikan Chelsea telah menerapkan pesona dalam beberapa hari terakhir, berusaha untuk meyakinkan Pochettino dan mungkin memperjelas bahwa mereka bukan tipe orang yang idenya membakar dua manajer permanen dan dua pengurus dalam satu musim, untuk mengalihkan pandangan- menyiram jumlah di pasar transfer tanpa prinsip panduan.

Tetapi untuk semua kekacauan masa jabatan mereka sejauh ini, dengan tim yang mendekam di urutan ke-11 dalam klasemen – juga keluar dari piala – mudah untuk melihat mengapa Pochettino terpesona, mengapa energi positifnya melonjak pada apa yang diharapkan. datang.

Setiap manajer tahu bahwa klub hampir selalu berpaling kepada mereka karena orang sebelumnya tidak berhasil; mereka tiba di saat krisis. Dan Pochettino harus melihat kesejajaran dengan pengangkatannya oleh Tottenham pada Mei 2014 setelah 18 bulan di Southampton.

Saat itu, Spurs tampak hancur, hangus oleh masa jabatan Tim Sherwood, kepercayaan diri di lapangan. Skuad membutuhkan pembangunan kembali – dan dengan anggaran juga. Apa yang mereka butuhkan, seperti yang dilakukan Chelsea sekarang, adalah seseorang yang kejam, untuk melewati pemain reguler yang kurang berprestasi, menciptakan jalur dari dalam, dan untuk meyakinkan pemain andalan. Hugo Lloris, misalnya, mengira dia mungkin harus pergi untuk mendorong kariernya. Pochettino mengubahnya menjadi salah satu letnan utamanya.

Kesuksesan Pochettino di Spurs datang dari basis yang rendah – dia akan bekerja tanpa henti untuk membangun kebugaran dan kepercayaan para pemain – dan hal yang perlu dikatakan tentang skuad Chelsea adalah bahwa level awalnya agak lebih tinggi, meskipun posisi liga memalukan.

Ketika Pochettino menganalisisnya, dia mungkin melihat dua area untuk ditingkatkan – penjaga gawang dan penyerang tengah. Kepa Arrizabalaga tidak selalu meyakinkan dan Pierre-Emerick Aubameyang telah digeser ke satu sisi, tidak ada penjelasan yang datang, yang membuatnya mempertimbangkan masa depannya.

Tapi di semua area lain ada tipe pemain yang akan disukai Pochettino, termasuk figur senior seperti Thiago Silva dan N’Golo Kanté. Lalu ada yang lebih muda – Reece James, Wesley Fofana, Enzo Fernández dan Kai Havertz plus mereka yang berjuang untuk terobosan, termasuk Noni Madueke dan Carney Chukwuemeka. Conor Gallagher terasa seperti prototipe pemain Pochettino.

Ada begitu banyak bakat di lini tengah, bahkan jika Mason Mount akan pergi, dan Pochettino akan mendukung dirinya sendiri untuk menyatukan semuanya, dengan mengandalkan sentuhan manusia yang telah menjadi motif kariernya.

Semua orang dapat menceritakan atau pernah bercerita tentang inklusivitas Pochettino, bagaimana dia berusaha untuk membuat setiap anggota staf – dan bukan hanya para pemain – merasa menjadi bagian dari komunitas yang lebih luas di sebuah klub. Ini satu lagi. Malam Api Unggun 2017 di Spurs, dan Pochettino mengumpulkan semua orang untuk barbekyu; pemain dan keluarga mereka, staf dan keluarga mereka juga.

Pochettino akan senang bekerja dengan pemain senior Thiago Silva dan N’Golo Kanté. Foto: Dylan Martinez/Reuters

Orang yang membalik burger di atas panggangan memakai topi dan pakaian biasa, menunduk saat dia berkonsentrasi, dan tidak ada yang benar-benar memperhatikannya sampai mereka pergi untuk makan. Ketika dia melihat ke atas, mereka melihat itu adalah Pochettino. Dia suka menempatkan dirinya sebagai inti dari segala sesuatu, untuk terlibat langsung, bersama dengan asistennya Jesús Pérez, Miguel D’Agostino, Toni Jiménez dan putra Pochettino, Sebastiano; untuk menonton pertandingan akademi, untuk menghubungkan klubnya dari bawah ke atas.

lewati promosi buletin sebelumnya

Pochettino selalu menjadi pelatih pengembangan; ada saat ketika setiap debutan Inggris merasa seolah-olah menjadi salah satu dari dirinya di Southampton atau Spurs. Dia membuat pemain lebih baik. Tapi dia tahu apa artinya bersaing di level tertinggi, setelah berhasil selama enam musim berturut-turut di Liga Champions (satu final, satu semifinal, dua finis 16 besar), untuk memimpin salah satu klub elit benua di Paris Saint-Germain dan beberapa pemain top.

Di dua Piala Dunia terakhir, kapten pemenang dan pencetak gol terbanyak memainkan sepak bola klub mereka di bawah Pochettino – Lloris dan Harry Kane (2018); Lionel Messi dan Kylian Mbappé (2022). PSG memiliki reputasi sebagai tim yang mustahil untuk dikelola dan Pochettino melakukannya sebaik mungkin selama 18 bulan di sana. Penting bahwa dia mempertahankan hubungan baik dengan banyak pemain, termasuk Mbappé, Neymar, dan Marco Verratti.

Ini diharapkan menjadi musim panas perubahan di Chelsea dalam hal permainan tetapi itu akan baik-baik saja oleh Pochettino, yang juga melihat tidak ada masalah dalam bermain di salah satu rival Spurs. Masalahnya baginya adalah bahwa mereka bukanlah rival yang paling dibenci – dengan kata lain, Arsenal.

Ketika Pochettino bergabung dengan Spurs, dia diberitahu semua tentang Arsenal, bagaimana derby itu menjadi catatan hariannya, betapa pentingnya finis di atas mereka. Sama seperti dia tidak akan pernah mengelola Barcelona karena hubungannya dengan Espanyol, dia tidak akan pernah bekerja untuk Arsenal. Tak lama setelah kepergiannya dari Spurs pada November 2019, Arsenal mencoba membuatnya menggantikan Unai Emery. Bagi Pochettino, itu bukan starter.

Chelsea adalah cerita yang berbeda. Tidak mungkin dukungan Spurs akan memberinya restu, bahwa mereka akan menyiapkan kelopak mawar untuk pertemuan berikutnya. Romansa mungkin akan berakhir. Pochettino bertekad untuk melihat ke depan.