Apakah ini posisi seks paling berbahaya? Perils of reverse cowgirl terungkap oleh kasing yang menggiurkan | KoranPrioritas.com

oleh -70 views

Seorang pria mematahkan penisnya setelah tertekuk pada pasangannya saat berhubungan seks dalam posisi yang terkenal berisiko.

37 tahun, dari Indonesiamuncul ke rumah sakit dengan penis bengkak, berdarah dan memar parah, yang menurut dokter menyerupai terong.

Pasien menjelaskan bahwa dia mendengar ‘suara letupan yang keras’ saat berhubungan seks beberapa jam sebelumnya dengan posisi cowgirl terbalik – saat wanita berada di atas dan membelakangi pasangannya.

Dokter menemukan dia telah mematahkan penisnya dan membawanya untuk operasi darurat, di mana mereka memperbaiki kerusakannya.

Para petugas medis sekarang telah mengeluarkan peringatan bahwa cedera dapat terjadi ketika penis yang sedang ereksi mengenai perineum atau tulang kemaluan pasangannya selama hubungan seks ‘kuat’ – menyebabkannya tertekuk.

Pria berusia 37 tahun yang tidak dikenal itu datang ke unit gawat darurat di negara Asia Tenggara dengan penis bengkak, berdarah dan memar ( Stok Gambar )

Ahli urologi di Rumah Sakit Umum Provinsi Nusa Tenggara Barat merinci bagaimana pasien muncul di unit gawat darurat dengan penis bengkak, yang katanya dimulai tiga jam sebelumnya.

Pria itu menjelaskan bahwa dia sedang berhubungan seks dalam posisi cowgirl terbalik ketika dia tiba-tiba mendengar suara retakan.

Posisi berbahaya – juga disebut ‘superior wanita’ – dikenal karena risikonya melukai penis yang sedang ereksi.

Tidak ada tulang di penis, tapi lukanya masih dikenal sebagai ‘patah tulang’.

Anatomi ereksi didasarkan pada dua tabung spons yang diisi dengan darah dan mengeras, dan selubung fibrosa yang kuat yang mengelilinginya, yang disebut tunika albuginea.

BAGAIMANA PENIS FRAKTUR?

Fraktur penis terjadi ketika embel-embel mengalami trauma benda tajam dan tumpul, yang dapat terjadi selama hubungan seksual atau masturbasi yang kuat.

Sejak 1924, 1.600 kasus telah tercatat di seluruh dunia – kira-kira 16 kasus per tahun, Telegraph melaporkan pada 2017.

Para peneliti mencatat bahwa dalam 50 persen kasus, suara retakan yang mengerikan dapat terdengar. Empat dari lima korban laki-laki kehilangan ereksi mereka.

Mereka yang telah mengalami trauma karena penis mereka patah sering mengalami masalah disfungsi ereksi dan seks yang menyakitkan seumur hidup.

Sebuah laporan pada tahun 2017 mengungkapkan seorang pria dari China selatan yang menderita setelah penisnya patah saat berhubungan seks dengan istrinya.

Dokter menemukan bahwa penisnya berada pada sudut yang aneh dan dalam bentuk bengkak yang membuatnya terlihat seperti terong.

Dia didiagnosis mengalami patah tulang penis setelah merobek jaringan ereksi seperti spons yang disebut corpora cavernosa.

Darah mengalir ke corpora cavernosa yang mengalir di sepanjang penis dan membuatnya keras saat ereksi.

Trik untuk menghentikan cedera penis adalah dengan mendorong dengan cukup dangkal, menurut pakar seks Tracey Cox.

Memegang pasangan Anda dekat dengan Anda menggunakan gerakan menggiling daripada mendorong juga akan mengurangi risiko, katanya kepada MailOnline.

Ketika tunica albuginea, yang sebagian besar terbuat dari kolagen, berada di bawah tekanan yang ekstrim, ia dapat patah dan menyebabkan penis bengkok.

Pria itu segera merasakan sakit yang parah, kehilangan ereksinya dan mulai mengeluarkan darah dari penisnya. Pasien juga tidak bisa buang air kecil.

Dokter mengatakan pasien menderita hematoma yang signifikan – cedera pada dinding pembuluh darah, yang menyebabkan darah merembes keluar ke jaringan sekitarnya.

Mereka mencatat bahwa penisnya ditinggalkan dengan ‘cacat terong’ – ketika membengkak dan berubah menjadi ungu – yang merupakan tanda dari penis yang retak.

Pria itu dilarikan ke ruang operasi, di mana dokter membuat sayatan di ujung penisnya untuk ‘menghilangkan sarung tangan’ – saat lapisan atas kulit dan jaringan diangkat.

Ini mengungkapkan ‘patah tulang yang lebar dan dalam pada penis’.

Petugas medis mencatat bahwa jaringan di sekitar penis – tunika albuginea – pecah.

Prosedur tersebut melihat ahli bedah membersihkan lokasi cedera, memperbaiki dua tabung yang pecah dan menjahit uretranya.

Petugas medis melakukan ‘tes ereksi buatan’ untuk memastikan tidak ada kebocoran dari luka dan penis tidak bengkok secara tidak normal.

Penis itu kemudian dijahit kembali dan ditutup dengan perban.

Anggota pria itu masih membiru tiga hari kemudian, saat perbannya dilepas.

Dia dipulangkan dengan kateter – tabung dimasukkan ke dalam kandung kemih untuk buang air kecil – lima hari setelah operasi.

Pada janji temu beberapa minggu kemudian, dokter mencatat bahwa penis pria itu ‘dalam kondisi baik’, dia bisa ereksi dan buang air kecil secara normal.

Menulis di jurnal Laporan Kasus Urologidokter mencatat bahwa, selain saat berhubungan seks, patah tulang penis juga bisa terjadi saat masturbasi atau bahkan saat membalikkan badan di tempat tidur dengan sudut yang lucu.

Ahli urologi menjelaskan bahwa ‘kedaruratan urologis yang sangat tidak umum’ mudah dikenali dan didiagnosis, karena umumnya menyebabkan suara pecah, bengkak tiba-tiba, memar, dan nyeri hebat.

Mungkin juga sulit buang air kecil dan penis bisa berdarah.

Mereka mencatat bahwa operasi menghasilkan pemulihan tercepat.

Hanya ada sekitar 16 kasus cedera yang terdokumentasi per tahun di seluruh dunia sejak 1925.

Pria berusia 40-an paling mungkin mengalami patah tulang penis.