Satu dekade berlalu dari Rana Plaza, fast fashion masih berkuasa – apakah ada yang berubah untuk Gen Z? | Mode | KoranPrioritas.com

oleh -8 views

Gid Z sering dielu-elukan sebagai pelopor mode berkelanjutan, tetapi satu dekade setelah bencana Rana Plaza, saya bertanya-tanya apakah ini benar.

Senin menandai 10 tahun sejak 1.134 orang tewas dan setidaknya 2.000 lainnya terluka ketika sebuah bangunan delapan lantai yang menampung lima pabrik garmen runtuh di Dhaka, Bangladesh.

Selama operasi pemulihan diketahui bahwa banyak merek termasuk Primark, Mango dan Benetton menggunakan pabrik tersebut untuk memproduksi pakaian. Bencana tersebut, yang dianggap paling mematikan dalam sejarah industri garmen, menarik perhatian pada biaya manusia dari pakaian murah dan dimulainya gerakan Who Made My Clothes.

Sebulan setelah bencana Rana Plaza, 200 merek dan peritel termasuk Primark dan grup H&M menandatangani perjanjian yang mengikat secara hukum yang mencakup keselamatan kebakaran, kelistrikan, dan bangunan yang berlaku untuk pabrik atau bengkel mana pun di Bangladesh yang memasok pakaian kepada mereka. Tahun lalu versi Pakistan dari kesepakatan itu diumumkan dan ditandatangani oleh 35 perusahaan, termasuk perusahaan induk Zara, Inditex.

Ada yang mengatakan bahwa kondisi pekerja sedikit membaik sejak perjanjian tetapi banyak juru kampanye mengatakan pelecehan masih marakdengan merek tidak berbuat banyak untuk meningkatkan upah rendah dan hak-hak pekerja.

Mereka yang lebih tua dari kelompok usia Gen Z (lahir antara 1997 dan 2006) akan berusia remaja ketika bencana terjadi. Instagram adalah aplikasi media sosial utama pada saat itu, dan gambar pekerja garmen yang terluka dan meninggal ditarik dari puing-puing dibagikan secara luas.

Runtuhnya Rana Plaza di Bangladesh, 2013. Foto: Anadolu Agency/Getty Images

Maju cepat ke tahun 2023 dan ada banyak penelitian yang mengatakan bahwa Gen Z adalah kekuatan pendorong di balik fashion berkelanjutan dengan banyak mengutip hak-hak buruh sebagai faktor kunci dalam keputusan mereka untuk memilih tangan kedua.

Menurut ke eBay, pada tahun 2022 80% Gen Z membeli barang bekas, sementara hampir satu dari tiga mulai menjualnya. Saat ini, nilai pasar pakaian bekas dan penjualan kembali global diperkirakan mencapai $96 miliar. Pada tahun 2026 diperkirakan mencapai $218 miliar.

Di TikTok, ada banyak sekali video Gen Z yang mengenakan pakaian bekas dan berbicara kepada pemirsa melalui pembelian vintage favorit mereka atau temuan toko amal. Namun, mereka, seperti generasi lainnya, adalah generasi yang rumit. Tentu mereka telah memberi kami situs penjualan kembali dan Greta Thunberg, tetapi mereka juga tumbuh di Pretty Little Thing dan “girlbosses” seperti Molly-Mae Den Haag.

Nyatanya, mode cepat tidak pernah begitu diminati. Pada tahun 2021, peritel China Shein – yang didirikan pada tahun 2008 – mengambil alih posisi Amazon sebagai aplikasi belanja yang paling banyak diunduh di AS. Bulan lalu, situs webnya – yang mencantumkan crop top seharga £1,99 – menduduki peringkat situs mode yang paling banyak dikunjungi di dunia. Rata-rata itu menambah antara 700 dan 1.000 item baru per hari.

Molly-Mae Hague menghadiri pesta peluncuran pada tahun 2021.
Molly-Mae Hague menghadiri pesta peluncuran pada tahun 2021. Foto: David M Benett/Dave Benett/Getty Images untuk Pretty Little Thing

Memang, sebagian besar Gen Z tidak pernah mengenal kehidupan tanpa fast fashion. Ini adalah generasi yang dibesarkan di situs yang menawarkan harga rendah, pengembalian gratis, dan sensasi kebaruan setiap hari – dan bahkan setiap jam. Untuk sensasi ekstra, banyak dari situs ini menawarkan pengiriman pada hari yang sama.

Gabungkan ini dengan ledakan tagar “pakaian hari ini” di media sosial, dan Anda memiliki resep sempurna untuk konsumsi massal. Oxfam memperkirakan bahwa lebih dari dua ton pakaian dibeli setiap menit di Inggris, lebih banyak daripada di negara mana pun di Eropa.

lewati promosi buletin sebelumnya

Adapun pembeli yang mungkin menyatakan keprihatinan atas asal-usul Bikini £1 milik Missguided? Merek-merek fast fashion dengan cepat menjadi greenwash. Istilah “berkelanjutan” diterapkan pada produk yang mengandung poliester daur ulang, sementara merek itu sendiri terus kurang transparan dalam rantai pasokannya.

Sementara pasar seperti Depop dan Vinted menawarkan cara untuk membiarkan fast fashion memasuki ekonomi sirkular daripada TPA, mereka tidak berbuat banyak untuk mengurangi permintaan awal untuk fast fashion. Banyak item di situs penjualan kembali bahkan digambarkan sebagai ‘tidak pernah dipakai’ atau ‘dipakai sekali’.

Sebuah studi tahun 2018 oleh konsultan keberlanjutan Quantis menemukan bahwa agar ekonomi sirkular menjadi efektif, ia “tidak boleh menciptakan lebih banyak konsumsi, yang dapat terjadi jika ada efek pantulan dari konsumsi mode cepat yang meningkat atau berkelanjutan”.

Jumlah orang yang membeli barang bekas mungkin melonjak. Namun, selama berbelanja dipandang sebagai hobi bonafide yang berpusat pada hal-hal baru, fashion akan tetap – untuk sebagian besar – rumit, dan perlu dimintai pertanggungjawaban.

Jika Anda ingin membaca versi lengkap buletin ini silakan berlangganan untuk menerima Fashion Statement di kotak masuk Anda setiap Kamis.