Steph Catley berharap untuk melihat ‘efek Euro’ di Australia setelah Piala Dunia Wanita | Matildas | KoranPrioritas.com

oleh -3 views
Steph Catley berharap untuk melihat ‘efek Euro’ di Australia setelah Piala Dunia Wanita |  Matildas
 | KoranPrioritas.com

Steph Catley tahu dampak seperti apa yang dimiliki tuan rumah Euro Wanita di Inggris. Dia merasakannya secara langsung, berjalan-jalan di jalanan London bermandikan cahaya kemenangan Lionesses. Itu milik Matilda bek melihat efeknya pada kehidupan rekan tim Arsenal seperti Beth Mead dan Leah Williamson. “Mereka adalah pahlawan super di level yang berbeda dengan gadis-gadis muda di sini,” kata Catley. “Mereka tidak bisa berjalan di jalan tanpa dikenali”.

Yang terpenting, dia telah menjalaninya, bermain untuk Arsenal dalam kekalahan perpanjangan waktu dari Wolfsburg di semifinal Liga Champions di depan 60.063 penggemar di Stadion Emirates – 58.657 lebih banyak dari terakhir kali The Gunners menjadi tuan rumah di semifinal Eropa dan satu kehadiran yang menetapkan rekor baru untuk sepak bola klub wanita di Inggris.

Sekarang, giliran tanah airnya. Piala Dunia Wanita 2023, acara olahraga terbesar yang pernah disaksikan Australia sejak Olimpiade 2000, kini tinggal sebulan lagi.

Turnamen ini telah menjadi mercusuar yang bersinar di bukit Down Under sejak presiden FIFA Gianni Infantino mengumumkan tawaran bersama “Sebagai Satu” dengan Selandia Baru berhasil, semacam obat untuk semua penyakit permainan dan ramuan yang akan mengangkatnya. ke ketinggian baru, seringkali dengan tidak banyak detail di luar itu.

Jumlah partisipasi di antara gadis-gadis muda diperkirakan akan meledak menuju pemisahan gender 50-50. Kompetisi A-League Wanita berharap Piala Dunia akan meningkatkan minat publik dan penonton untuk musim mendatang – yang pertama akan memainkan pertandingan kandang-tandang penuh. Warisan dalam fasilitas di tingkat elit dan di masyarakat, di mana ada kekurangan kritis ruang ramah perempuan, menjadi sasaran. Demikian juga warisan kepemimpinan perempuan dalam wasit, pembinaan dan administrasi.

“Jika Anda memikirkan hype semacam itu, Anda tidak bisa mengatakan itu tidak benar karena jika Anda melihat apa yang terjadi dengan Inggris dan Euro,” kata Catley. “Itu bukti. Jika Anda melakukannya dengan baik di turnamen besar yang Anda selenggarakan, efek dan riaknya bisa sangat besar. Jika Anda melihat ukuran kerumunan WSL, investasinya… sejak saat itu sudah sangat tinggi [the Euros] dan akar rumput mendapat manfaat dari itu. Ada tekanan itu dan pasti ada pemahaman bahwa kesuksesan kami bisa berdampak sangat besar pada sepak bola wanita di Australia dan sepak bola secara umum di Australia.”

Untuk Catley dan rekan satu timnya, ini menempatkan mereka dalam posisi yang canggung dan hampir bertentangan. Ada naluri di mana-mana dari tim elit mana pun untuk menahan rasa kegembiraan dan mempertahankan semua fokus pada tugas yang ada, tetapi pada saat yang sama, tidak mungkin mengabaikan dampak turnamen.

“Saya tahu itu jawaban yang membosankan untuk didengar, tetapi sangat penting bagi kami untuk menjalani pertandingan demi pertandingan,” kata Catley. “Tidak ada gunanya berpikir terlalu jauh ke depan karena kita belum sampai di sana. Terkadang Anda bisa berpikir terlalu jauh ke depan dan itu berarti Anda tidak fokus pada saat ini.”

Catley merangkul Alanna Kennedy dan Lydia Williams setelah Australia dan Selandia Baru memenangkan hak tuan rumah Piala Dunia Wanita. Foto: Jenny Evans/Getty Images

Namun menjadi tuan rumah Piala Dunia di Australia merupakan puncak dari generasi yang bekerja oleh para perintis wanita yang tak terhitung jumlahnya, seringkali tanpa tanda jasa dan kurang dihargai. The Matildas telah berada di garis depan sebuah gerakan yang menempatkan sepak bola wanita ke mata publik dan menyeret administrator dan pejabat untuk memahami pentingnya hal itu. Itulah mengapa ada kehebohan ketika Infantino mengumumkan bahwa tawaran itu berhasil; Catley, yang memberikan citra yang menentukan malam itu saat dia melompat ke pelukan Lydia Williams dan Alanna Kenndy, menggambarkannya sebagai perasaan pemenang pertandingan.

lewati promosi buletin sebelumnya

“Sebagai sebuah tim, kami selalu menjadi lebih baik dengan memiliki tanggung jawab semacam itu,” kata Catley. “Saya tidak berpikir kita pernah menghindarinya. Kami adalah orang-orang yang berjuang untuk kesetaraan gaji, kami adalah orang-orang yang telah melalui masa-masa sulit dan bekerja untuk apa yang kami dapatkan. Jadi untuk ini di depan kami, sepak bola adalah fokus utama kami, tetapi kami sangat sadar bahwa itu bisa berdampak besar pada sepak bola Australia lainnya. Saya pikir itu pasti mendorong kami dan membantu kami.”

Tapi untuk semua pembicaraan tentang warisan Euro Wanita yang tersisa di Inggris dan bagaimana sekarang giliran Australia, ada aspek lain dari semuanya. Lionesses tidak hanya menjadi tuan rumah turnamen itu, mereka juga memenangkannya. Itu menambah tekanan tinggi untuk tim yang sudah memikul begitu banyak.

“Anda hampir dapat mengatakan dengan percaya diri bahwa benar-benar memenangkannya menciptakan desas-desus yang tidak seperti yang lainnya,” kata Catley. “Bagi kami, Anda melihatnya dan berkata ‘100% saya ingin melakukan itu untuk negara kami’. Tidak mencoba berpikir terlalu jauh ke depan, satu pertandingan pada satu waktu, tapi ya, Anda tidak bisa berpikir untuk melakukan sesuatu yang lebih baik untuk negara Anda selain memenangkan Piala Dunia di kandang sendiri.”