Saya memiliki waktu dalam hidup saya untuk backpacking di Sydney pada tahun 90-an. Saya tidak pernah ingin anak saya melakukan hal seperti itu | Keluarga | KoranPrioritas.com

oleh -8 views
Saya memiliki waktu dalam hidup saya untuk backpacking di Sydney pada tahun 90-an.  Saya tidak pernah ingin anak saya melakukan hal seperti itu |  Keluarga
 | KoranPrioritas.com

Setiap backpacker memulai petualangan mereka dengan harapan dan kegembiraan yang dikemas erat di samping pakaian mereka. Dan setiap orang tua mengabaikan mereka dengan gentar dan permohonan: “Pulanglah dengan selamat.”

Bepergian adalah ritus peralihan bagi kaum muda; orang tua tahu mereka harus membiarkan mereka pergi, untuk tumbuh dan melihat bagaimana orang lain hidup. Mereka akan pulang lebih tua, lebih bijaksana dan lebih baik untuk pengalaman itu. Bukan?

Dua puluh tahun yang lalu saya adalah backpacker itu. Seluruh keluarga datang ke bandara Cork untuk mengantarku pergi. Keluarga pacar saya juga datang untuk mengantarnya. Bayangkan ini: 40 orang di pub bandara Irlandia, menenggak bir Guinness dan menyeka air mata. Kecuali saya. Saya sedang minum vodka dan jeruk, mata kering dan gembira. Saya tidak sabar untuk naik pesawat itu. Saya mungkin mengatakan “sampai jumpa, pengisap!” tapi kuharap aku tidak sekejam itu.

Minggu pertama kami di Sydney tidak seperti yang saya harapkan. Sebagai permulaan, hujan turun dan cukup dingin. Anda tahu hujan deras yang diam-diam menjadi spesialisasi Sydney? Saya telah memberikan semua pakaian musim dingin saya kepada saudara perempuan saya di Irlandia, jadi saya menggigil sepanjang minggu dengan celana pendek dan T-shirt saya.

BM Carroll dan pacarnya (sekarang suami) di Sydney pada pertengahan 1990-an.

Masalah langsung lainnya adalah akomodasi kami. Kami seharusnya tinggal bersama teman-teman universitas di Double Bay. Ketika kami sampai di sana, kenyataan berbagi apartemen dua tempat tidur dengan 10 wanita backpacker terdaftar. “Kami hanya akan tinggal beberapa minggu, sampai kami berdiri sendiri,” kami berkata pada diri sendiri. Saat malam pertama berlalu – mendengkur meletus secara berkala, beberapa gadis menabrak apartemen pada jam 4 pagi – beberapa minggu menjadi satu minggu. Keesokan paginya, kami mencari perumahan alternatif.

Dalam beberapa bulan pertama itu, matahari akhirnya terbit, kami mendapat apartemen di blok yang sama dengan teman-teman kami, dan kami mengadakan pesta.

Cork 1990-an versus Sydney 1990-an? Tidak ada perbandingan.

Kami berpesta, kami bekerja (untuk gaji dua kali lipat, terima kasih banyak) dan kami mencoba melihat setiap jengkal kota. Teman-teman kami populer – 10 gadis lajang Irlandia yang tampan – dan tak tertahankan.

Suatu malam yang tak terlupakan, mereka membujuk seorang polisi untuk memberi kami tumpangan dari Orient Hotel ke klub malam Paddy (ada foto saya di suatu tempat, memakai topi petugas).

Ada undangan terus-menerus ke pesta rumah, ke pub, ke barbekyu di taman – bahaya orang asing tidak ada dalam kosa kata kami. Salah satu gadis pergelangan kakinya patah saat meluncur di eskalator di Central Station (ironisnya, dia menabrak tanda di bagian bawah peringatan terhadap aktivitas ini).

Kami menavigasi Kings Cross setelah gelap, bergabung dengan kerumunan di Mardi Gras, menghindari perkelahian bar dan proposisi seksual. Kami sering terbangun di pagi hari tanpa mengingat apa yang terjadi malam sebelumnya. Itu membebaskan, menyenangkan, usia yang luar biasa. Pengantar kota yang masih saya sebut rumah.

Dan saya tidak pernah ingin anak-anak saya melakukan hal seperti itu. Karena sekarang sepatunya ada di kaki yang lain.

lewati promosi buletin sebelumnya

BM Carroll dan pacarnya di Sydney, pertengahan 90-an
‘Kami berpesta, kami bekerja dan kami mencoba melihat setiap jengkal kota’: BM Carroll dan pacarnya di Sydney, pertengahan 90-an

Anak-anak saya berada di usia di mana mereka ingin bepergian. Sebagai orang tua, idenya menakutkan. Faktanya, mereka baru saja pulang dari backpacking selama empat minggu di Eropa. Saya tidak tidur selama sebulan penuh.

Anak laki-laki saya dikunci dari asramanya di Wina pada dini hari. Putri saya digeledah oleh pencopet di Naples. Malam pertamanya di Roma, seorang teman mereka ditusuk pisau. Mereka tersesat di Venesia (peta Google tidak dapat mengatasi jalan-jalan kecil), menghabiskan tiga malam tanpa tidur di Salzburg (sementara teman sekamar mengangkat atap dengan dengkurannya), dan berteman dengan orang asing setiap hari.

Pada tingkat praktis, mereka harus mencuci pakaian sendiri, merencanakan makan, mengatur perjalanan, menyelesaikan perselisihan, dan menyimpan paspor, telepon, dan uang mereka dengan aman.

Sementara itu, saya khawatir dan khawatir. Sebagai seorang penulis, adalah tugas saya untuk membayangkan skenario terburuk. Sebagai orang tua, saya adalah korban dari imajinasi saya sendiri. Saya ingat goresan dekat saya sendiri, dan lebih khawatir lagi.

Pada usia 20 dan 18 tahun, anak-anak saya menjadi dewasa selama pandemi. Selama dua tahun, mereka terkurung di kamar tidur mereka, tertambat ke dunia virtual sebagaimana seharusnya mereka melebarkan sayap dan mempelajari kecerdasan jalanan di dunia nyata.

Sekarang setelah mereka aman di rumah, saya dapat mengakui bahwa perjalanan mereka – seperti perjalanan saya – membebaskan, menyenangkan, dan usia yang luar biasa. Mereka mempelajari pelajaran yang seharusnya kita semua, mulai menjadi dewasa. Bagaimana menjadi penasaran dan terbuka terhadap pengalaman baru, sekaligus tidak bodoh atau mudah tertipu. Bagaimana menyadari lingkungan Anda; kapan harus membuat diri Anda tidak terlihat. Semua ini adalah kurva pembelajaran yang sangat besar.

Tapi mereka melakukannya: mereka bertahan selama empat minggu di Eropa sendirian. Mereka aman di rumah. Saya bisa berhenti khawatir – sampai waktu berikutnya.