Tory MP Tobias Ellwood memohon Indonesia untuk tidak membebaskan pembuat bom Bali yang menewaskan 200 – dan saudaranya | KoranPrioritas.com

oleh -3 views

‘Tidak ada jihadis yang menyebabkan begitu banyak kematian harus dibebaskan lebih awal’: Tory MP Tobias Ellwood memohon Indonesia untuk tidak membebaskan pembuat bom Bali yang membunuh lebih dari 200 orang – termasuk saudaranya – di dua klub malam pada tahun 2002 kekejaman

  • Ketua komite pertahanan Commons mengecam peluang pembebasan bersyarat pembunuh yang ‘menakjubkan’
  • Tobias Ellwood kehilangan saudaranya Jon dalam pengeboman klub malam yang menewaskan 202 orang
  • Guru sejarah berusia 39 tahun yang bekerja di Vietnam melakukan perjalanan untuk konferensi
  • Pembuat bom Umar Patek baru menjalani hukuman sepuluh tahun – tetapi sekarang bisa dibebaskan

Konservatif MP Tobias Ellwood telah memohon kepada pemerintah Indonesia bukan untuk membebaskan pembuat bom di balik serangan teroris yang menewaskan 202 orang – termasuk saudara guru sejarahnya.

Jon Ellwood, yang meninggal pada usia 39 tahun dalam ledakan klub malam di Bali pada Oktober 2002, bekerja di sebuah sekolah di Vietnam.

Dia berada di Bali untuk menghadiri konferensi – tetapi terbunuh, bersama 22 warga Inggris lainnya, dalam aksi bom bunuh diri. Rompi peledak para pembunuh dibuat oleh Umar Patek.

Teroris bernama asli Hisyam bin Ali Zein itu adalah bagian dari kelompok Jemaah Islamiyah yang berafiliasi dengan Al Qaeda.

MP Tobias Ellwood (digambarkan oleh Churchill War Room bulan lalu) memohon kepada Indonesia

Patek (foto tahun 2012) sekarang memenuhi syarat untuk pembebasan bersyarat setelah menjalani setengah dari hukuman 20 tahunnya

Patek (foto tahun 2012) sekarang memenuhi syarat untuk pembebasan bersyarat setelah menjalani setengah dari hukuman 20 tahunnya

Dia sekarang memenuhi syarat untuk pembebasan bersyarat setelah menjalani hanya setengah dari hukuman 20 tahun yang dijatuhkan pada tahun 2012.

Jon Ellwood mengajar di sebuah sekolah di Vietnam dan berada di Bali untuk menghadiri konferensi pada tahun 2002

Jon Ellwood mengajar di sebuah sekolah di Vietnam dan berada di Bali untuk menghadiri konferensi pada tahun 2002

Patek lolos dari hukuman mati setelah meminta maaf kepada keluarga korbannya dan bekerja sama dengan penyelidikan polisi.

Ketua komite pertahanan umum Ellwood memberi tahu Telegraf: ‘Saya menganggap ini keputusan yang mencengangkan dan menyakitkan oleh Indonesia karena keluarga yang berduka segera menandai tepat 20 tahun sejak bom yang dia bantu merenggut nyawa lebih dari 200 orang yang dicintai di Bali.

‘Tidak ada negara yang bertanggung jawab, yang berkomitmen untuk mengatasi terorisme, yang akan membiarkan pembuat bom jihadi, yang bertanggung jawab atas hilangnya nyawa manusia dalam skala besar untuk dibebaskan lebih awal.

‘Saya sangat mendesak presiden Indonesia untuk campur tangan dan menahan Patek di balik jeruji besi.’

Pemerintah Indonesia biasanya mengurangi hukuman dan membebaskan penjahat pada hari kemerdekaannya, yang jatuh pada hari Rabu. Patek melihat hukumannya dipotong lima bulan.

Penyerangan di kawasan wisata Pantai Kuta, Bali pada tahun 2002 menewaskan 202 orang, termasuk 23 warga Inggris

Penyerangan di kawasan wisata Pantai Kuta, Bali pada tahun 2002 menewaskan 202 orang, termasuk 23 warga Inggris

Tuan Ellwood, tengah, digambarkan di sini bersama ibu Caroline, kanan, pada upacara peringatan 10 tahun untuk memperingati kematian saudara laki-lakinya, pada tahun 2012. Serangan teror paling mematikan di Indonesia, 202 orang tewas

Tuan Ellwood, tengah, digambarkan di sini bersama ibu Caroline, kanan, pada upacara peringatan 10 tahun untuk memperingati kematian saudara laki-lakinya, pada tahun 2012. Serangan teror paling mematikan di Indonesia, 202 orang tewas

Menurut pihak berwenang Indonesia, Patek ‘berperilaku sangat baik’ saat menjalani hukumannya dan ‘menyesalkan masa lalunya yang radikal’.

Dugaan dalang bom Bali Encep Nurjaman saat ini ditahan di Teluk Guantanamo, Kuba, sebelum diadili.

Bersama dengan 23 warga Inggris, 88 warga Australia dan 38 warga Indonesia tewas ketika tiga bom meledak di hotspot wisata pada 12 Oktober 2002.

MP Ellwood difoto bersama saudari Totty di tempat kejadian setelah mengamankan pelepasan tubuh Jon

MP Ellwood difoto bersama saudari Totty di tempat kejadian setelah mengamankan pelepasan tubuh Jon

Tiga pengeboman terorganisir pada 12 Oktober 2002 merenggut nyawa 88 warga Australia dan 23 warga Inggris

Tiga pengeboman terorganisir pada 12 Oktober 2002 merenggut nyawa 88 warga Australia dan 23 warga Inggris