Bagaimana Mavericks berubah dari empat besar NBA menjadi lucunya nasional | Dallas Mavericks | KoranPrioritas.com

oleh -11 views

Asetelah melakukan salah satu dari pekerjaan tank paling mengerikan dalam sejarah NBA pada hari Jumat, Mavericks telah menyiapkan panggung bagi Luka Dončić untuk meninggalkan franchise tersebut dalam dua tahun ke depan. Tidak lama setelah Dallas mengibarkan bendera putih dan menempatkan lima pemain kunci dalam permainan yang harus mereka menangkan untuk menjaga harapan playoff mereka tetap hidup, komisaris NBA Adam Silver membuka investigasi ke dalam upaya Mavericks yang putus asa dan transparan untuk mempertahankan draft pick putaran pertama mereka tahun ini.

Bagaimana Mavs, kurang dari 12 bulan disingkirkan dari ambang pintu NBA final, menjadi waralaba kemiskinan terbesar di seluruh liga?

Tahun lalu, saat Dallas melawan Golden State Warriors di final Wilayah Barat, kejatuhan mereka yang akan datang mungkin tampak sulit diprediksi, tetapi tanda-tandanya ada di mana-mana jika Anda melihatnya. Itu adalah tahun terbaik Mavs sejak musim kejuaraan 2011 mereka – yang pasti akan turun sebagai puncak era Dončić – karena bintang Slovenia mereka menambah warisannya sebagai bakat generasi dan masa depan yang hebat sepanjang masa tampaknya di malam hari. Tapi orang mau tidak mau mengintip melalui asap dan cermin ke dalam topi suram, kontrak, dan masa depan agen bebas mereka.

Maju cepat ke hari ini dan hal-hal di Dallas sangat bertentangan dengan putaran playoff yang menyenangkan musim semi lalu. Jelas dalam retrospeksi, itu adalah emas bodoh: Mav tidak pernah sebaik yang mereka kira. Setelah melewatkan turnamen play-in sepenuhnya dengan cara yang memalukan selama akhir pekan, Mavs menyelesaikan rekor kekalahan untuk pertama kalinya sejak tahun rookie Dončić. Apa artinya semua itu? Bahwa jam kiamat mereka dipercepat hingga tengah malam: Pertanyaannya bukan lagi apakah Mavericks akan kehilangan Dončić, tetapi kapan.

Jadi bagaimana mereka bisa sampai di sini? Banyak penggemar Mavs, mabuk karena khayalan, akan menuding mantan manajer umum Donnie Nelson karena membuat daftar nama yang lemah di sekitar Dončić. Yang lain akan menyalahkan mantan GM bayangan, Haralabos ‘Bob’ Voulgaris, yang merusak draf 2020 dengan memilih Josh Green daripada pahlawan kampung halaman Desmond Bane dari TCU. Voulgaris juga dikenal karena menjalankan Nelson dan pelatih tercinta Rick Carlisle ke luar kota, dengan laporan yang menunjukkan bahwa Dončić juga membencinya.

Keduanya pasti memikul kesalahan mereka di mana organisasi itu berada hari ini. Tapi mereka berdua sudah pergi selama lebih dari dua musim. Untuk memetakan bagaimana Mav hampir kehilangan Dončić, Anda harus menunjukkan siapa yang menduduki peran kepemimpinan sekarang.

Mari kita mulai dengan pemilik Mark Cuban. saya sudah mengkritik Kuba untuk secara konsisten membuat daftar nama yang lebih putih dari rata-rata di sekitar superstar kulit putih berturut-turut. Tapi itu lebih dalam dari itu. Pertama, ada tuduhan pelecehan seksual yang merajalela mencatat selama dua dekade terakhir. Itu saja telah membuat mereka terhina, karena tidak ada tim lain yang memiliki tuduhan, di setiap tingkat kepemimpinan, yang dikenakan terhadap mereka sampai tingkat ini. Bahkan Phoenix Suns tidak dapat mengklaim kontroversi di sekitar mereka pemilik, Presiden, manajer umum Dan kepala pelatih. Ini seperti memukul superfecta pelanggaran.

Di pengadilan, Cuban bertanggung jawab untuk mempekerjakan mantan penjual sepatu di Nico Harrison, yang tidak memiliki pengalaman kantor depan NBA, dan Jason Kidd, yang dua kali dipecat dan dibenci oleh kedua mantan basis penggemar yang dulu dia pimpin. Itu adalah orang-orang Kuba. Duo ini tampaknya merupakan satu paket, dan paket yang luar biasa. Kidd melakukannya dengan cepat menjadi pelatih terburuk di NBA. Dan suka Uang Dan Jaring penggemar sebelum mereka, penggemar Mavs telah menyalakan pelatih kepala mereka, mengatur Nyanyian “Fire Kidd” di arena. Di musim kedua mereka bersama sebagai pemimpin tim, Mavericks secara mengejutkan menemukan diri mereka berada di luar postseason NBA yang diperluas.

Sidik jari pemilik Mavericks Mark Cuban, kiri, menunjukkan disfungsi timnya saat ini. Foto: Sam Hodde/Getty Images

Yang memperparah malapetaka itu adalah hilangnya Jalen Brunson, yang disalahkan oleh Cuban dan Harrison. Kehilangan point guard kaliber All-Star tepat sebelum mereka mencapai level berikutnya adalah klasik Kuba. Dia melakukannya dengan Steve Nash pada tahun 2004, menolak untuk membayarnya sesuai dengan nilainya. Terdengar familiar? Harrison memiliki tiga peluang untuk menandatangani kembali Brunson dengan perpanjangan yang terjangkau dan gagal dalam ketiga upaya tersebut. Pada saat musim panas dan agen bebas tiba, dia pergi ke tim yang menunjukkan kepadanya dengan segala cara yang mungkin dia inginkan. Setelah dia direkrut pada tahun 2018, Nelson menolak untuk menambahkan opsi tim untuk tahun keempat, yang memungkinkan Brunson mencapai pasar agen bebas terbatas pada tahun 2021. Sebaliknya, dia menerima kontrak empat tahun langsung, yang memungkinkan dia menjadi pemain bebas tak terbatas. agen musim panas lalu. Harrison melihat bencana yang dimulai Nelson dan berkata Pegang bir saya. Dia memiliki banyak peluang untuk menandatangani Brunson dengan perpanjangan empat tahun senilai $ 56 juta dalam setahun terakhir dan menolak dua kali.

Dengan melakukan itu, dia memberi isyarat kepada Brunson bahwa dia tidak diinginkan, membuka pintu baginya untuk mencari penghargaan di tempat lain. Pada saat agen bebas dimulai, Knicks telah menyelesaikan ruang batas yang diperlukan untuk menandatangani Brunson secara langsung tanpa mengirimkan apa pun kepada Mavs sebagai tanda tangan dan perdagangan. Dengan Knicks, Brunson telah muncul sebagai superstar, dengan rata-rata karir tertinggi di seluruh papan, termasuk 24 poin per malam dengan 13 game 30 poin dan empat game 40 poin musim ini, membantu Knicks mencapai unggulan kelima di Timur. (Terutama, Brunson memiliki tiga permainan 30 poin dan nol 40 poin sepanjang waktunya bersama Mavs.)

Harrison terbukti tidak kompeten dalam usahanya yang lemah untuk menebus kesalahan Brunson. Dia memperdagangkan pick putaran pertama untuk Christian Wood, pemain yang dibenci Kidd sejak lompatan ketika dia mengatakan kepada media di pramusim Javale McGee akan mulai di tengah. Kidd telah mencadangkan Wood untuk menyelesaikan permainan dan tampak muak dengan usaha defensifnya. Dia mungkin berjalan tanpa hasil musim panas ini, memilih tim yang akan memberinya kesempatan untuk memulai. Dia juga diperdagangkan pick putaran pertama 2029 yang tidak terlindungi, point guard awal Spencer Dinwiddie dan pemain lem/bek terbaik Dorian Finney-Smith untuk Irving. Pertahanan tidak bagus sebelum kesepakatan. Pasca-perdagangan, itu bukan kepalang.

Anda biasanya dapat mengetahui seberapa santai seorang pengamat Mavs dengan mendengarkan mereka berbicara tentang masalah tim. Dončić dan Irving bukanlah pasangan yang hebat, tetapi tidak bertanggung jawab atas situasi tim saat ini. Tentu, keduanya bisa dan harus lebih baik dalam pertahanan pada titik ini dalam karir mereka, dan Dončić lebih buruk dari sebelumnya dalam menjaga kebugaran dan merengek kepada wasit, tetapi masalah sebenarnya adalah bagaimana daftar ini disatukan. Tim saat ini berada di urutan ketiga terburuk di NBA dalam assist per game. Baik Brunson maupun Dončić tidak membuat yang lain lebih baik ketika mereka berbagi lapangan. Pelanggaran telah berpindah ke setiap bintang menonton yang lain bergiliran dalam set isolasi, karena Mavs telah menjadi tim isolasi tertinggi kedua di NBA.

Tapi Irving bukanlah kanker yang diberitakan media. Secara individual, dia sangat baik di Dallas, dengan rata-rata 26,7 poin, 5,9 assist, 5,1 rebound dan 1,8 turnover terendah dalam karirnya. Dia adalah satu-satunya pemain dalam sejarah yang mencatat lebih dari 275 poin, 60 assist, dan 50 rebound dalam 10 pertandingan pertamanya dengan franchise, setelah melakukannya dua kali. Tapi dia bukan pujian terbaik secara posisi atau keterampilan untuk Dončić, yang membutuhkan sayap atletis yang besar di sampingnya dan lebih banyak lagi jangkar pertahanan yang menggelinding. Selain itu, Irving telah memberi isyarat bahwa dia menginginkan kontrak $50 juta per tahun musim panas ini. Itu akan memakan hampir semua ruang batas masuk Mavs. Sulit membayangkan masa depan akan lebih baik dari sekarang. Jika Irving menandatangani ulang, mereka tidak akan memiliki batas gaji yang tersedia untuk memperbaiki lubang daftar mereka: pusat pelindung tepi, sayap pertahanan, dan penangan bola tersier. Jika dia berjalan, dia akan menjadi talenta tingkat bintang kedua di Dallas yang melakukannya di musim panas berturut-turut. Saat berjudi di Irving sebagai bintang kedua Anda, itu adalah skenario kalah-kalah. Mereka tidak dapat memperbaiki lubang daftar mereka jika Mavs mengontraknya kembali dengan gaji yang diinginkannya. Jadi mereka membiarkannya berjalan sia-sia atau menukarnya dengan pemain berbakat yang dijamin lebih rendah dari Irving. Gerakan yang dilakukan karena putus asa jarang berhasil.

Orang pasti bertanya-tanya bagaimana perasaan Dončić, yang telah memberikan semua yang dimiliki Mavericks selama lima musim, saat dia melihat Harrison, Cuban, dan Kidd meraba-raba setiap gerakan yang mereka lakukan. Jika dia pintar, dia akan menjaga dirinya lebih cepat daripada nanti. Dia sudah mendapatkan tas dari Kuba dengan menandatangani perpanjangan maksimalnya pada tahun 2021. Dia mencapai kesuksesan individu, menyeret rekan setimnya yang rendah ke penampilan final Barat yang paling tidak mungkin. Tetapi untuk memprioritaskan kemenangan yang nyata dan konsisten, dia harus keluar dari kemiskinan institusional dari satu-satunya tim NBA yang dikenalnya.