Ons Jabeur berjuang keras untuk melewati Aryna Sabalenka ke final Wimbledon | Wimbledon 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -9 views

Sedikit kurang dari setahun setelah larinya yang luar biasa tak terlupakan padanya final grand slam pertama, Ons Jabeur terpaksa menghidupkan kembali kegembiraan, harapan, dan rasa sakit yang akhirnya terjadi selama dua minggu itu sekali lagi. Saat dia dan suaminya, Karim, menonton episode Netflix’s Break Point yang menceritakan pelariannya, mereka berdua menangis. Lukanya masih segar, rasa sakit masih menyertainya; dia harus kembali tahun ini untuk memenangkan semuanya.

Sesuai dengan kata-katanya, Jabeur telah menemukan jalan kembali ke final Wimbledon dengan menunjukkan kegigihan dan kepercayaan diri yang luar biasa. Setelah membuntuti pemain terbaik dunia tahun ini dengan satu set dan 2-4, pemain Tunisia itu kembali menggali kedalaman semangatnya dan menemukan kekuatan untuk pulih. Jabeur, unggulan keenam, kembali ke final dengan kemenangan luar biasa 6-7 (5), 6-4, 6-3 atas peringkat 2 dunia, Aryna Sabalenka.

Setahun setelah menjadi pemain Arab pertama dan wanita Afrika pertama yang mencapai final grand slam tunggal, dia akan kembali bermain untuk gelar mayor pertamanya saat dia menghadapi Marketa Vondrousova di final Sabtu. Setelah juga mencapai final US Open tahun lalu, itu akan menjadi final grand slam ketiga petenis berusia 28 tahun itu dalam lima pertandingan terakhir. “Saya sangat bangga pada diri saya sendiri karena mungkin saya yang dulu akan kalah dalam pertandingan dan sudah pulang ke rumah. Saya senang bahwa saya terus menggali sangat dalam dan menemukan kekuatannya,” kata Jabeur.

Sabalenka, sementara itu, tiba di Centre Court dengan kemenangan jauh dari merebut Iga Swiatek untuk menjadi petenis nomor 1 dunia yang baru. Sebaliknya, ia mengalami kekalahan semifinal grand slam kedua dalam beberapa bulan setelahnya. kekalahan brutalnya dari Karolina Muchova di Prancis Terbuka.

Sedangkan tahun lalu Wimbledon telah memberikan peluang besar bagi Jabeur, tanpa lawan 30 teratas, dia kembali ke All England Club setelah diberikan undian yang mungkin paling sulit dengan tiga gelar favorit di jalannya.

Ons Jabeur dan Aryna Sabalenka berpelukan setelah semifinal mendebarkan mereka di Wimbledon. Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Setelah merayap melewati Bianca Andreescu dalam tiga setJaber menghancurkan Petra Kvitova dalam bentuk, juara Wimbledon dua kali. Melawan Elena Rybakina, pertandingan ulang final tahun lalu, dia bermain mungkin pertandingan terbaik dalam hidupnya. Hadiahnya untuk perjalanan yang begitu sulit adalah juara grand slam keempat dan pemain paling sukses tahun ini.

Tetap saja, Jabeur mengambil tempat yang dia tinggalkan, memukul bola dengan mulus sambil mengambil setiap kesempatan untuk menyerang salah satu pemukul terbesar di dunia. Dia membuat Sabalenka sangat tidak nyaman sepanjang set pertama, melakukan pukulan forehand, memaksanya ke posisi sulit dengan slice yang luar biasa, dan dia juga menjaga jumlah kesalahan sendiri tetap rendah.

Setiap kali Sabalenka berada di bawah tekanan, dia menjawab. Petenis Belarusia itu menemukan servis luar biasa pada momen-momen penting, dan mengalahkan Jabeur setiap kali dia mengancam untuk mengambil kendali. Dari ketertinggalan 2-4 pada tiebreak, ia melenggang melalui lima dari enam poin terakhir untuk merebut set tersebut. Kemudian dia tampak santai, memimpin 4-2 di set kedua.

Tapi Jabeur menolak untuk pergi diam-diam, melemparkan dirinya ke setiap titik. Dia menolak untuk bergerak dari baseline, terus memaksakan dirinya dan melepaskan pukulan forehand. Saat dia melakukan servis dan bermain dengan brilian, tekanan pada lawannya meningkat dan kesalahan mulai mengalir. Dari ketertinggalan 2-4, Jabeur melaju melewati empat game terakhir untuk memaksakan set ketiga.

lewati promosi buletin sebelumnya

Momentum tersebut dibawa ke set terakhir, dengan Jabeur melakukan servis dengan cemerlang dan memainkan tenis menyerang dengan pikiran jernih saat dia melakukan servis dengan nyaman. Sabalenka, sementara itu, berjuang untuk mempertahankan kesalahannya. Pada kedudukan 3-2 untuk Jabeur pada servis Sabalenka, setelah permainan yang panjang dan sulit, Jabeur merebut break yang menentukan dengan menarik kesalahan dengan irisannya yang jahat. Dengan garis finis yang tiba-tiba terlihat, dia menyelesaikan pertandingan untuk meraih kemenangan terbesar dalam karirnya dan mengambil tempatnya di final.

“Saya belajar mengubah energi buruk menjadi energi baik,” kata Jabeur. “Jadi kemarahan yang saya rasakan sejak set pertama… Saya mencoba untuk tetap fokus. Beberapa hal yang tidak bisa saya kendalikan. Dia bisa ace kapan saja, dia bisa melakukan servis besar bahkan jika saya memiliki break point dan itu membuat frustrasi. Saya senang bahwa saya menerimanya dan menggali lebih dalam untuk memenangkan pertandingan ini.” Lalu dia tersenyum. “Dan semoga turnamen ini.”

Setelah memulai tahun dengan harapan untuk mengkonsolidasikan breakout musim 2022 yang membuatnya mencapai No 2, ini merupakan musim yang sulit bagi Jabeur dengan banyak cedera yang menghentikan kemajuannya. Tapi tetap saja, meski dia tidak mampu tampil di level teratasnya, musim ini mengikuti kisah kariernya: kesuksesannya telah menjadi produk pertumbuhan yang bertahap dan konsisten selama lebih dari satu dekade.

Terlepas dari dua final grand slamnya dalam 53 minggu terakhir, Jabeur tidak pernah bermain sebaik dia selama 11 hari terakhir. Kekuatan mental dan semangat juang yang dia tunjukkan dalam pergumulan yang intens dan mencekik melawan pemain terbaik di dunia telah membawa bakat transendennya ke level baru. Dia akan menjadi favorit untuk memenangkan gelar grand slam pertamanya pada hari Sabtu.