Panduan tim Piala Dunia Wanita 2023 bagian 17: Belanda | Piala Dunia Wanita 2023: Jaringan Ahli Wali | KoranPrioritas.com

oleh -2 views

Tartikelnya adalah bagian dari Guardian Jaringan Pakar Piala Dunia Wanita 2023, kerjasama antara beberapa organisasi media terbaik dari 32 negara yang lolos kualifikasi. theguardian.com menjalankan pratinjau dari dua negara setiap hari menjelang turnamen dimulai pada 20 Juli.

Ringkasan

Setelah bencana Euro 2022 di bawah Mark Parsons, Andries Jonker telah merevitalisasi tim. The Orange Lionesses sekali lagi menunjukkan ciri-ciri generasi emas Sarina Wiegman, yang memuncak pada tahun 2017 dengan emas Kejuaraan Eropa dan memenangkan perak di Piala Dunia dua tahun kemudian. Tidak seperti Parsons, yang hanya bekerja paruh waktu di Belanda pada bulan-bulan pertamanya karena komitmen klub di Portland, Jonker terjun ke dalam tim 24 jam sehari sejak awal. Apalagi, ia tetap menyimak para pemainnya yang masing-masing ia kunjungi, termasuk kontingen internasional yang aktif di luar negeri.

Dan Lionesses menuai keuntungan. Jonker mempertimbangkan beban kerja berat yang dialami para pemain topnya dan beristirahat selama jendela internasional. Pemikiran cerdas ini telah memberi pelatih skuad yang sangat fit, kecuali pemain bintang Vivianne Miedema, tentu saja, yang merobek ligamen sebelum liburan musim dingin. Namun, pemain depan yang cedera itu telah memainkan peran sebagai papan suara untuk Jonker, yang telah melakukan kontak mingguan dengan bintang Arsenal itu melalui telepon menjelang Piala Dunia. Tindakan seperti inilah yang membuat pasukannya menjadi unit yang erat.

Jersey Belanda yang akan tampil di Piala Dunia.

Meskipun Jonker ingin menjaga gaya bermain dan susunan pemainnya sebagai “rahasia” dari lawan-lawannya selama mungkin, dia memberikan sekilas formasi dan taktiknya selama pertandingan latihan serius pertama melawan Belgia pada awal Juli. Sistem 4-3-3 yang hampir sakral di Belanda tidak lagi membentuk sistem tim yang sudah dikenal. Dengan anak-anak muda Victoria Pelova dan Esmee Brugts, ia memiliki dua bek sayap yang cepat dan cakap yang dapat membantu “orang tua” di tengah sesekali. Keduanya belum pernah bermain di belakang hingga musim ini. Lineth Beerensteyn dan Lieke Martens yang cepat memiliki peran bebas di depan dan didukung oleh Jill Roord.

Meskipun Jonker lebih memilih 5-3-2, dia selalu dapat beralih ke 4-3-3 yang sudah dikenal jika diperlukan fleksibilitas. Pelatih ingin pertahanannya lebih tinggi di lapangan untuk menekan lawan lebih cepat. Masuk ke mode menekan penuh sebagai tim saat kehilangan bola adalah moto akhir-akhir ini.