‘Tidak ada aturan’: mengapa cincin pertunangan berlian bukan lagi satu-satunya pilihan | gaya hidup Australia | KoranPrioritas.com

oleh -23 views

A lutut tertekuk, taburan kelopak mawar dan satu batu putih yang menyilaukan. Ini mungkin pernah menjadi visi pertunangan yang ideal, tetapi Jeremy Chiang dan tunangannya, Bertin Huynh, memutuskan untuk melakukan hal-hal yang sedikit berbeda. Mereka berdua menginginkan kesempatan untuk melamar satu sama lain dan memakai cincin simbolis yang telah mereka rancang.

Chiang dan Huynh memilih safir dan emas mawar – “kami menginginkan sesuatu yang lebih halus daripada emas kuning,” kata Chiang – dan desain yang saling melengkapi tetapi berbeda. Cincin Huynh adalah “desain cair yang rumit, dia ingin cincin itu terlihat seperti tumbuh dari Bumi,” sejalan dengan kecintaannya pada alam. Itu diatur dengan safir Australia besar dan berlian biru pucat yang lebih kecil. Chiang’s, sementara itu, lebih sederhana dan lebih halus. Ini juga memiliki safir dan berlian, meskipun lebih kecil dan tidak teratur.

Untuk beberapa pasangan, pertanyaannya bukan tentang desain cincin mereka, tetapi apakah akan memiliki cincin pertunangan atau tidak. Penulis dan advokat Bri Lee dan rekannya ingin menghindari jalinan tampilan cinta dan materi. “Saya seorang yang romantis – saya suka cinta – tetapi kompleks industri pernikahan benar-benar luar biasa,” katanya. “Bagi saya, hal-hal penting seperti keintiman, komitmen, dan pemujaan tidak perlu berjalan seiring dengan konsumsi yang mencolok. Saya hanya bisa berbicara untuk budaya barat, tentu saja, di mana cincin pertunangan sering menjadi awal dari demonstrasi yang panjang, seringkali melibatkan pembelian.”

Di dunia barat, sekarang sulit untuk melepaskan ide pertunangan dari sebuah cincin – dan khususnya cincin berlian. Namun diakui secara luas bahwa tradisi intan sebagai batu pertunangan adalah konstruksi sejarah yang relatif baru. Dan budaya pop telah menjadi pemain besar.

Pada tahun 1939, di akhir Gone with the Wind, salah satu film terlaris sepanjang masa, Rhett Butler melamar Scarlett O’Hara. “Cincin seperti apa yang kamu inginkan, sayangku?” dia bertanya padanya. “Oh, cincin berlian. Dan belilah yang bagus, besar, Rhett, ”dia memohon.

Empat belas tahun kemudian, di Tuan-tuan Lebih Memilih Pirang, Marilyn Monroe meyakinkan pemirsa bahwa “berlian adalah sahabat perempuan”.

Dan di suatu tempat di antara dua momen filmis yang menentukan itu, raksasa berlian Inggris De Beers mungkin meluncurkan salah satu kampanye pemasaran paling menguntungkan dalam sejarah modern. Pada tahun 1947, copywriter Mary Frances Gerety mengikatkan berlian ke pertunangan dengan empat kata sederhana: “Berlian selamanya.” Implikasinya, tentu saja, bahwa cintamu, yang diterangi oleh batu yang berkilauan di jari kekasihmu, juga abadi.

Pada tahun 2023, dunia cincin pertunangan menjadi sangat berbeda. Bahkan beberapa dekade yang lalu, gagasan tentang cincin pertunangan tanpa set berlian di pavé atau pita platinum akan menjadi apokrif. Hari ini, itu mencerminkan dunia yang berubah.

Saat pasangan mencari batu permata dan desain yang lebih unik, cincin pertunangan berlian semakin populer. Foto: simarik/Getty Images/iStockphoto

Pernikahan sesama jenis disahkan pada tahun 2017, yang membuat para pembuat perhiasan Australia melihat selera yang meningkat untuk cincin pria. Baru-baru ini, Covid mendorong selera makan yang sudah berkembang pernikahan yang lebih kecil dan lebih intim – dan pendekatan yang berbeda terhadap tradisi pernikahan secara lebih luas. Kekuatan-kekuatan ini, ditambah banyaknya pasangan yang ingin perhiasan mereka mencerminkan individualitas mereka, telah mengarah pada pergerakan di luar cincin pertunangan klasik. Batu berwarna, banyak pita, dan pengaturan yang tidak biasa: cincin itu terus bergerak.

Tren pertumbuhan tercermin dalam data. Pada Desember 2022, perhiasan logam mulia bertatahkan berlian turun 8% dibandingkan Desember 2021, menurut Retail Edge, yang mengatakan pihaknya mengumpulkan data “dari perangkat lunak POS yang terletak di lebih dari 400 toko perhiasan independen” di Australia. Selama periode dua tahun sebelum Desember 2020, penjualan turun 16%. Relatif, set perhiasan dengan batu permata tidak berubah antara tahun 2021 dan 2022.

Sarah Gardner, yang menjalankan merek perhiasan eponimnya dari sebuah butik di Paddington, Sydney, telah melihat pergeseran ke batu mulia berwarna. Labelnya, yang membuat sebagian besar barangnya sesuai pesanan, selalu bekerja dengan semua jenis batu, tetapi telah melihat jumlah pasangan yang meminta gaya “tidak konvensional” tumbuh pesat dalam lima hingga 10 tahun terakhir.

“Kami melihat bahwa orang pada umumnya tidak hanya menginginkan satu batu,” katanya. “Mereka menginginkan tampilan kontemporer yang unik. Mereka menginginkan warna. Atau alih-alih memiliki berlian putih klasik, orang beralih ke berlian ‘garam dan merica’, di mana masing-masing berlian sama sekali berbeda.

Terminologi “garam dan merica” ​​mengacu pada berlian dengan cacat alami yang membuat batu tampak berbintik-bintik. Secara tradisional berlian telah dinilai berdasarkan kejernihannya (serta C yang menyertainya: potongan, warna, dan karat), yang akan membuat batu “garam dan merica”, dengan metrik tersebut, secara historis kurang berharga. Tetapi pembeli saat ini kurang fokus pada hal itu, menurut Gardner, dan lebih pada individualitas karya tersebut. “Semua orang menginginkan sesuatu yang unik bagi mereka. Baik itu dengan memasukkan batu kelahiran, atau gaya keluarga, ”katanya.

Ahli perhiasan dan kurator permata yang berbasis di Sydney, Nina Cueva, berfokus pada penciptaan gaya cincin alternatif yang memungkinkan pasangan, heteroseksual dan queer, untuk mengekspresikan identitas mereka bahkan dalam ranah pertunangan tradisional. “Kami pasti bergerak menjauh dari hanya berlian,” katanya. “Orang-orang ingin tahu dari mana asal batu mereka. Asal menjadi sangat penting.”

lewati promosi buletin sebelumnya

Cueva says couples come to her because they seek transparency – they want to understand the processes and makers involved in the creation of this thing they will wear on their hands for the rest of their lives.

A sapphire and diamond silver ring on a white background.
The idea of an engagement ring without a diamond would once have been apocryphal. Today more people are choosing sapphires. Photograph: TorriPhoto/Getty Images/iStockphoto

“People want to know how [the stones] ditambang – kami bekerja dengan tambang artisanal kecil, jadi dari tangan mereka ke tangan saya – dan kemudian saya tahu lebih banyak tentang batu itu juga.

“Ini bukan hanya, Anda tahu, hal yang indah dan cantik. Saya punya asal usul, dan semua informasi lain yang menyertainya.

Banyak dari batu yang dia kerjakan, seperti yang ada di Chiang dan cincin tunangannya Huynh, safir Australia. Safir adalah alternatif lama untuk berlian karena kekerasannya, kata Cueva, yang membuatnya cocok untuk dipakai sehari-hari.

Cueva memperhatikan kecenderungan pengambilan batu yang tidak konvensional setelah Covid – tetapi dia memperhatikannya berkembang sekitar satu dekade sebelumnya. "Saya selalu mengatakan kepada orang-orang, dengan hal-hal ini, tidak ada aturan lagi."

Klien juga datang ke Gardner dan Cueva yang ingin menggunakan kembali perhiasan. Mereka akan membawa sepotong dengan nilai sentimental, dengan tujuan untuk menggunakan kembali batunya dalam cincin yang baru dirancang. “Jadi itu juga menjadi tren, menjadi sedikit lebih berkelanjutan dan sedikit lebih pribadi. Alih-alih selalu membeli sesuatu yang baru setiap saat, kami menggunakan kembali dan menambahkan atau memperindah, ”kata Gardner.

Itu adalah utas yang mengalir di setiap percakapan saya, baik dengan pembuat perhiasan atau pemburu perhiasan: keinginan akan keunikan, untuk simbol yang berdiri sendiri. Tapi sementara cincin Chiang dan tunangannya "tidak konvensional" dalam arti estetika, makna di baliknya sangat tradisional.

Chiang mengatakan setiap cincin adalah tanda dari "komitmen satu sama lain - bahwa kami terus mendukung satu sama lain melalui setiap kesulitan dan tantangan yang mungkin diberikan kehidupan kepada kami". Di atas segalanya, katanya, cincin mereka "melambangkan persatuan dua orang yang sangat mencintai satu sama lain, meski terdengar klise".