‘Tidak semua orang ingin menyelam di tempat sampah’: aplikasi memerangi limbah makanan dengan cara mudah | gaya hidup Australia | KoranPrioritas.com

oleh -12 views

Melewati toko roti tepat sebelum waktu tutup untuk membeli roti dengan harga murah telah lama menjadi gaya hidup hemat. Tapi itu proses yang memakan waktu yang tidak selalu membawa pulang roti.

Di Inggris Raya dan 16 negara lainnya, ada cara yang lebih mudah: Too Good to Go. Aplikasi ini memungkinkan konsumen untuk membeli “tas kejutan” yang berisi makanan menjelang akhir masa simpannya dengan harga diskon. Restoran dan kafe juga dapat menggunakan aplikasi ini untuk menjual makanan siap saji, dengan slot waktu bagi pelanggan untuk mampir dan mengambilnya.

Pada paruh pertama tahun 2022, aplikasi itu peringkat di samping McDonald’s dan Uber Eats di 10 teratas aplikasi makanan yang diunduh di seluruh dunia.

Too Good to Go belum diluncurkan di Australia, tetapi salah satu pendiri Jamie Crummie memuji pemandangan tempat sampah 150 liter yang berisi makanan, saat bekerja di industri acara di Brisbane, sebagai titik inspirasi untuk bisnis ini. Itu 10 tahun yang lalu. Saat itu, pengusaha Inggris itu bekerja paruh waktu sambil belajar hukum di Australia.

“Sebagai seseorang yang suka tantangan, saya berpikir, ‘Bisakah makanan ini didistribusikan kembali? Bisakah itu didaur ulang?’ Sejauh yang saya bisa lihat, makanan ini hanya akan sia-sia.”

Crummie mencoba-coba memancing makanan dari tempat sampah, tetapi dia sadar bahwa praktik ini bukan untuk semua orang.

Itu terjadi pada acara hak asasi manusia di Inggris pada tahun berikutnya, yang dilayani oleh penyelam tempat sampah, di mana dia mengatakan bahwa pasar untuk “penyebaran makanan yang luar biasa ini” lebih besar daripada proporsi populasi yang mau menangkap ikan melalui tempat sampah.

Dia berpikir tentang ibunya – seorang aktivis lama, yang akan membawanya ke garis piket sebagai seorang anak – sebagai contoh seseorang yang akan menikmati kesempatan untuk hidup lebih berkelanjutan.

“[I got] memikirkan bagaimana kita bisa memberikan makanan ini kepada orang-orang sebelum dibuang ke tempat sampah pada contoh pertama.

Too Good to Go diluncurkan di Inggris pada tahun 2015. Ia mengklaim telah menyelamatkan lebih dari 230 juta makanan agar tidak terbuang percuma, dan menghemat 592.000 ton CO22 dari yang dipancarkan ke atmosfer.

Crummie menyebut limbah makanan sebagai “salah satu masalah paling bodoh di dunia”, dengan mengatakan bahwa manusia membuang sekitar 40% dari makanan yang kita hasilkan. Ini juga bertanggung jawab atas 8-10% emisi karbon dunia. Jika limbah makanan adalah sebuah negara, itu akan menjadi penghasil emisi terbesar ketiga di dunia belakang AS dan China.

Aplikasi makanan berkelanjutan Too Good To Go beraksi. Itu belum beroperasi di Australia

Sementara Too Good To Go adalah bisnis nirlaba, Crummie mengatakan bahwa misi perusahaan adalah “mendemokratisasi aksesibilitas terhadap makanan dan aksesibilitas ke gaya hidup berkelanjutan”.

Pada tahun 2021, perusahaan bermitra dengan merek-merek termasuk PepsiCo dan Nestlé dalam kampanye yang mendorong konsumen untuk “melihat, mencium, merasakan, jangan menyia-nyiakan” – daripada mengikuti label “terbaik sebelum” secara membabi buta.

“Saya belum pernah bertemu seseorang yang membuang makanan dengan senyum di wajah mereka,” kata Crummie.

lewati promosi buletin sebelumnya

It’s a problem that Alex Elliott-Howery – co-author of The Food Saver’s A-Z and co-owner of Cornersmith cafe in Sydney’s Annandale – is also concerned with. “People don’t want to waste food but the industrialised food system has taught us to waste food,” she says. “People want places where they can do better.

Alex Elliott-Howery, co-owner of Cornersmith cafe in Sydney.
Alex Elliott-Howery, co-owner of Cornersmith cafe in Sydney. Photograph: Nikki To

“We’re in a climate crisis, and we’re in a cost-of-living crisis, so [food waste] adalah masalah yang sangat penting, ”kata Elliott-Howery.

Meskipun aplikasi Crummie tidak tersedia di Australia, aplikasi limbah makanan lainnya, termasuk Foody Bag, Bring Me Home, dan Y Limbah (yang terakhir yang merupakan gagasan dari Foodbank Australia), telah dikembangkan dalam beberapa tahun terakhir.

Tapi belum ada yang mencapai terobosan dari Too Good To Go, yaitu digunakan lebih dari aplikasi Domino atau KFC di Inggris.

Di Australia, pekerjaan menyelamatkan makanan yang ditujukan untuk tip sebagian besar dilakukan oleh badan amal, seperti OzHarvest dan Foodbank, yang telah mendistribusikan jutaan makanan yang terbuang sia-sia kepada yang membutuhkan.

Koki Boris Portnoy, pemilik bar anggur Gray and Grey dan toko roti All Are Welcome yang berbasis di Melbourne, juga ingin melihat lebih banyak jalan bagi bisnis dan konsumen untuk mengatasi limbah makanan.

Portnoy mengatakan tempatnya melakukan yang terbaik, tetapi sulit untuk menemukan tujuan selain tempat pembuangan sampah untuk barang yang mudah rusak seperti roti.

“Saya berharap dewan saya memikirkan pengomposan untuk pedagang,” katanya. “Jika dewan memiliki pengumpulan kompos mingguan, saya pikir orang-orang yang memiliki bisnis sangat kecil akan mendapat manfaat dan menghasilkan lebih sedikit limbah.”

  • Jamie Crummie memberikan pidato utama tentang penggunaan e-commerce untuk kebaikan sosial di Pengecer online konferensi di Sydney pada hari Kamis