Perbatasan Indonesia tetap dibuka meskipun terjadi wabah penyakit mulut dan kuku | KoranPrioritas.com

oleh -3 views

Kabar baik bagi warga Australia yang memiliki rencana liburan ke Bali karena perbatasan tidak akan ditutup untuk menghentikan penyakit mulut dan kuku – tetapi biasakan melepas sepatu di bandara

  • PM tidak akan menutup perbatasan dengan Indonesia meskipun ada ancaman penyakit mulut dan kuku
  • Anthony Albanese mengatakan langkah-langkah bio-keamanan yang kuat sudah ada
  • Pelancong mungkin harus melepas sepatu atau berjalan di atas tikar sanitasi di bandara
  • Oposisi mengatakan pemerintah bertindak terlalu lambat dan masih ingin perbatasan ditutup

Tindakan yang diambil oleh pemerintah federal dalam upaya untuk menjaga agar penyakit kaki dan mulut yang merusak tidak menginfeksi ternak Australia adalah ‘yang terkuat yang pernah ada,’ Anthony Albanese telah menyatakan meskipun tidak menutup perbatasan ke negara-negara yang terinfeksi.

Perdana menteri membela posisi pemerintah untuk menjaga perbatasan dengan Indonesia terbuka saat negara memerangi wabah.

“Ini adalah tindakan terkuat yang pernah diperkenalkan oleh pemerintah Australia dalam hal biosekuriti terkait penyakit mulut dan kuku,” katanya kepada Berita Langit pada hari Minggu.

Semua pelancong Australia yang pulang dari Bali akan dipaksa untuk membersihkan sepatu mereka atau menginjak tikar sanitasi di zona respons bandara yang ditentukan

‘Penting untuk diperhatikan bahwa Australia bebas penyakit kaki dan mulut, bahwa produk kami terus tersedia untuk dunia.’

Mr Albanese mengatakan badan pertanian negara mendukung pemerintahnya untuk tidak melarang penerbangan, yang akan berdampak ‘parah’ pada ekonomi dan perdagangan.

Ini akan lepas sepatu di bandara ketika datang dari Indonesia

Ini akan lepas sepatu di bandara ketika datang dari Indonesia

“Anda tidak melakukan itu hanya dengan melompat ke posisi yang tidak pernah diterapkan oleh pemerintah sebelumnya,” katanya.

Perdana Menteri Anthony Albanese telah menolak seruan untuk menutup perbatasan ke Indonesia untuk mencegah penyakit mulut dan kuku

Perdana Menteri Anthony Albanese telah menolak seruan untuk menutup perbatasan ke Indonesia untuk mencegah penyakit mulut dan kuku

‘Tidak ada pemerintah Koalisi yang menerapkan langkah-langkah kuat yang telah kami umumkan dan terapkan selama masalah saat ini seperti yang telah diluncurkan.’

Pelancong akan diarahkan untuk mematuhi langkah-langkah biosekuriti, termasuk melepas sepatu atau berjalan di atas alas sanitasi, dan diinterogasi oleh petugas.

Ini adalah pertama kalinya kekuatan Biosecurity Act digunakan di Australia.

Koalisi telah menyerukan agar perbatasan ditutup, dan mengkritik kecepatan reaksi pemerintah.

Indonesia sedang bergulat dengan penyebaran penyakit mulut dan kuku yang baru-baru ini terdeteksi di Bali (stock image), tujuan liburan populer bagi warga Australia

Indonesia sedang bergulat dengan penyebaran penyakit mulut dan kuku yang baru-baru ini terdeteksi di Bali (stock image), tujuan liburan populer bagi warga Australia

Menteri Pertanian Murray Watt pada hari Jumat mengesahkan pembentukan zona respons biosekuriti di seluruh bandara internasional tempat para pelancong yang tiba di Australia dapat diperiksa lebih teliti.

Senator Watt juga mengumumkan paket $14 juta untuk membantu mengurangi risiko penyebaran penyakit dari Bali.

Penyakit ini sangat menular dan menyerang sapi, domba, kambing, unta, rusa, dan babi.

Para ahli memperkirakan jika virus itu menyebar di Australia, itu dapat menghapus ekonomi sebesar $80 miliar dalam kurun waktu 10 tahun.

Kaki dan mulut adalah penyakit virus yang menyebabkan luka dan ketimpangan pada ternak dan diperkirakan akan menyebabkan kerugian ekonomi sebesar $80 miliar selama 10 tahun jika menyebar ke Australia

Kaki dan mulut adalah penyakit virus yang menyebabkan luka dan ketimpangan pada ternak dan diperkirakan akan menyebabkan kerugian ekonomi sebesar $80 miliar selama 10 tahun jika menyebar ke Australia

Virus ini dibawa oleh hewan hidup dan dapat terdapat dalam daging dan produk susu, tanah, tulang, kulit yang tidak dirawat, kendaraan dan peralatan yang digunakan dengan hewan ternak.