‘Pelatih yang lebih baik, DNA yang sama’: Mourinho menjadi dewasa saat Roma mengincar lebih banyak kejayaan | Liga Eropa | KoranPrioritas.com

oleh -86 views

NDahulu kala, sebuah acara radio Italia membuka telepon untuk pendengar dan seorang mahasiswa biologi tahun terakhir bernama Marta menelepon dengan sebuah masalah. Pada hari Rabu Marta lulus dari universitas di Roma tetapi, jelasnya, ayahnya tidak akan ada bersamanya: dia akan berada di Budapest sebagai gantinya. Ketika itu penting, Roma datang lebih dulu. Ceritanya segera menyebar ke mana-mana, menjadi bahan perdebatan, dan meskipun tidak semua orang setuju – mantan kapten klub Daniele De Rossi mengatakan dia tetap tinggal untuk bersama putrinya – banyak yang berada di pihak ayahnya.

Ini hanya final UEFA keempat yang dicapai Roma. Separuh dari itu sekarang berada di bawah José Mourinho, yang telah memenangkan semua lima dari yang dia ikuti, termasuk Liga Konferensi tahun lalu untuk Roma. Itu adalah trofi pertama mereka sejak 2008. Jika Marta tidak senang dengan Mourinho, semua orang akan senang. Memenangkan Liga Europa dan beberapa orang berpikir itu akan menjadi pencapaian terbesar dalam karirnya, bahkan lebih besar dari apa yang dia lakukan di Porto atau Internazionale.

Ketika dia ditanya baru-baru ini tentang prospek Roma mencapai Liga Champions dengan anggaran yang sangat terbatas – sesuatu yang dapat diamankan di Hungaria – Mourinho mengatakan bahwa hal itu tidak hanya akan menjadi sejarah atau keajaiban; itu adalah Yesus Kristus sendiri yang muncul di Roma dan berjalan-jalan di sekitar Vatikan. Bukannya dia memikirkan itu, dia bersikeras, saat dia mempersiapkan timnya di tempat latihan Trigoria mereka: dia hanya ingin bermain, untuk membuat para fans senang.

José Mourinho berpose untuk potret resmi UEFA. Foto: Tullio Puglia/Uefa/Getty Images

Oh, dia punya. Kegembiraan mungkin tidak selalu menjadi kata yang paling diasosiasikan dengan Mourinho, manajer yang timnya lolos dari leg kedua semifinal melawan Bayer Leverkusen dengan satu tembakan, penguasaan bola kurang dari 30% dan bola keluar dari permainan hampir sama seperti sebelumnya. , dan saat dia bersiap untuk final ini, ada pertanyaan yang sangat tajam tentang caranya melakukan sesuatu. Di pinggir lapangan, khususnya. Ada 13 kartu merah yang diberikan kepada penghuni bangku cadangan musim ini, produk dari kebijakan sadar, tekanan yang diterapkan pada ofisial. Apakah memang perlu seperti itu, dia ditanya?

Mourinho duduk, mendengarkan monolog Italia yang mengalir panjang ini, mengatakan itu adalah pidato yang bagus dan kemudian menolak untuk menjawab. Saat penerjemah mulai membaca, pelatih menghentikannya, meludah dalam bahasa Inggris: “Jangan buang waktumu dengan omong kosong itu.” Jika itu terasa konfrontatif yang menghibur, itu tidak sepenuhnya cocok. Perdebatan semacam itu adalah untuk para pakar dan kaum puritan. Para penggemar, terus terang, tidak peduli. Nyatanya, di negeri Machiavelli, itu hanya membuatnya lebih baik. Dada keluar, bersaing, menempel ke yang lain, dengan cara apa pun yang diperlukan. Ini adalah cara Mourinho dan tidak berlebihan untuk mengatakannya Cinta dia.

Mereka berada di urutan keenam di liga, sepak bola mereka mungkin bukan yang terbaik, tetapi Stadio Olimpico telah diisi selama 32 pertandingan berturut-turut; tanggal 33 mungkin pada Rabu malam ketika layar raksasa menunjukkan pertandingan melawan Sevilla dari Budapest. Ada kegembiraan sejak awal, sambutan yang berbicara tentang kehangatan, tetapi sekarang menjadi sesuatu yang lain.

Jadi, katanya, apakah dia. Ini adalah 20 tahun sejak gelar Eropa pertamanya, dengan Porto di cikal bakal kompetisi ini. Lima final, lima kemenangan. Kedatangan keenam, secara tak terduga. Beberapa mengklaim permainan ini telah hilang, hari-hari kejayaan telah berlalu, tetapi tidak. Ditanya bagaimana dia berubah, dia menjawab: “Pelatih yang lebih baik, orang yang lebih baik, DNA yang sama.”

lewati promosi buletin sebelumnya

“The DNA is motivation, happiness, the desire to have these big moments,” he continued. “Our job is not like a player’s job; our job, you can be better and better with your experiences. As a player, you use your body and your body does not respond the same way when you are 30 as when you are 40. As a coach, your brain becomes sharper and the accumulation of knowledge is better with the years. You stop when you lose motivation, which is not the case. My motivation goes up every day. So I think I am better now.”

Tammy Abraham refers to Mourinho as his Roman uncle and if he’s been called worse things, these days he’s much more likely to be called better ones. Nicola Zalewski described him as the mastermind behind Roma’s success. Paulo Dybala called their relationship “special”; few men had been so direct, which is what he does of course, all part of what supporters like about him. The former Roma director Walter Sabatini said Mourinho was a “miracle worker”. Club legend Giuseppe Giannini described signing him as a brilliant idea. The love Roma’s fans have, he said, was “unique”: Mourinho is the beneficiary, and that is not something to turn your back on.

José Mourinho celebrates with the trophy after Roma won the Europa Conference League final against Feyenoord.
José Mourinho led Roma to Europa Conference League success against Feyenoord last season. Photograph: Ozan Köse/AFP/Getty Images

The fear, implicit in that advice, is that he will. The resources mean they find it hard to imagine him staying, maybe even impossible: this is a man for something bigger. Some of his remarks, Christ’s return included, have carried the hint of dissatisfaction at the limitations. When he turned up to watch Roma’s B team recently – and to deliver the half-time team talk – the 300 or so fans at Tre Fontane serenaded him, pleading with him to stay. “Don’t go, Rome loves you,” they sang.

“With Roma, one day it will be hard to leave, but we will be connected for ever,” he said. And although he said that was true of almost everywhere he went and much as he couldn’t resist a dig, there is something different at Roma, the affection deep. “I hope Tottenham fans don’t get me wrong, but the reality is that the only club in my career where I don’t have still a deep feeling is Tottenham,” Mourinho said.

“I give everything and people are not stupid. I don’t think it is about winning or not winning. You can win sometimes, but the margin is very, very small. It is about the feeling. In Roma’s case, it is not about winning or being in the final; they feel like I wear the shirt and I fight for them every day. People laugh when I say I am Madridista, I am Interista, I am Romanista because [they think] Saya tidak bisa mencintai setiap klub. Ya, saya suka setiap klub. Saya mencintai setiap klub karena saya selalu merasa bahwa mereka juga mencintai saya. Dengan Roma, saya akan terhubung selamanya, seperti saya dengan semua klub saya sebelumnya, selain Tuan Levy[’s] klub."

Ada orang yang berpikir Roma belum mengalahkan tim yang benar-benar menguji dalam perjalanan, sedangkan Sevilla telah menghadapi Manchester United dan Juventus. Mourinho bukan salah satunya.

“Kami telah menempuh perjalanan panjang, kami memainkan 14 pertandingan yang sulit: kami pergi ke Ludogorets, kembali pada jam 7 pagi, kami bermain dalam cuaca dingin di Helsinki, kami pergi ke Betis di mana menang atau kalah, kami melawan Real Sociedad yang memiliki musim yang fantastis. Kami mengalami cedera, pemain keluar posisi, anak-anak bermain di kedua leg semifinal. Kami melawan Bayer Leverkusen, tim Liga Champions. Dan sekarang kami ingin memainkannya, menikmatinya, dengan Romanisti.” Bahkan jika itu berarti melewatkan kelulusan seorang putri.