Presiden La Liga meminta maaf karena mengatakan Vinícius Júnior ‘dimanipulasi’ | Vinicius Junior | KoranPrioritas.com

oleh -8 views

Presiden La Liga, Javier Tebas, telah meminta maaf atas saran tersebut Vinicius Junior sedang “dimanipulasi” ketika pemain sayap Real Madrid itu menyebut rasisme yang dideritanya di Spanyol.

Pemain internasional Brasil turun ke media sosial untuk berbicara setelah dilecehkan dalam pertandingan hari Minggu di Valencia, mengatakan itu adalah masalah yang dia alami di seluruh liga.

Tanggapan Tebas di Twitter, di mana dia berkata “sebelum kamu mengkritik dan menghina LigaAnda perlu menginformasikan diri Anda dengan baik, Vini Jr. Jangan biarkan diri Anda dimanipulasi ”, dikritik habis-habisan karena tidak menangani masalah tersebut dan ketua La Liga sekarang telah meminta maaf.

“Saya pikir pesan, dan niat yang saya miliki, tidak dipahami oleh banyak orang [of people], terutama di Brasil, ”katanya kepada ESPN Brasil. “Saya tidak ingin menyerang Vinícius, tetapi jika kebanyakan orang memahaminya seperti itu, saya perlu meminta maaf. Itu bukan niat saya, saya mengekspresikan diri saya dengan buruk, pada saat yang buruk.

“Tapi saya tidak berniat menyerang Vinicius, melainkan mengklarifikasi situasi, karena Vinicius telah merekam video yang mendukung aksi La Liga.”

Tebas, dalam mempertahankan pendekatan liga – terutama terkait dengan Vinícius – menambahkan: “Jika saya menyakiti seseorang, mereka mengira saya rasis, itu jauh dari kenyataan. Saya merasa menyesal atas apa yang terjadi, dan itulah mengapa kami mengecamnya. Dan kami tidak hanya mengecamnya, kami mengambil tindakan khusus di permainannya.

“Kami berbicara dengan klub, sehingga mereka dapat memberikan keamanan lebih, mengidentifikasi penggemar. La Liga mengurus Vinícius. Dan, jika mereka salah memahami apa yang terjadi, saya harus meminta maaf.”

Vinícius Júnior memberi hormat kepada penonton di Bernabeu sebelum Real Madrid v Rayo Vallecano pada hari Rabu. Foto: Jose Breton/NurPhoto/Shutterstock

Vinícius mengancam akan meninggalkan lapangan pada babak kedua di Mestalla setelah menjadi sasaran nyanyian monyet dan Real, yang mengatakan insiden tersebut merupakan “kejahatan rasial”, mengajukan pengaduan ke Kantor Kejaksaan Agung Negara Bagian Spanyol.

Valencia diberi larangan sebagian stadion untuk lima pertandingan dan denda € 45.000 (£ 39.000) – hukuman yang disebut klub “benar-benar tidak proporsional” karena mereka mengonfirmasi akan mengajukan banding, sementara pelatih kepala, Rubén Baraja, bersumpah untuk melawan. “noda”.

Manajer Inggris, Gareth Southgate, telah memimpin seruan untuk hukuman yang lebih keras sejak timnya nyaris keluar lapangan setelah pemain menjadi sasaran pelecehan ras selama pertandingan di Bulgaria pada 2019.

“Ini adalah situasi yang menjijikkan. Saya pikir itu sangat buruk sehingga sepertinya akan memaksa perubahan. Saya berharap akan ada sesuatu yang positif darinya, ”kata Southgate, Rabu. “Jika ada yang menyarankan kepada saya bahwa kita tidak memiliki masalah dalam masyarakat dengan rasisme maka ada contoh lain dari apa yang kita hadapi, dan lebih banyak lagi contoh orang yang mengubur kepala mereka di pasir, terus terang.

“Semoga menjadi cerita yang tidak hilang begitu saja dalam 24-48 jam tanpa ada perubahan yang signifikan.”

Vinícius, yang kartu merahnya melawan Valencia pada hari Minggu dibatalkan, melewatkan pertandingan Real di kandang melawan Rayo Vallecano dengan keluhan lutut ringan tetapi berada di tanah untuk melihat rekan satu timnya mengenakan kaos dengan nomor punggung dan namanya di belakang sebelum kick-off. Real memenangkan pertandingan 2-1 dengan gol di babak pertama dari Karim Benzema dan gol kemenangan di menit ke-89 dari Rodrygo.