‘Saya ingin membuat tas yang mampu saya beli’: desainer Raul Lopez dengan tas terjangkau – dan tampilan beragam akhirnya hadir di mode New York | Mode | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

HAIPada malam yang sejuk di awal musim semi, sebuah jalan sederhana di Brooklyn sesaat menjadi tujuan bagi para fashionista di New York. Anak-anak klub, pecinta streetwear, dan orang-orang berpakaian seperti Neo dari The Matrix bersaing untuk mendapat tempat di antara kerumunan yang membengkak. Alasannya? Sebuah label fesyen bernama Luar, yang menjadi sangat heboh dalam beberapa tahun terakhir bahkan mereka yang biasanya tidak terbiasa mengantre pun akan dengan senang hati mengantre.

Itu sepadan. Begitu masuk, pertunjukan terasa seperti pesta, dengan penulis drama nominasi penghargaan Tony Jeremy O.Harris dan rapper A$AP Ferg hadir, sorak-sorai datang dari penonton yang biasanya berwajah pucat dengan masing-masing model, dan pakaian malam yang berkelas dan pintar. dan cocok untuk setelan kerja di atas catwalk. Kemudian – dengan mulus – berubah menjadi pesta yang sebenarnya, pesta dengan minuman di atas nampan.

Desainer Luar, Raul Lopez, berbicara beberapa minggu setelah pertunjukan, terbelalak tetapi tersenyum ketika diberitahu tentang scrum untuk masuk. “Ini menjadi hal yang seperti masuk ke klub,” katanya, berbicara kepada Guardian melalui video call dari rumah neneknya. “Anak-anak mulai membocorkannya di TikTok atau apa pun… dan sekitar 700 atau 800 orang muncul.”

Angka-angka itu adalah bukti bagaimana Luar adalah nama yang dikenal jauh di luar dunia mode yang langka. Ini mungkin sebagian karena Lopez – seorang desainer warna yang aneh yang tumbuh di daerah non-gentrifikasi di New York – menonjol dari industri tempatnya beroperasi. Alih-alih mengaburkan perbedaan ini, Luar bersandar pada mereka dan merayakannya – membangun sesuatu radikal: label mewah yang memiliki daya tarik melebihi 1%.

Seorang model berjalan di landasan pacu di peragaan busana Luar selama New York Fashion Week pada Februari 2023. Foto: Hippolyte Petit/FilmMagic

Jika, di dunia mode, New York telah lama menjadi singkatan dari label kelas atas seperti Michael Kors dan Ralph Lauren, Lopez’s Luar adalah salah satu dari sejumlah label yang akhirnya menunjukkan sudut pandang berbeda di kota yang paling beragam ini. Nama lain termasuk Willy Chavarria, desainer berusia 56 tahun yang bekerja untuk Calvin Klein dan menikmati kebangkitan minat, berkat desain tanpa gender dan casting jalanan yang beragam. Dan Kepala Negara, label yang didirikan oleh Taofeek Abijako ketika dia berusia 17 tahun. Koleksinya di bulan Februari merupakan penghargaan yang mengharukan untuk perjalanan ayahnya dari Nigeria ke Spanyol dan akhirnya ke AS.

Khususnya, Lopez menutup pekan mode – slot bergengsi yang biasanya disediakan untuk nama rumah tangga. Dia melihat ini sebagai penegasan. “Saya lahir dan besar di New York, [and] datang dari lingkungan yang terganggu ini … untuk dapat menampilkan karya saya kepada dunia dan untuk New York, itu adalah suatu kehormatan, ”katanya. “Dengan cara yang aneh, ini bukan tentang saya, ini tentang semua orang. Ini seperti ‘Saya bisa melakukan ini, Anda juga bisa melakukan ini, Anda tahu, Anda harus bergegas.’”

Ada tanda-tanda keberhasilan lainnya. Dia adalah salah satu dari sembilan finalis untuk hadiah bergengsi LVMH tahun ini untuk desainer muda, dengan pemenang diumumkan pada bulan Juni. Dia juga dianugerahi desainer aksesori CDFA tahun ini pada tahun 2022. Dan penjualannya terus meningkat – dengan kunci tas Ana untuk meroket ini. Penurunan pertama, pada Oktober 2021, terjual habis dalam 30 menit, dan menurut Vogue Business, penjualan merek meningkat 140% dari musim semi/musim panas 2022 ke musim semi/musim panas 2023.

Diluncurkan pada tahun 2021, bentuk persegi klasik dengan pegangan bulat melingkar telah menjadi favorit para selebriti termasuk Dua Lipa, Troye Sivan dan (menyenangkan) Patti LaBelle, tetapi juga rakyat biasa. Ini sebagian karena label harganya – yang terbesar adalah $395 (£315). Itu mungkin terdengar mahal – dan memang begitu – tetapi bandingkan dengan merek catwalk lainnya dan harganya relatif terjangkau di dunia kemewahan; Louis Vuitton Speedy akan membuat Anda mengembalikan £1.310, misalnya, sedangkan Chanel 2.55 seharga £8.530.

Seorang model memegang tas Ana dari Luar.  Ini adalah tas berbentuk persegi klasik dengan pegangan bundar melingkar.
Tas Ana dari Luar. Foto: Luca Khouri/Humas Image

Lopez mengatakan ini disengaja – ini adalah jenis pembelian yang layak dihemat seseorang (dan mereka melakukannya – semua kecuali satu desain terjual habis secara online, dan ada video unboxing yang antusias di TikTok). “Saya ingin membuat tas yang mampu saya beli saat saya datang,” katanya. Dia bilang dia melihat orang-orang membawa tas itu secara teratur. “Saya bisa berada di salah satu restoran mewah di London dan kemudian pergi ke Brixton dan seorang gadis juga memilikinya di sana,” katanya. “Dan itu hal yang sama di Jepang. Saya mendapatkan gambar sepanjang waktu. Ini sangat ikonik. Dia [Ana] memiliki dunianya sendiri.”

Dia menguraikan bagaimana desain tersebut merupakan penghormatan kepada keluarganya, yang berimigrasi dari Republik Dominika pada pertengahan tahun 80-an. “Pegangannya adalah penghormatan kepada nenek saya dan anggukan ke era Mod,” jelas Lopez. “Dan bentuknya adalah anggukan untuk ibuku. Ini seperti tas kerja … ketika para imigran datang ke sini, apa yang mereka pikir adalah kemewahan Amerika, adalah memiliki tas kerja. Ini adalah stempel persetujuan yang Anda lakukan [well] meskipun kau sangat miskin. Ayah saya punya tas kerja di rumah, dan ibu saya punya tas kerja kecil.” Apakah itu simbol kesuksesan? “100%. Untuk itulah mereka menggunakannya, agar sesuai dengan dunia itu.

Putra seorang pekerja konstruksi dan penjahit pabrik, keluarga dan asuhan Lopez di komunitas Dominika adalah inti dari desainnya, tetapi juga gaya hidupnya. Dia dibesarkan di Williamsburg, jauh sebelum daerah itu diubah menjadi parodi, dan masih tinggal di gedung yang sama tempat dia menghabiskan masa kecilnya (meskipun orang tuanya telah pindah ke Long Island).

Ibu dan bibinya menunjukkan kepadanya kekuatan pakaian. “Mereka mencoba meniru kemewahan Amerika yang mereka lihat dan menyalin, menempel – seperti Elizabeth Taylor Latina atau semacamnya,” katanya. “Tetapi [they were] tinggal di tempat pembuangan ini. Dan bagiku, itu sangat indah. Mereka mengenakan pakaian ini untuk berjalan-jalan di sekitar lingkungan yang penuh retakan ini.”

lewati promosi buletin sebelumnya

Tas Ana dari Luar adalah tas klasik berbentuk persegi dengan pegangan melingkar.
Tas Ana dari Luar. Foto: Luca Khouri/Humas Image

Jika kerabat Lopez adalah salah satu jenis keluarga yang dia andalkan, ada juga komunitasnya yang terdiri dari pemuda kulit berwarna queer lainnya, yang datang bersama di New York pada awal tahun 00-an. Model dalam acaranya sering kali adalah wanita yang dikenal Lopez dari kancah ballroom, subkultur LGBTQ+ yang beragam seperti yang terekam dalam Pose dan Paris Is Burning. Di sinilah dia bertemu Telfar Clemens, pria di belakang label Telfar, yang disebut Lopez sebagai “sahabatnya”. Keduanya sering dibandingkan – sebagian karena tas Telfar juga disebut sebagai aksesori status yang dapat diakses, dengan tas belanja terbesarnya dijual seharga £211 (telah dijuluki “Brooklyn Birkin”). Lopez memiliki catatan ketidaksabaran ketika ditanya tentang perbandingan tersebut. “Ini seperti, mengapa mereka membandingkan kita? Apakah mereka membandingkan tas Prada dengan tas Fendi?”

Narasi apa pun bahwa mereka adalah pesaing daripada teman jauh dari kasus. “[Clemens] selalu seperti ‘Anda perlu melakukan aksesori’, dia mendorong dan mendorong, ”kata Lopez. “Ketika saya melakukan drop pertama saya [of the Ana] … dia datang dan menjemputku, mengeluarkan botol-botol sampanye. Kami pergi makan malam untuk merayakannya. Mereka tidak dapat memutuskan ikatan kita.” Lopez mengatakan Clemens membeli Ana sebagai hadiah untuk kerabatnya, daripada memberi mereka tasnya sendiri.

Lopez sudah cukup mapan di industri fashion, memulai label Hood By Air (HBA) dengan sesama desainer Shayne Oliver (yang juga dia temui di kancah ballroom) pada tahun 2005, ketika Lopez berusia 17 tahun. Jika mode New York saat itu adalah gaun berenda cantik atau shift siap kerja, Oliver dan Lopez membawa budaya klub, pria dengan rok, dan logo besar ke catwalk jauh sebelum desainer lain menjelajahi tema-tema ini. “Kami mengubah permainan,” kata Lopez sekarang. “Butuh waktu lama untuk bisa mengatakan itu. Saya tidak pernah memberi diri saya bunga.”

Bintang pop Dua Lipa difoto di New York City pada September 2022. Dia mengenakan legging hitam dan kemeja putih serta membawa tas Ana bermotif ular hijau dan kuning dari Luar.
Bintang pop Dua Lipa di New York City pada September 2022 membawa tas Ana dari Luar. Foto: Robert Kamau/GC Images

Lopez meninggalkan HBA (tanpa konflik apa pun, katanya) pada tahun 2010 dan mengerjakan berbagai proyek hingga Luar Zepol – semordnilap namanya, kemudian disingkat menjadi Luar – pertama kali dimulai pada tahun 2017. Namun, setelah 12 tahun berkecimpung di roda mode, perancang mencapai titik puncaknya. “Saya depresi dan lelah dan lelah, kesehatan mental saya ada di mana-mana,” katanya. “Tepat setelah pertunjukan saya di tahun 2019, saya berhenti total dan menghilang ke Kepulauan Cayman [he worked as a consultant to a hotel] dan bersembunyi di sana selama satu setengah tahun.”

Dia mengatakan retret ini datang dari realisasi. “Saya tidak pernah istirahat sejak saya meninggalkan HBA. Itu selalu pergi, pergi, pergi, pergi, karena bahkan ketika saya berhenti, saya masih melakukan konsultasi. Saya masih bekerja, berusaha menghasilkan uang. Itu merugikan saya, ”katanya. “Saya selalu [the one] mengatakan ‘oh, depresi, kecemasan. Itu omong kosong, hentikan saja’. Saya tidak tahu bahwa saya sebenarnya depresi dan memiliki kecemasan dan kesehatan mental saya sangat tinggi.

Sementara dia khawatir waktu istirahat dari industri berarti mode akan bergerak, itu sebenarnya terbukti menjadi momen yang menggembleng. “Ketika saya kembali pada tahun 2021, saya sudah memiliki rencana bisnis,” ujarnya. “Saya menemukan cara untuk membuat merek saya sukses – tidak hanya membuat pakaian untuk menyenangkan teman-teman saya, dunia seni, dan gadis mode.” Sebagai semi-lelucon bio Instagram-nya, filantropi berikutnya. “Saya hanya mencoba mencari cara untuk memberi kembali kepada orang-orang yang membantu saya dan yang menginspirasi saya,” katanya. “Seperti organisasi perumahan trans, imigran. Saya ingin melakukan pewarnaan yang berbeda [of the Ana] dan uang hanya akan masuk ke organisasi. Saya tidak kaya tapi saya tidak peduli. Saya telah menjalani kehidupan yang istimewa dan saya masih melakukannya. Saya tidak peduli dengan uang itu.”

Ana, sementara itu, memiliki kisahnya sendiri. “Melihat tas saya di seluruh dunia itu indah,” katanya. “Saya berjalan ke sebuah hotel dan melihat wanita ini dan Birkin buaya gilanya dan kemudian dia membawa tas saya di tubuhnya. Anda pergi ke Bushwick [a Brooklyn neighbourhood] dan Anda melihatnya [too]. Itulah dunia Luar.”