Acara Windrush 75 di Wembley menawarkan pengingat akan penghalang bagi pemain kulit hitam | Sepak bola | KoranPrioritas.com

oleh -12 views

A perayaan unik berlangsung di Wembley minggu lalu. Di dalam ruang perjamuan utama stadion nasional, generasi pesepakbola kulit hitam, teman dan keluarga mereka, dan lainnya dari permainan Inggris, berkumpul untuk memperingati 75 tahun kedatangan Windrush. Ada ayam brengsek, rum punch yang kuat, dan banyak tawa, tetapi tantangan yang dihadapi para imigran Karibia pertama dan keturunan mereka juga tidak jauh dari pikiran.

Luther Blissett merenungkan dipersatukan kembali dengan orang tuanya saat berusia lima tahun setelah mereka, seperti banyak orang yang meninggalkan Hindia Barat ke Inggris, harus melakukan perjalanan tanpa anak untuk menjalani kehidupan baru. Dia ingat pertama kali dia dipanggil kata N saat dia dibesarkan di Willesden, London barat laut. Terakhir, dia juga berbicara tentang menjadi pemain kulit hitam pertama yang mencetak gol untuk Inggris, pada debutnya, dengan hat-trick.

Hope Powell juga berbicara tentang berada di luar sistem sepak bola, ingin masuk. Dia tidak melihat orang seperti dia di TV atau di stadion, dia harus bermain di tim anak laki-laki untuk mendapatkan permainan, atau setidaknya dia melakukannya sampai pihak berwenang mengambilnya. tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menghentikannya melakukannya. Dia kemudian melakukan lebih dari siapa pun untuk membangun sepak bola wanita di negara tersebut. Jermain Defoe lebih muda tetapi masih bisa membayangkan tumbuh di dewan perumahan dengan seorang ibu yang bekerja tiga pekerjaan; tekadnya dan kecintaannya yang murni dan tak terpadamkan pada tujuan membantunya mencapai kesuksesan transformasional.

Dalam beberapa hal, tampaknya hubungan yang dimiliki banyak pemain kulit hitam Inggris dengan sepak bola menggemakan generasi Windrush dan negara itu sendiri: tidak peduli seberapa besar cinta yang mereka tunjukkan, itu tidak pernah benar-benar mencintai mereka dengan cara yang sama. Tapi paralel lain juga ada; setiap pemain telah membantu melakukan perubahan yang membuat permainan lebih inklusif. Seperti yang dikatakan Paul Elliott, eksekutif Asosiasi Sepak Bola dan mantan bek Chelsea dan Celtic yang menyelenggarakan acara tersebut kepada orang banyak yang berkumpul: “Seperti inilah negara ini.”

Selebrasi FA di Windrush merupakan pengalaman yang mempersatukan dan membangkitkan semangat, tetapi perbedaan tetap ada pada bagaimana mendorong perubahan lebih lanjut yang disetujui semua orang diperlukan. Beberapa pemain paling populer tim Inggris berkulit hitam tetapi mereka masih mengalami pelecehan terhadap warna kulit mereka. Transisi menjadi pelatih atau ofisial klub, sementara itu, tetap sulit bagi pemain kulit hitam. Satu-satunya pelatih kulit hitam di tim putra senior adalah Jimmy Floyd Hasselbaink, yang direkrut sebagai bagian dari komitmen Inggris untuk meningkatkan keberagaman. Kurangnya representasi di level klub bahkan lebih mencolok.

Luther Blissett bermain untuk Watford pada 1980 dan menderita rasisme saat tinggal di London barat laut. Foto: AllSport

Pekan ini, Kemitraan Pesepakbola Hitam, sebuah kolektif profesional dan mantan profesional, mengungkapkan data yang menunjukkan pangsa pelatih di 92 klub liga Inggris yang berkulit hitam, Asia, atau keturunan campuran tetap kurang dari 5%, sebagian kecil dari setara 43% saham pemain di Liga Premier, atau 34% di EFL. BFP juga mengungkapkan bahwa hanya 10 klub yang mencapai target FA untuk mendiversifikasi peran kepelatihan dan eksekutif.

Itu Kode Keanekaragaman Kepemimpinan Sepak Bola dirancang oleh Elliott dan merupakan yang pertama dari jenisnya dalam sepak bola. Itu juga merupakan komitmen sukarela, mengandalkan transparansi publik untuk menggerakkan klub ke arah yang benar. Untuk BFP kodenya adalah “kegagalan”, dengan angka yang menurut direktur eksekutifnya, Delroy Corinaldi, “menceritakan kisah sedih mereka sendiri pada saat merayakan 75 tahun generasi Windrush”. Klub-klub, katanya, “secara kolektif gagal memberikan peluang-peluang yang nyata dan inovatif untuk keberagaman, dan ini adalah salah satu tantangan terbesar sepak bola”.

Pada hari Rabu, Elliott mengeluarkan tanggapan langsung atas tuduhan BFP, dengan mengatakan: “Diluncurkan kurang dari tiga tahun lalu, terlalu dini dan tidak adil untuk menyatakan bahwa Kode Kepemimpinan dan Keanekaragaman telah gagal. Perubahan struktural jangka panjang dalam sepak bola tidak akan terjadi dalam semalam, dan sangat penting bagi orang-orang di sekitar permainan untuk berada di belakang Pedoman dan mendukungnya.”

Paul Elliott, sekarang seorang eksekutif FA, berbicara kepada penonton di Wembley.
Paul Elliott, sekarang seorang eksekutif FA, berbicara kepada penonton di Wembley. Foto: Christopher Lee/The FA/Getty Images

Solusi yang diusulkan BFP adalah membuat target perekrutan wajib dan ditegakkan dengan sanksi. Yang lain berpendapat untuk fokus pada pembukaan proses rekrutmen, dengan target tetap longgar. Semua ingin setiap perubahan ditanggung oleh regulator independen, perubahan generasi yang dilakukan oleh pemerintah tetapi ruang lingkup akhirnya tetap harus dikonsultasikan.

Mendengarkan Blissett atau Powell menceritakan kisah mereka, atau banyak dari ratusan profesional kulit hitam lainnya yang menghadapi hambatan dalam sepak bola Inggris, membantu menjelaskan mengapa ada ketegangan atas lambatnya kecepatan kemajuan. Tapi kaukus hitam dalam sepak bola juga lebih besar dan lebih terorganisir dari sebelumnya dan ambisi mereka pada dasarnya bersifat universal.

“Lihatlah tantangan yang dihadapi oleh generasi pertama,” kata Elliott saat menyapa tamu Wembley-nya. “Tujuh puluh lima tahun kemudian masih ada tantangan, dan generasi berikutnya juga akan mengalaminya. Tapi kami menginginkan hal yang sama yang diperjuangkan oleh semua orang tua dan kakek nenek kami: ini disebut persamaan kesempatan, dan kami akan mendapatkannya.