Vuelta Femenina: Demi Vollering memukul tinggi untuk mengambil jersey merah di tahap lima | Bersepeda | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

Demi Vollering menguasai La Vuelta Femenina dengan pernyataan kemenangan di etape lima mengungguli juara dunia road, Annemiek van Vleuten.

Vollering (SD-Worx) mampu menahan rekan senegaranya di finis menanjak ke etape lima di Mirador de Peñas Llanas. Pemain berusia 26 tahun, yang mendominasi musim klasik musim semi tahun ini, mengenakan kaus merah dan unggul lima detik atas Van Vleuten dari Movistar.

Pemimpin semalam, Marianne Vos, berjarak pada pendakian kategori satu Puerto de Navafria, di pertengahan etape sepanjang 129 km dari La Cabrera. Grup awal yang terdiri dari 25 pembalap lolos, membangun keunggulan tiga menit atas grup termasuk Vos dan Lizzie Deignan.

Di antara pebalap tersebut adalah Élise Chabbey (Canyon-SRAM) yang mempererat cengkeramannya pada jersey ratu pegunungan, dan pemimpin tim Trek-Segafredo Deignan, Gaia Realini (Trek-Segafredo). Vollering didukung dengan baik oleh Niamh Fisher-Black sampai tabrakan dengan Ane Santesteban (Jayco-AlUla) membuat pemain Selandia Baru itu terpaut.

Movistar melakukan yang terbaik untuk mencoba memotong jarak dengan pemimpin dan membuat Liane Lippert kembali ke dalam campuran, tetapi meskipun mereka mendapat waktu 30 detik di kaki tanjakan terakhir, jarak tersebut bertambah lagi. Grup terdepan mulai menurunkan pengendara secara dramatis, hingga hanya Vollering, Van Vleuten dan Ricarda Bauernfeind (Canyon-SRAM) yang tersisa.

Vollering mengatur kecepatan sebelum Van Vleuten mencoba serangan akhir dengan jarak 300m lagi, tetapi saingannya membalas dengan jelas, mengklaim kemenangan dan seragam merah, dengan Bauernfeind ketiga. Vos mengakhiri tahapan lebih dari dua menit, dengan Riejanne Markus sekarang pemimpin GC Jumbo Visma, 12 detik di belakang Vollering.

Demi Vollering memimpin Annemiek van Vleuten pada pendakian terakhir ke Mirador de Peñas Llanas. Foto: Dario Belingheri/Getty Images

“Hari ini adalah hari yang berat,” kata Vollering sesudahnya. “Saya sangat ingin memenangkan ini [stage] untuk Niamh. Saya tahu saya bisa menjaga kecepatan untuk waktu yang lama, dan saya berharap untuk menjatuhkan sebanyak mungkin. Pada akhirnya, kami masih bertiga. Annemiek mencoba pergi [past] saya, dan saya seperti, ‘Oke, sekarang saatnya untuk memberikan segalanya’.

“Awalnya saya berpikir: ‘mungkin ini agak terlalu dini, masih jauh’, tapi pada akhirnya, itu sudah cukup,” tambah pemenang etape itu. Para pesaing sekarang menghadapi dua hari lagi di pegunungan, dimulai dengan dua tanjakan yang dikategorikan pada etape keenam hari Sabtu dari Castro-Urdiales ke Laredo.