Pengguna Montana TikTok mengecam larangan: ‘Kami memiliki jalan yang buruk tetapi kami melarang aplikasi’ | TIK tok | KoranPrioritas.com

oleh -11 views

HAIn Rabu, seorang influencer berusia 30 tahun bernama Kylie Nelson menandatangani kesepakatan dengan TikTok untuk mempromosikan aplikasi di halamannya. Beberapa jam kemudian, dia mengetahui bahwa negara bagian Montana telah mengesahkan undang-undang yang melarang TikTok.

“Sekarang saya bertanya-tanya: apa yang kita lakukan di sini?” kata Nelson, yang tinggal di Billings dan merupakan pembuat konten penuh waktu. “Sekitar 60% hingga 70% dari kolaborasi merek saya adalah dengan TIK tok. Jadi, ya, saya sangat kecewa dengan berita itu.

Nelson memiliki lebih dari 206.000 pengikut TikTok dan memperkirakan bahwa dia akan menghasilkan sekitar $60.000 melalui pengaruhnya tahun ini. Sejak berhenti dari pekerjaannya untuk menjadi pembuat konten, sebagian besar penghasilannya bergantung pada keberadaan aplikasi tersebut.

Anggota parlemen di seluruh negeri mengancam akan melarang TikTok, tetapi Montana menjadi negara bagian pertama untuk pergi melalui dengan ide minggu ini. Di bawah aturan baru, yang ditandatangani oleh gubernur Republik, Greg Gianforte, toko aplikasi seluler dilarang menawarkan aplikasi tersebut kepada pengguna mulai tahun depan.

Nelson skeptis bahwa undang-undang tersebut akan berlaku. “Saya akan percaya itu dilarang ketika sebenarnya dilarang Januari mendatang,” katanya. “Sampai saat itu, saya akan berbicara dengan agensi bakat saya dan TikTok untuk membuat rencana permainan lengkap.”

Bukan hanya penghasilan yang akan hilang dari Nelson. Sebagian besar postingannya memberikan inspirasi bagi pecinta mode ukuran sedang, atau orang yang cocok dengan pakaian berukuran lebih besar dari ukuran 0-8 tetapi lebih kecil dari ukuran 12. Ini adalah salah satu dari banyak grup khusus yang menemukan platform di aplikasi.

“Hal pertama yang saya pikirkan ketika mendengar larangan itu adalah komunitas wanita yang saya bangun,” kata Nelson. “Kami saling mendukung untuk merasa percaya diri dengan pakaian kami.”

TikTok dimiliki oleh ByteDance, sebuah perusahaan China, dan telah diawasi karena hubungannya dengan negara tersebut. Politisi di kedua sisi lorong, dari pemerintahan Biden hingga Donald Trump, telah menyatakan keprihatinan atas keamanan nasional dan potensi TikTok berbagi data pengguna dengan China.

Christian W Poole20 tahun dari Bozeman, mendapatkan 100.000 pengikut pertamanya di sekolah menengah dengan memberi peringkat kota-kota Montana dalam skala dari 1 hingga 10. (Lincoln dan Virginia City adalah pilihan utamanya.) Dia sekarang memiliki 418.500 pengikut di aplikasi, di mana dia menjuluki dirinya sebagai “duta besar tidak resmi untuk negara bagian Montana”.

Poole mengatakan bahwa pemerintah negara bagiannya memiliki masalah yang lebih besar untuk ditangani daripada TikTok. “Sangat konyol untuk menargetkan mereka,” katanya. “Kami memiliki infrastruktur yang buruk; tahun lalu kami mengalami banjir besar yang menghancurkan jembatan dan jalan. Ada begitu banyak masalah lain yang tidak dibicarakan siapa pun, tetapi mereka berfokus pada pelarangan aplikasi hiburan karena mereka takut China menambang data yang sudah ditambang oleh AS sendiri.”

TikTok tetap sangat populer di kalangan anak muda Amerika; ia memiliki lebih dari 100 juta pengguna di AS. Perwakilan TikTok mengatakan kepada AP bahwa lebih dari 200.000 orang masuk Montana sendiri menggunakan aplikasi.

Greg Gianforte menandatangani undang-undang yang melarang TikTok di negara bagian itu pada hari Rabu. Foto: Garrett Turner/AP

Satu hari setelah RUU ditandatangani, pembuat konten di depan negara bagian mulai memposting di bawah tagar #montanalovestiktok, yang telah dilihat lebih dari 68.000 kali.

“Sepertinya RUU ini tidak mendapat dukungan dari masyarakat,” kata Poole. “Yah, mungkin audiens yang lebih tua, dan Gubernur Gianforte menjadi kaki tangan mereka. Rata-rata orang di Montana tidak terlalu peduli.”

Poole akan terus menggunakan aplikasi tersebut. “TikTok adalah hobi favorit saya,” katanya. “Itu memberi saya uang, tetapi saya tidak menghasilkan uang terlalu banyak. Saya ingin membuat orang tertawa dan berhubungan dengan saya. Jika saya kehilangan jalan untuk melakukan itu di bulan Januari, itu akan payah, tetapi saat ini saya fokus pada apa yang saya miliki.”

Di bawah undang-undang, pengguna tidak akan menghadapi hukuman apa pun karena mengakses TikTok, tetapi toko aplikasi seperti Apple dan Android, ditambah TikTok itu sendiri, akan menghadapi denda $10.000 per hari setiap kali seseorang “ditawari kemampuan” untuk mengakses atau mengunduh aplikasi.

TikTok berencana untuk menggugat undang-undang tersebut, yang menurut juru bicara melanggar hak amandemen pertama.

“Kami ingin meyakinkan warga Montana bahwa mereka dapat terus menggunakan TikTok untuk mengekspresikan diri, mencari nafkah, dan menemukan komunitas saat kami terus berupaya membela hak-hak pengguna kami di dalam dan di luar Montana,” kata juru bicara itu dalam sebuah pernyataan.

Satu survei yang dilakukan oleh situs web Casino.org menanyakan kepada lebih dari 2.000 pembuat konten yang berbasis di Montana apakah mereka akan terus menggunakan platform pasca-larangan; 35% mengatakan mereka bermaksud demikian. Pengguna harus menghindari hukum dengan menggunakan VPN atau proxy untuk menggunakan aplikasi, yang akan membuat mereka rentan terhadap serangan dunia maya.

Nelson tidak tahu apa yang akan dia lakukan jika hukum berlaku. “Masalah VPN menarik bagi saya, tetapi saya juga pengikut aturan, jadi saya kesulitan melakukannya,” katanya.

Saat larangan terhadap TikTok meningkat, ByteDance telah mulai mendorong Lemon8, aplikasi berbagi video dan foto yang lebih baru. Nelson mengatakan dia mungkin akan memindahkan kontennya ke sana.

“Akan selalu ada aplikasi baru yang keluar,” katanya. “Ini seperti bagaimana Instagram memudar dan TikTok masuk. Mungkin selanjutnya adalah Lemon8.”