Tahiti bekerja keras untuk melindungi ‘gelombang terindah’ ​​menjelang acara selancar Olimpiade | kepulauan Pasifik | KoranPrioritas.com

oleh -8 views

Fatau Henry Tahurai, lautan selalu menjadi bagian dari ritme kehidupan. Ayah berusia 31 tahun itu dibesarkan dengan memancing, menyelam, dan berselancar di mana dia tinggal di Tehupo’o, di sebelah tempat selancar terkenal di Tahiti.

“Ada air terjun dan sungai yang turun dari gunung dan terus mengalir [our] desa, dan kami mendapat teluk yang bagus, menghadap ke ombak terindah di dunia, ”kata Tahurai.

Dikenal karena tong besar dan kedekatannya dengan karang, Teahupo’o adalah salah satu ombak paling menakjubkan dan berbahaya di dunia. Bagian dari Polinesia Perancis, itu akan menjadi tuan rumah acara selancar Olimpiade 2024 karena penyelenggara mengatakan mereka ingin menyebarkan Olimpiade ke seluruh Prancis. Namun keputusan tersebut telah menimbulkan kekhawatiran dari 1.500 penduduk kota atas risiko kerusakan lingkungan di laut dan sekitarnya, yang sebagiannya dilindungi..

Menara juri untuk Tahiti Pro 2022 di Teahupo’o, Polinesia Prancis. Foto: Jérôme Brouillet/AFP/Getty Images

Beberapa orang khawatir tentang bagaimana pulau di Pasifik Selatan itu akan mengatasi masuknya orang dan infrastruktur yang dibutuhkan untuk acara tersebut. Menara pandang juri – yang akan dibangun di dalam air – mungkin perlu menampung hingga tujuh kali jumlah orang seperti dalam acara pro-selancar lainnya yang diadakan di Teahupo’o. Rencana untuk mengakomodasi para pesaing di kapal pesiar yang ditempatkan di lepas pantai juga menimbulkan kekhawatiran akan polusi dan kerusakan terumbu karang.

Seperti banyak penduduk lainnya, Tahurai merasa senang mengadakan acara Olimpiade di kotanya, tetapi mengatakan dia awalnya “takut” atas apa yang mungkin terjadi pada “surga kecil”.

Saya akan pergi berperang untuk menjaga tempat ini seperti ini … Kita harus menjaga Teahupo’o Teahupo’o,” kata Tahurai. “Kami tidak melakukannya untuk kami, kami melakukannya untuk generasi berikutnya.”

‘Kami ingin menghormati’

Desa Teahupo’o adalah sekumpulan rumah keluarga sederhana, dengan beberapa
wisma dan satu atau dua kecil makanan ringan – tempat makan bergaya lokal. Banyak yang tinggal melewati ujung jalan utama pulau dan dapat mengakses rumah mereka hanya dengan berjalan kaki atau naik perahu.

Walikota Teahupo’o, Roniu Poaru, mengatakan bahwa saat persiapan Olimpiade berlanjut, “keinginan penduduk kita adalah yang terpenting”.

“Penduduk kami menerima permainan Olimpiktapi itu ada syaratnya… tujuannya adalah untuk melestarikan lingkungan kita.”

Awalnya, ada usulan untuk proyek besar seperti perkampungan Olimpiade di Teahupo’o, serta jembatan di atas sungai, yang memungkinkan kendaraan mengakses lokasi tersebut. Proyek renovasi hotel juga direncanakan. Namun, banyak warga yang menentang keras rencana tersebut.

“Saya tidak menentang Olimpiade yang diadakan di sini di Teahupo’o, tetapi saya menentang semua bangunan yang ingin mereka bangun,” kata Cindy Otcenasek, presiden asosiasi pertahanan lingkungan Vai Ara o Teahupo’o.

peta teahupo’o di tahiti

Selama setahun terakhir, warga dan kelompok lingkungan bekerja sama untuk menentang pembangunan. Mereka pergi ke media lokal untuk meningkatkan kesadaran, yang mendapat dukungan.

Setelah berbulan-bulan pertemuan antara warga, pemerintah dan panitia penyelenggara Olimpiade di Tahiti, disepakati bahwa infrastruktur baru di Teahupo’o akan dijaga seminimal mungkin. Komite Olimpiade mengatakan sedang bekerja dengan warga untuk mengembangkan situs untuk acara tersebut, yang akan diadakan pada Juli tahun depan.

“Kami benar-benar berusaha beradaptasi dengan situs dan lingkungan demi kepentingan penduduk Teahupo’o, meskipun hal ini menyebabkan banyak kesulitan logistik… tetapi kami sangat ingin menghormati,” kata Barbara Martins-Nio , manajer umum komite Olimpiade Paris 2024, berbasis di Tahiti dan bertanggung jawab atas acara selancar.

Garis pantai Teahupo'o yang menghadap pegunungan Tahiti Iti
Garis pantai Teahupo’o yang menghadap pegunungan Tahiti Iti.
Foto: Merten Snijders

Martins-Nio mengatakan kepada Guardian bahwa panitia akan membangun infrastruktur permanen sesuai dengan permintaan lokal dan pemerintah. “Kami akan membangun jembatan khusus pejalan kaki di Teahupo’o, yang diperlukan untuk menyeberangi sungai ke semenanjung… kami juga akan mempercepat penyebaran layanan internet fiber, serta penyediaan air minum bersih ,” katanya.

Risiko terhadap terumbu karang

Namun, banyak dari pengembangan yang dibutuhkan membawa tantangan.

Diskusi sedang berlangsung mengenai pembangunan menara juri di terumbu karang. Karena ombak di Teahupo’o berjarak sekitar 400 meter dari garis pantai, ofisial dan juri membutuhkan gardu pandang di laguna untuk melihat para peserta dengan jelas.

Teahupo’o menyelenggarakan acara selancar internasional lainnya, termasuk World Surf League Tahiti Pro. Selama acara WSL, platform juri menampung 10 hingga 20 orang. Untuk Olimpiade, anjungan mungkin perlu menampung hingga 150 orang, yang dapat berdampak pada terumbu karang laguna.

Dr Sam Purkis, ketua Marine Geosciences di University of Miami, mengatakan pembangunan infrastruktur dapat menimbulkan risiko bagi kehidupan laut.

“Terumbu karang adalah ekosistem yang rapuh dan setiap konstruksi di atasnya, atau di sekitarnya, berpotensi merusak terumbu karang,” katanya. Menambahkan platform apa pun harus dibangun “dengan cara yang paling tidak mengganggu, dan memastikan aktivitas ini terjadi saat terumbu karang tidak tertekan oleh faktor lain, seperti suhu berlebih”.

Nathan Hedge Australia mengendarai ombak saat berkompetisi di Tahiti Pro 2022 di Teahupo'o
Nathan Hedge dari Australia berkompetisi di Tahiti Pro 2022 di Teahupo’o. Foto: Jérôme Brouillet/AFP/Getty Images

Struktur sementara juga direncanakan untuk lokasi tersebut, yang akan digunakan terutama untuk mengawasi operasi dan akan diturunkan setelah Olimpiade selesai. Satu area seluas 20.000 meter persegi telah disisihkan di Teahupo’o untuk pusat operasi. Martins-Nio mengatakan, penduduk setempat meminta agar lahan tersebut dijadikan perkebunan talas usai Asian Games.

Menemukan akomodasi yang cocok di Teahupo’o, area di Tahiti yang tidak memiliki hotel, menghadirkan tantangan logistik dan lingkungan lainnya. Anggota staf Olimpiade, pers, dan pejabat akan ditempatkan di wisma tamu lokal dan bersama penduduk; 350 kamar telah dipesan untuk staf.

Tidak seperti acara Olimpiade lainnya, penonton akan sedikit di Teahupo’o. Diperkirakan akan ada 600 tempat penonton di pantai tersebut. Panitia Olimpiade juga akan menyiapkan layar tontonan untuk penonton di kota pantai barat Papara dan di ibu kota, Papeete, untuk sekitar 18.000 orang.

Namun, 48 atlet dan timnya akan tinggal di dua kapal pesiar agar mereka bisa dekat dengan ombak. Ini adalah pertama kalinya para atlet ditempatkan di kapal pesiar selama kompetisi di Teahupo’o. Keputusan tersebut telah menimbulkan kekhawatiran lingkungan atas pelepasan emisi gas berbahaya yang dapat menyebabkan polusi udara dan laut.

Otcenasek mengatakan kapal pesiar “bukanlah solusi terbaik – motor beroperasi sepanjang hari – tapi itu yang tidak akan meninggalkan jejak abadi di Teahupo’o”.

Penonton di perahu di Teahupo'o selama Tahiti Pro tahun lalu
Penonton di perahu di Teahupo’o selama Tahiti Pro tahun lalu. Foto: Jérôme Brouillet/AFP/Getty Images

Martins-Nio mengatakan komite Olimpiade bekerja untuk mengimbangi atau mengurangi dampak lingkungan yang akan ditimbulkan oleh kapal pesiar terhadap lingkungan. Rencana kompensasi sedang dikembangkan, katanya, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Ilmuwan kelautan Dr Purkis mengatakan: “Asalkan kapal berlabuh di atas pasir dan tidak membuang limbahnya ke teluk, diharapkan dampak kehadiran mereka akan minimal. Pada akhirnya, bangunan karang yang telah tumbuh selama ribuan tahunlah yang menciptakan gelombang yang dicari para pesaing.”

Saat Olimpiade semakin dekat, penduduk Teahupo’o tetap bersemangat dengan acara tersebut tetapi melindungi tanah air mereka.

“Olimpiade diterima di sini,” kata Tahurai, “tetapi tinggalkan tempat ini seindah saat Anda melihatnya pertama kali.”