Mudah, apik berangin: kipas viral dan kain berteknologi tinggi membantu Anda tetap tenang | Mode | KoranPrioritas.com

oleh -5 views

Ai pekan mode, biasanya ada satu aksesori yang mulai sering Anda temukan di antara para editor dan selebritas di barisan depan. Namun, selama peragaan pakaian pria di Paris minggu lalu, bukan tas atau sepatu desainer tertentu yang terus bermunculan. Itu adalah must-have baru: kipas portabel mini.

Dari A-listers hingga influencer hingga PR yang berkeliaran di belakang panggung, baterai atau kipas bertenaga USB ada di mana-mana. Demi Moore menonton pertunjukan Dior dengan kipas portabel hitam di tangansedangkan influencer Bryanboy memposting video dari “mesin angin” sendiri di Loewe.

Ini tidak hanya terbatas pada pekan mode. Seorang juru bicara John Lewis mengatakan pencarian untuk kipas portabel kecil naik 300% dari minggu ke minggu, menjelaskan versi lipat empat inci dengan tiga pengaturan kecepatan sebagai “menjadi viral”. Tiga dari empat jalur warnanya telah terjual habis pada saat penulisan, dan lebih dari 300 pembeli telah memberinya peringkat bintang lima.

Pasar kipas portabel global, sementara itu, adalah diharapkan tumbuh 3,3% per tahun dari sekarang hingga 2030.

Kipas portabel John Lewis, sekarang terjual habis secara online. Foto: JohnLewis

“Ini sangat efektif,” kata Chandler Tregaskes, editor gaya Tatler yang membeli kipas baby pink untuk digunakan di Ascot. “Saya ingin tetap tenang dengan wol biru tua dan topi wanita,” katanya.

Tentu saja, penggemar bukanlah fenomena baru. Museum Kipas di London memiliki lebih dari 7.000 contoh selama 1.000 tahun, dan lukisan dari Asia Tenggara menggambarkan kipas setidaknya dari abad kedelapan.

Dan sementara kipas kertas genggam tradisional terus digunakan (pada acara Jacquemus baru-baru ini di Versailles, para tamu termasuk Victoria Beckham diberi versi krim) kipas yang dapat diisi ulanglah yang benar-benar mendorong diri mereka sendiri ke atas.

“Gerakan kipas kertas tidak akan pernah mati,” kata Tregaskes. “Ini secara bersamaan genit dan luar biasa. Tapi untuk kembali ke chic dengan cepat dan mudah, kipas elektrik adalah tempatnya.”

Namun, lonjakan permintaan aksesori yang berupaya mendinginkan tubuh ini mengisyaratkan perkembangan yang lebih mengkhawatirkan. Saat kita terus merasakan dampak perubahan iklim, suhu yang melonjak menjadi lebih umum setiap tahun. Di Inggris saja, bulan Juni ini diperkirakan akan menjadi rekor terpanas. Pada hari Minggu, suhu masuk beberapa daerah mencapai 32,2C. NASA, sementara itu, melaporkan bahwa sembilan tahun terakhir ini merupakan tahun-tahun terhangat secara global sejak pencatatan modern dimulai pada tahun 1880.

Victoria Beckham dan David Beckham menghadiri pertunjukan Jacquemus di Chateau de Versailles.
Victoria Beckham dan David Beckham menghadiri pertunjukan Jacquemus di Chateau de Versailles. Foto: Stéphane Cardinale/Corbis/Getty Images

Musim panas lalu, Brad Pitt menukar celana panjang dengan rok – memberitahu wartawan dia memilihnya karena “angin sepoi-sepoi” – sementara perdana menteri Spanyol, Pedro Sánchez, mendorong pekerja untuk melepaskan ikatan untuk menghemat energi. Namun, jika suhu terus meningkat, dibutuhkan lebih dari sekadar kipas portabel dan kain “bernapas” seperti kapas untuk menjaga agar tubuh kita tetap dingin.

lewati promosi buletin sebelumnya

Meskipun kain yang “menyerap keringat” telah menjadi hal yang biasa, jenis pakaian ini membuat pemakainya merasa kering dan pada gilirannya nyaman, tetapi tidak menurunkan suhunya. Banyak dari kain ini juga terbuat dari minyak bumi, yang memiliki dampak lingkungan yang sangat besar.

“Panas mengalir 38 kali lebih cepat dalam kondisi lembap daripada dalam kondisi kering,” kata Charles Ross, pakar keberlanjutan dan dosen di Royal College of Art. “Efek keringatlah yang mendinginkan tubuh.” Akibatnya, tekstil yang benar-benar menurunkan suhu tubuh – dan yang juga dapat diproduksi dengan cara yang ramah lingkungan, atau setidaknya lebih ramah – dengan cepat beralih dari bidang khusus penelitian ilmiah ke arus utama. Dengan menurunkan suhu tubuh, tekstil, kata peneliti, suatu hari nanti dapat membantu mengurangi kematian akibat panas ekstrem.

Di AS, LifeLabs, menjual T-shirt “CoolLife” seharga £38 yang memungkinkan panas tubuh keluar, menciptakan efek pendinginan terus menerus, sementara para ilmuwan di China telah mengembangkan “metafabrik” yang, dalam uji coba, membuat pemakainya 3C lebih dingin daripada kapas selama 30 menit. Keduanya mungkin jauh lebih efektif daripada kipas mini, terlepas dari persetujuan A-list yang terakhir.

Untuk membaca versi lengkap buletin ini – lengkap dengan topik tren minggu ini di The Measure dan dilema pakaian Anda terpecahkan – berlangganan di sini untuk menerima Fashion Statement di kotak masuk Anda setiap Kamis.