Sheffield Eagles melonjak lagi setelah jalan panjang dari kejayaan Challenge Cup | Liga rugby | KoranPrioritas.com

oleh -5 views

SAYAf Sheffield Eagles adalah waralaba olahraga utama Amerika, Anda menduga pasti sudah ada film tentang kisah mereka sekarang. Sayangnya, penulis naskah Hollywood belum masuk ke liga rugby, tetapi itu tidak membuat perjalanan Sheffield selama 25 tahun terakhir menjadi kurang luar biasa.

Minggu ini, skuad 1998 bersatu kembali untuk memperingati 25 tahun kemenangan final Piala Tantangan mereka melawan Wigan, kekecewaan terbesar dalam sejarah olahraga tersebut. Sheffield, orang luar 14-1, mengejutkan salah satu klub paling terkenal dalam permainan untuk memenangkan piala dan, hampir satu dekade setelah terbentuk, rasanya itu adalah awal dari masa depan yang cerah untuk liga rugby di South Yorkshire.

“Sungguh menghancurkan apa yang terjadi selanjutnya,” kata Mark Aston, pemain bintang mereka hari itu dan sekarang menjadi pelatih kepala. “Kami telah bekerja sangat keras untuk mencapai puncak dan semuanya runtuh.”

Ledakan penonton yang diharapkan tidak pernah terwujud dan dalam setahun klub mengumumkan bahwa mereka harus gulung tikar jika investor baru tidak ditemukan. Pada akhir 1999, dengan Liga Sepak Bola Rugbi ingin mengurangi jumlah klub di Liga Super, Sheffield menerima £1 juta untuk bergabung dengan Huddersfield Giants, menjadi Huddersfield-Sheffield Giants. Itu adalah skema bencana yang tidak bertahan setahun dan langsung ditolak oleh pendukung Sheffield.

Dipimpin oleh Aston, yang memenangkan man-of-the-match di final kurang dari dua tahun sebelumnya, Eagles melamar untuk memulai lagi dari dasar piramida.

“Para penggemar Sheffield bingung,” katanya. “Mereka memohon kepada saya untuk menjaga klub tetap hidup, para penggemar menangis di jalanan. Saya tidak tahu apa yang mereka ingin saya lakukan. Saya bisa bermain, saya bisa melatih sedikit… tapi menjalankan klub? Tetapi melalui kekuatan penggemar dan ketangguhan, kami berhasil melakukannya lagi.

Sheffield dua kali melamar untuk bergabung kembali dengan struktur profesional hanya untuk ditolak sebelumnya, pada malam musim 2000, Bramley mundur dan klub diberikan bantuan. “Mereka ingin kami libur setahun, dan kembali pada tahun 2001,” kata Aston. “Bagaimana itu bisa berhasil? Orang-orang terbiasa melakukan hal-hal lain pada hari mereka menonton rugby. Sial, saya akan mendapat pekerjaan lain.

Tapi itu bahkan tidak setengah dari cerita. The Eagles terdegradasi ke tingkat ketiga pada tahun 2002 sebelum memenangkan promosi kembali ke Championship pada tahun 2006. Pada tahun 2012 dan 2013 mereka memenangkan Kejuaraan Grand Final: tapi ini selama periode lisensi, ketika promosi tidak dijamin hanya melalui kinerja di lapangan, jadi Sheffield kehilangan tempat di Liga Super.

Mark Aston membintangi kemenangan piala Sheffield tahun 1998 dan telah berperan penting dalam menjaga klub tetap hidup dalam berbagai peran sejak saat itu. Foto: Richard Sellers/PA

Mereka telah memainkan pertandingan kandang di seluruh kota, di Bramall Lane, Owlerton dan Stadion Don Valley. Tetapi ketika yang terakhir dihancurkan, pada 2013, Sheffield kehilangan tempat tinggal dan pindah ke luar kota, memainkan pertandingan kandang di Doncaster dan Wakefield. Sponsor pergi, pendukung tidak bepergian.

Klub kembali mengkhawatirkan yang terburuk sementara rencana untuk stadion baru di Olympic Legacy Park terus ditunda. “Rumahmu dirobohkan, penggemarmu tidak ingin menonton Sheffield di Wakefield … bagaimana kita bisa mempertahankannya?” kata Aston.

Jawabannya? Sebagian besar melalui upaya berkelanjutan Aston untuk menjaga klub tetap hidup. Dia telah menjadi pelatih kepala dan kepala eksekutif; memang dia telah melakukan hampir semua pekerjaan di klub. Namun pada tahun 2018 mereka kembali ke kota dan stadion tersebut sekarang telah selesai, memberikan Eagles basis untuk membangun masa depan yang lebih sejahtera dan mapan.

“Ada stabilitas di sini sekarang, dan itulah yang kami dambakan,” kata pria berusia 55 tahun itu. “Para penggemar mulai kembali, begitu pula para sponsor. Tugas saya adalah mengumpulkan sekelompok pemain yang bagus seperti yang kami lakukan pada 2012 dan 2013, dan saya pikir kami telah memulai proses itu.

lewati promosi buletin sebelumnya

“Kami tidak meneriakkan tentang Liga Super besok atau lusa, tetapi saya memiliki impian untuk melatih Sheffield di Liga Super. Dan kami memiliki fondasi untuk dibangun.”

Sheffield telah membuat awal yang cerah tahun ini: mereka duduk di urutan kedua di Kejuaraan, setelah memenangkan tujuh dari sembilan pertandingan pertama mereka dengan skuad yang mencakup putra Aston, Cory, yang duduk di bahu ayahnya di lapangan Wembley selama perayaan kemenangan Piala Tantangan mereka. Sheffield diam-diam memasukkan diri mereka ke dalam gambar promosi.

Cory Aston, putra pelatih Mark Aston, beraksi di Championship untuk Eagles melawan Newcastle
Cory Aston, putra pelatih Mark Aston, beraksi di Championship untuk Eagles melawan Newcastle Foto: MI News/NurPhoto/Shutterstock

Mereka juga sedang dalam proses membangun kembali program junior mereka setelah lisensi elit ditolak oleh RFL dan telah membentuk tim wanita yang berkembang pesat, serta sisi disabilitas fisik dan disabilitas belajar.

“Saat kami mendirikan klub baru pada tahun 2000, ini tentang memberikan mimpi kepada orang-orang di Sheffield, kesempatan untuk bermain liga rugby di kota ini,” kata Aston. “Saya kemudian harus memberi tahu 150 anak bahwa impian mereka telah berakhir dan saya hampir berjalan. Tetapi Anda menemukan kekuatan batin untuk melanjutkan.

“Kami telah melalui banyak hal dan saya tidak bisa membiarkan klub ini memudar begitu saja. IMG ingin mendirikan liga rugby di kota-kota dengan daerah tangkapan yang besar. Saya berharap mereka akan melihat apa yang telah kami lalui, bagaimana kami bertahan dan membangun dan berpikir bahwa Sheffield sudah terlambat untuk memenuhi potensinya.

“Kami telah menempuh perjalanan jauh dari hari-hari kelam itu; kami tidak terbawa suasana, tetapi untuk kali ini, kami berada di tempat yang baik.”