Vladimir Putin dapat melewatkan KTT G20 karena khawatir pemimpin asing lain berniat ‘menamparnya’ | KoranPrioritas.com

oleh -0 views
Vladimir Putin dapat melewatkan KTT G20 karena khawatir pemimpin asing lain berniat ‘menamparnya’
 | KoranPrioritas.com

Vladimir Putin kemungkinan besar tidak akan menghadiri KTT G20 di Bali karena mata-matanya mengatakan kepadanya bahwa seorang pemimpin asing berniat ‘menampar wajahnya’ atas perang di Ukrainadiklaim hari ini.

Presiden Rusia belum mengatakan apakah dia akan menghadiri konferensi minggu depan, tetapi kemungkinan tidak akan terbang ke sana Indonesia.

Tetapi saluran Telegram yang mengaku memiliki sumber di Kremlin secara sensasional mengklaim hari ini pemimpin Rusia telah diberitahu dalam laporan intelijen asing bahwa salah satu peserta G20 yang tidak disebutkan namanya bermaksud ‘memukul wajahnya dengan telapak tangan terbuka dalam pertemuan pribadi’.

Pemimpin ini bermaksud ‘menunjukkan sikapnya terhadapnya sebagai penjahat perang dan bajingan’.

“Orang ini mengatakan, secara terbuka di lingkarannya, bahwa dia siap untuk mencari pertemuan pribadi dengan Putin di KTT, bahkan melewati protokol,” tulis postingan tersebut.

‘Informasi yang disajikan kepada Putin jelas sesuai dengan kenyataan, niat dan rencana, dikonfirmasi oleh beberapa sumber… Putin tidak siap mengambil risiko dipermalukan dengan menerima tamparan di depan umum.’

KTT G20 akan berlangsung pada 15 dan 16 November dan akan dihadiri oleh para pemimpin dunia di provinsi Bali, Indonesia.

Vladimir Putin kemungkinan tidak akan menghadiri KTT G20 di Bali karena mata-matanya mengatakan kepadanya bahwa seorang pemimpin asing berniat untuk ‘menampar wajahnya’ atas perang di Ukraina, demikian diklaim hari ini

Seorang wanita berjalan melewati logo KTT G20, di Jakarta pada 8 November 2022

Seorang wanita berjalan melewati logo KTT G20, di Jakarta pada 8 November 2022

Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Indonesia Joko Widodo menghadiri konferensi pers bersama setelah pertemuan mereka di Moskow, Rusia 30 Juni 2022

Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Indonesia Joko Widodo menghadiri konferensi pers bersama setelah pertemuan mereka di Moskow, Rusia 30 Juni 2022

Personel militer Indonesia mengikuti latihan keamanan untuk pertemuan G20 mendatang di Denpasar, Bali, Indonesia, 08 November 2022. Bali akan menjadi tuan rumah KTT Kepala Negara dan Pemerintahan Kelompok 20 (G20) ke-17 dari 15 hingga 16 November 2022

Personel militer Indonesia mengikuti latihan keamanan untuk pertemuan G20 mendatang di Denpasar, Bali, Indonesia, 08 November 2022. Bali akan menjadi tuan rumah KTT Kepala Negara dan Pemerintahan Kelompok 20 (G20) ke-17 dari 15 hingga 16 November 2022

Tuduhan itu dibuat oleh saluran Telegram General SVR yang secara teratur mengklaim bahwa Putin menderita kanker, penyakit Parkinson, dan gangguan skizoafektif.

Namanya diambil dari badan intelijen asing SVR Rusia, yang dulu dikenal sebagai KGB.

Klaimnya tidak dapat diverifikasi tetapi merupakan salah satu yang pertama melaporkan sebelumnya bentuk strategi mobilisasi bencana Putin, dan klaim tentang kankernya.

Hal ini dilaporkan ditulis oleh seorang letnan jenderal Kremlin yang diasingkan, yang dikenal dengan nama samaran Viktor Mikhailovich.

Saluran itu tidak menjelaskan mengapa Putin, pemegang sabuk hitam judo dan seorang praktisi beberapa seni bela diri, tidak dapat menghadapi pemimpin asing mana pun yang ingin menamparnya.

Itu terjadi ketika perdana menteri Inggris Rishi Sunak mengatakan Inggris dan sekutunya harus ‘menghadapi’ Putin jika presiden Rusia benar-benar menghadiri KTT tersebut.

Pemimpin Indonesia Joko Widodo, yang negaranya akan menjadi tuan rumah KTT, telah menolak tekanan dari Kyiv dan Barat untuk tidak mengundang Putin karena invasinya ke negara berdaulat Ukraina.

Dia mengatakan bahwa Putin tidak mengesampingkan kehadiran ‘tetapi mungkin dia akan meminta untuk melakukannya secara virtual’.

Surat kabar Financial Times mengutip pemimpin Jakarta yang mengatakan bahwa percakapan dengan Putin telah meninggalkan dia dengan ‘kesan yang kuat’ bahwa dia tidak akan hadir.

Indonesia telah mengundang Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky untuk menghadiri KTT G20.  Pemimpin Ukraina kemungkinan besar akan menghadiri KTT secara virtual, juru bicaranya mengatakan kepada penyiar publik Suspilne pada hari Selasa (Zelensky berfoto dengan duta besar AS Linda Thomas-Greenfield, 8 November).

Indonesia telah mengundang Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky untuk menghadiri KTT G20. Pemimpin Ukraina kemungkinan besar akan menghadiri KTT secara virtual, juru bicaranya mengatakan kepada penyiar publik Suspilne pada hari Selasa (Zelensky berfoto dengan duta besar AS Linda Thomas-Greenfield, 8 November).

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak (digambarkan tepat dengan presiden Prancis Emmanuel Macron) mengatakan Inggris dan sekutunya harus 'menghadapi' Putin jika presiden Rusia benar-benar menghadiri KTT

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak (digambarkan tepat dengan presiden Prancis Emmanuel Macron) mengatakan Inggris dan sekutunya harus ‘menghadapi’ Putin jika presiden Rusia benar-benar menghadiri KTT

Polisi Indonesia mengambil bagian dalam persiapan keamanan untuk Pertemuan KTT G20 mendatang di Denpasar, Bali, Indonesia pada 7 November 2022

Polisi Indonesia mengambil bagian dalam persiapan keamanan untuk Pertemuan KTT G20 mendatang di Denpasar, Bali, Indonesia pada 7 November 2022

Indonesia juga mengundang Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky yang kemungkinan besar akan menghadiri KTT secara virtual, kata juru bicaranya kepada penyiar publik Suspilne, Selasa.

Zelensky mengatakan pekan lalu dia tidak akan ambil bagian jika Putin menghadiri konferensi tersebut.

Selain klaim bahwa seorang pemimpin asing bersiap untuk menampar presiden Rusia, saluran General SVR juga mengatakan bahwa Putin khawatir dengan meningkatnya risiko pembunuhan jika dia menghadiri KTT G20.

‘Tidak mungkin di Bali untuk memberikan tingkat yang tepat, setidaknya sebanding dengan langkah-langkah yang diatur di Rusia,’ klaim sebuah postingan.

‘Risiko menjadi objek pembunuhan meningkat secara signifikan.

‘Tetapi bahkan ini tidak menghentikan Presiden Rusia sekarang – dan tidak memungkinkan untuk membuat keputusan tentang keikutsertaan dalam KTT.’

‘Alasan sebenarnya’ dari keragu-raguannya untuk terbang ke Bali adalah karena dipermalukan di depan umum, saluran itu menyimpulkan.