San Antonio Spurs memenangkan undian draf. Begitu pula dengan Victor Wembanyama | Victor Wembanyama | KoranPrioritas.com

oleh -86 views

Draf NBA masih lebih dari sebulan lagi, tetapi pertanyaan terbesarnya telah terjawab. Setelah memenangkan undian draf Selasa malam, San Antonio Spurs hampir pasti akan menggunakan pilihan No 1 tahun ini untuk memilih pemain bola basket remaja Prancis yang luar biasa, Victor Wembanyama. “Hampir pasti” tidak berlebihan – menurut pembuat peluang pada saat penulisan, taruhan $ 100 pada Spurs untuk mengambil Wembanyama dengan pilihan mereka akan memberi petaruh hanya 50 sen.

Sangat mudah untuk melihat mengapa Wembanyama harus direkrut terlebih dahulu. Pada usia 19 tahun dan tinggi 7 kaki 4 inci, dia sudah lebih besar dari hampir semua orang di NBA dan mungkin masih terus berkembang. Namun, tinggi badannya hanyalah sebagian kecil (secara kiasan) dari daya tarik Wembanyama. Dia melakukan hal-hal di lapangan basket yang belum pernah dilihat orang sebelumnya. Dia bisa mengumpulkan tembakan tiga angkanya yang meleset untuk putback dunk, skor sesuka hati atas salah satu bek terbaik di bola basket Dan menggiring bola melewati lawan seperti pemain setengah ukuran tubuhnya. Dalam apa yang mungkin merupakan pencapaian terbesar dalam karirnya yang baru lahir, Wembanyama bahkan tampaknya telah memenangkan kekaguman dari para sesepuh NBA (tidak selalu diberikan, bahkan untuk prospek yang paling bersemangat). MVP dua kali Giannis Antetokounmpo, misalnya, menganggap Wembanyama pada akhirnya akan menjadi pola dasar bagi semua pemain NBA masa depan, memprediksi itu “pada tahun 2045, semua orang akan terlihat seperti Victor”.

Mengingat potensinya yang sangat besar, para penggemar Spurs akan merayakan kemenangan “Undian Wembanyama” selama berminggu-minggu (jika tidak bertahun-tahun) yang akan datang. Namun, mereka bukan satu-satunya yang memiliki alasan untuk bersukacita. Wembanyama juga menang besar tadi malam: karirnya, setidaknya di awal, akan dipandu oleh salah satu organisasi terbesar di bola basket.

Sukses di NBA terutama hasil dari eksploitasi pemain di lapangan dan taktik pelatih, tentu saja, tetapi juga sering merupakan konsekuensi dari keunggulan organisasi di luar lapangan. Beberapa waralaba berjalan dengan baik selama beberapa dekade, sementara yang lain tidak. Alasan untuk ini tidak jelas. Pergantian personel (termasuk perubahan kepemilikan) terjadi cukup sering sehingga sering terjadi sedikit tumpang tindih di antara pembuat keputusan waralaba, katakanlah, tahun 1980-an dan 2020-an. Namun demikian, beberapa tim tampaknya secara konsisten tampil buruk dan menyia-nyiakan peluang.

Bukan sesuatu yang supranatural (meskipun klaim sesekali sebaliknya). Sebaliknya, efek dari tindakan yang tampaknya kecil – pemilik mencubit uang gaji satu musim, pemain tidak menandatangani kontrak dengan tim karena dia membenci cuaca kota, dll – bertambah selama bertahun-tahun menjadi kinerja buruk yang terus-menerus. Alhasil, banyak pemain muda yang sangat hyped karir mereka terhambat (atau bahkan hancur) karena dirancang oleh tim semacam itu. Untung bagi Wembanyama, Spurs jelas melakukannya bukan termasuk dalam kategori ini.

Di hampir setiap metrik, Spurs adalah salah satu tim paling sukses di bola basket. Mereka adalah tim musim reguler paling sukses sepanjang masa berdasarkan persentase kemenangan dan, dengan lima kemenangan kejuaraan, memiliki gelar terbanyak kelima dalam sejarah NBA. Selain itu, tidak seperti beberapa waralaba yang secara historis luar biasa lainnya, sebagian besar kesuksesan Spurs relatif baru (mereka juga tim pemenang abad ke-21). Yang terpenting, salah satu individu yang paling bertanggung jawab atas kesuksesan Spurs masih bersama tim.

Pelatih San Antonio Gregg Popovich adalah pelatih kepala dengan masa jabatan terlama di NBA, setelah memimpin Spurs sejak 1996, memiliki andil dalam hampir semua pencapaian tim. Popovich tidak hanya melatih Spurs selama lima putaran kejuaraan mereka, tetapi dia memimpin tim ke babak playoff selama 22 musim berturut-turut (1998 hingga 2019), rekor terpanjang dalam sejarah NBA. Popovich juga memegang rekor kemenangan musim reguler terbanyak oleh pelatih kepala dan akan dilantik ke dalam Hall of Fame akhir tahun ini. Sekarang, dia dapat menambahkan “memulai karir Victor Wembanyama” ke dalam resumenya.

Victor Wembanyama bisa menjadi pemain besar terakhir yang unggul bersama Spurs bersama David Robinson dan Tim Duncan. Foto: Christian Liewig/Corbis/Getty Images

Pria besar secara historis berkembang bersama Spurs. Hanya dua pilihan No 1 tim sebelumnya adalah 7ft 1in dan 6ft 11in (David Robinson dan Tim Duncan, masing-masing). Keduanya kemudian memiliki karir Hall of Fame, dihabiskan seluruhnya di San Antonio, termasuk memenangkan trofi MVP dan beberapa kejuaraan.

San Antonio juga berdagang dengan rekam jejak yang luar biasa dalam hal mengembangkan pemain internasional. Manu Ginobili dari Argentina dan Tony Parker dari Prancis (mungkin pemain bola basket Prancis pra-Wembanyama terhebat sepanjang masa) keduanya berkembang saat bermain di bawah Popovich, masing-masing membuat beberapa tim All-Star dan memenangkan banyak gelar selama karir Hall of Fame mereka bersama Spurs (Parker akan secara resmi dilantik akhir tahun ini pada upacara yang sama dengan Popovich.)

Singkatnya, sejarah kesuksesan Spurs yang konsisten, terutama dalam hal mengembangkan bakat internasional dan pemain besar No 1, menjadikan Wembanyama dan San Antonio pasangan yang ideal untuk satu sama lain. Ini, bagaimanapun, tidak serta merta membuat Spurs bersaing untuk kejuaraan musim depan (walaupun Wembanyama melakukannya katakan segera setelah San Antonio memenangkan lotre bahwa dia “berusaha memenangkan cincin secepatnya”).

Spurs telah melewatkan babak playoff selama empat tahun berturut-turut. Beberapa di antaranya dapat dikaitkan dengan “tanking” yang disengaja, yaitu permainan yang buruk yang secara khusus ditujukan untuk meningkatkan peluang mereka untuk memenangkan lotere draf tahun ini. Namun, beberapa aspek dari permainan buruk Spurs dapat dikaitkan dengan kurangnya bakat; misalnya, San Antonio mengirim nol pemain ke pertandingan All-Star musim ini. Mereka juga kekurangan pemain-pemain muda bertalenta tinggi untuk segera dipasangkan dengan Wembanyama. Detroit Pistons, misalnya, memiliki peluang yang sama dengan Spurs untuk memenangkan undian draft dan dapat memainkan Wembanyama bersama point guard berbakat Cade Cunningham, pilihan No 1 dari draf 2021. Daftar Spurs, sebaliknya, tetap menjadi kanvas yang relatif kosong.

Pemain paling menarik saat ini di skuat San Antonio adalah pemain depan Jeremy Sochan. Juga baru berusia 19 tahun, Sochan datang dari musim rookie yang cukup sukses di mana dia mencetak 11 poin per game dan membuat tim kedua All-Rookie. Spurs juga memiliki Keldon Johnson (23 tahun), swingman setinggi 6 kaki 5 inci yang rata-rata mencetak lebih dari 20 poin tahun ini. Mengingat usia mereka yang relatif muda, bersama dengan posisi, ukuran, dan keterampilan mereka yang saling melengkapi, dapat dibayangkan bahwa Sochan, Johnson, dan Wembanyama dapat mengkristal menjadi ‘Tiga Besar’ yang tangguh di tahun-tahun mendatang.

Bahkan jika tidak, selain para pemain yang sudah digaji, San Antonio juga pasti akan menarik agen gratis di akhir musim ini. Di luar lapangan, kurangnya pajak pendapatan negara bagian Texas berarti para pemain di San Antonio (serta Houston dan Dallas) dapat mempertahankan persentase jutaan mereka yang lebih besar, yang merupakan keuntungan yang menarik. Lebih penting lagi, bagaimanapun, Pemain NBA menyukai Pelatih Popovich, dan Popovich sudah memiliki hubungan pribadi dengan pemain hebat di liga sebagai konsekuensi dari melatih tim nasional pria AS di dua Olimpiade terakhir. Salah satu alumni Olimpiade tersebut adalah Draymond Green, ahli pertahanan yang telah memenangkan empat kejuaraan bersama Golden State Warriors dan dapat memilih keluar dari kontraknya musim panas ini. Popovich dan Green berbagi kekaguman satu sama lain dan orang dapat membayangkan pertahanan, permainan, dan kepemimpinan Green menjadi apa yang diperlukan untuk menyatukan tim muda berbakat menjadi penantang playoff.

Masih banyak yang harus diputuskan tetapi, mengingat betapa cocoknya mereka satu sama lain, sepertinya San Antonio Spurs dan Victor Wembanyama ditakdirkan untuk bekerja sama (sudut miring konspirasi Twitter NBA memiliki kata yang berbeda untuk itu). Tentu saja, tidak ada jaminan bahwa potensi Wembanyama akan diterjemahkan menjadi kesuksesan dunia nyata – itulah sejarah NBA penuh dengan cerita tentang janji yang tidak terpenuhi. Namun, jika karir Wembanyama terbukti seperti yang diperkirakan, itu tidak akan menjadi bagian kecil karena tempat ia pertama kali mendarat di NBA. Ya, Spurs memenangkan undian Wembanyama tadi malam, tetapi, dengan mengaitkan masa depannya dengan salah satu waralaba hebat NBA, Victor Wembanyama mungkin muncul sebagai pemenang sesungguhnya malam itu.