Jika rusak, mereka memperbaikinya: empat merek fesyen yang memberikan kehidupan kedua pada garmen mereka | mode Australia | KoranPrioritas.com

oleh -5 views

eawal bulan ini Australian Fashion Council, bermitra dengan beberapa organisasi dan lembaga pemerintah, mengumumkan tahap akhir dari rencananya untuk mengurangi 200.000 ton limbah pakaian yang dikirim ke TPA setiap tahun di Australia.

Skema Seamless mengenakan retribusi empat sen pada setiap garmen yang diproduksi oleh bisnis mode, yang akan mendanai penelitian keberlanjutan industri dan membangun infrastruktur untuk daur ulang tekstil. Sementara skema ini bersifat sukarela – menteri lingkungan federal, Tanya Plibersek, telah ditandai industri mungkin menghadapi regulasi dalam waktu 12 bulan – ini mendorong bisnis fesyen untuk merangkul sirkularitas dan bertanggung jawab atas siklus hidup penuh garmen dengan menyediakan penyewaan, penjualan kembali, dan perbaikan bagi konsumen.

Minggu ini, kita akan melihat empat merek fesyen global yang telah berhasil mengintegrasikan reparasi ke dalam model bisnis mereka – dan bagaimana mereka menavigasi beberapa aspek rumit seperti monetisasi dan koleksi garmen.

Patagonia

Program Wearn Wear Patagonia telah menjadi bagian dari DNA merek outdoor sejak tahun 1970-an. Wearn Wear adalah istilah umum untuk berbagai inisiatif melingkar yang mencakup alat perbaikan dan perawatan pribadi (termasuk kit DIY dan tutorial daring), layanan penjualan kembali dan perbaikan dan an garis rompi dan tas daur ulang.

Tangkapan layar video Patagonia tentang cara memperbaiki penggeser ritsleting. Foto: Patagonia

Melalui program perbaikan dan penjualan kembali, pelanggan dapat mengirim kembali barang yang memenuhi syarat melalui pos atau pengantaran di dalam toko dan menerima voucher hingga 50% dari harga jual kembali barang tersebut. Pakaian bekas yang diperbaiki kemudian dijual dengan harga lebih murah.

Saat ini, skema ini hanya tersedia di Amerika Serikat. Tetapi ketika datang untuk memperbaiki item Patagonia, perusahaan memiliki 72 pusat perbaikan di seluruh dunia di mana item diperbaiki secara gratis atau dengan biaya nominal. Corey Simpson, manajer komunikasi untuk Patagonia, berkata, “tahun lalu kami memperbaiki 100.000 item, dan kami berencana untuk meningkatkan komitmen tersebut dari waktu ke waktu”.

Pusat perbaikan mandiri terbesar ada di Reno, Nevada, di mana Simpson mengatakan lebih dari 115 karyawan penuh waktu memperbaiki mengembalikan barang-barang Patagonia.

Nudie Jeans

Di dalam setiap toko Nudie Jeans terdapat bengkel untuk denim usang dan rusak dari label Swedia. Program perbaikan di dalam toko dimulai dalam “skala yang sangat kecil sekitar 15 tahun yang lalu” kata Kevin Gelsi, manajer produk melingkar Nudie Jeans. Saat itu, setiap toko memiliki mesin hemming untuk mempersingkat panjang kaki jeans, tetapi seiring berjalannya waktu, staf menggunakan mesin tersebut untuk memperbaiki jeans mereka sendiri dan mulai menawarkan layanan tersebut kepada pelanggan.

Ini menjadi “daya tarik dari mulut ke mulut”, kata Gelsi, dan ketika perbaikan semakin populer, label memutuskan untuk menjadikannya “konsep resminya sendiri”.

Toko Nudie Jeans di Gothenburg dengan layanan perbaikan di dalam toko.
Toko Nudie Jeans di Gothenburg, Swedia, dengan layanan perbaikan di dalam toko. Fotografer: Ullstein Bild/Getty Images

Tak lama kemudian, toko Nudie Jeans juga memiliki mesin tisik untuk menambal denim; dan pada tahun 2012 merek tersebut memperkenalkan program Reuse take-back, di mana pelanggan ditawari diskon 20% untuk sepasang Nudies baru sebagai ganti pasangan lama mereka yang sudah usang. Jeans reklamasi dijual kembali, digunakan untuk tambalan dalam perbaikan, atau disimpan untuk proyek daur ulang.

Saat ini, program Reuse telah berkembang hingga mencakup semua pakaian Nudie, dan insentif diskon dapat digunakan untuk membeli jeans bekas. Angka-angka tersebut menunjukkan keberhasilan program – pada tahun 2022, Nudie memperbaiki 65.386 pasang jeans, menjual kembali 3.984 pasang dan mengumpulkan 20.722 jeans pasca-konsumen.

lewati promosi buletin sebelumnya

Kathmandu

Tahun ini, merek pakaian luar ruangan Selandia Baru Kathmandu meluncurkan Kathman-REDU, sebuah program yang mengambil barang yang rusak, dikembalikan atau tidak dapat dijual dan membersihkan, memperbaiki, dan memperbaruinya ke kondisi yang dapat dijual. Program ini diluncurkan di toko Richmond dan Galleria Kathmandu di Melbourne, dengan maksud untuk berkembang dari waktu ke waktu.

Ransel hitam dan kuning merek Kathmandu ditempatkan di tempat sumbangan pakaian di toko Kathmandu.
Pelanggan dapat menyumbangkan barang Kathmandu bekas atau rusak mereka di 24 toko di sekitar Melbourne, dan sebagian dari sumbangan ini akan diperbaiki dan dijual kembali. Foto: Kathmandu

Aleasha McCallion dari Institut Pembangunan Berkelanjutan Monash bekerja dengan Kathmandu untuk mencari tahu dengan tepat di mana di sepanjang rantai pasokan terdapat “kantong limbah” yang dapat dialihkan ke barang yang lebih menguntungkan. “Tidak ada sampah mereka yang langsung dibuang ke TPA, tapi berakhir dalam hitungan detik dan tidak benar-benar diperbaiki. Jadi, mungkin dijual dengan harga diskon karena ada yang rusak,” ujarnya. “Ini benar-benar tentang melihat dan memaksimalkan semua potensi itu.”

Selain itu, merek tersebut memiliki skema drop-off pakaian bekas bekerja sama dengan pendaur ulang Upparel. Tempat pengumpulan pakaian telah ditempatkan di 24 toko Kathmandu di seluruh Melbourne, dan pelanggan dapat menyumbangkan perlengkapan Kathmandu lama, bekas, atau rusak mereka. Sebagian barang yang sesuai dari inisiatif ini akan diperbaiki dan dikembalikan ke ritel sebagai bagian dari skema Kathman-REDU.

pertapa

Pada bulan Mei, merek Swedia Asket membuka toko ritel batu bata dan mortir di Stockholm yang didedikasikan untuk penjualan pakaian bekas rekondisi.

Sebelum berkomitmen pada lokasi permanen, salah satu pendiri August Bard Bringéus dan Jakob Sazon Dworsky menjalankan program pengembalian dan perbaikan selama dua belas bulan – termasuk membuka dua ruang ritel pop-up – untuk mencoba konsep tersebut. Tanggapannya sangat bagus sehingga mereka yakin toko permanen dapat layak secara finansial. Sejauh ini di toko Stockholm, mereka telah mengumpulkan sekitar 2.000 pakaian bekas dan 70% direkondisi.

Pelanggan mengirimkan pakaian Asket bekas melalui pos; sebagai gantinya, mereka menerima voucher hingga €25, tergantung pada pakaiannya. Pakaian tersebut kemudian dikirim ke Fabrikörerna, pabrik rekanan di pantai barat Swedia, untuk diperbaiki dan dijual kembali.

Saat ini Asket sedang mencari solusi untuk garmen yang tidak bisa direstorasi. “Kami sedang berdiskusi dengan organisasi pembuat ulang lokal dan terus mencari opsi daur ulang yang layak dengan fokus pada garmen yang digunakan untuk membuat benang baru,” kata Bard Bringéus dan Dworsky dalam tanggapan email bersama. “Solusi yang dimaksud termasuk menggunakan sisa kain untuk dibuat ulang menjadi barang unik atau mendaur ulang kain.”