Mohamed Salah dan Diogo Jota menggandakan membantu merajalela Liverpool memukul Leeds selama enam | Liga Primer | KoranPrioritas.com

oleh -3 views

Sebagai Liverpool akhirnya menemukan obat untuk penyakit perjalanan yang merusak musim mereka, Mohamed Salah tampak tidak bisa dimainkan dan Trent Alexander-Arnold tampaknya menjadi solusi untuk sebagian besar masalah Inggris.

Obat-obatan jarang terbukti efektif secara dramatis seperti balsem yang diberikan oleh pertahanan Leeds yang murah hati dan lini tengah tuan rumah bubur kertas ketika Salah dan Diogo Jota yang luar biasa mencetak dua gol masing-masing untuk membuat tim Jürgen Klopp melihat cakrawala Eropa sekali lagi.

Diakui mereka tetap kedelapan di Liga Primersembilan poin di belakang urutan keempat Newcastle, tetapi setidaknya Liverpool sekarang memiliki harapan yang cepat terkuras dari tim Leeds yang saat ini kebobolan gol dengan kecepatan yang menakutkan.

Para pemain Javi Gracia mungkin berada dua poin dan dua tempat di atas posisi ketiga dari bawah Nottingham Forest tetapi mereka telah kebobolan 11 kali dalam dua pertandingan sekarang dan Kejuaraan semakin mendekat. Lebih buruk lagi, Leeds tampaknya sudah lupa cara melakukan tekel.

Ketika mereka menang di Anfield pada akhir Oktober harapan tinggi bahwa tim Jesse Marsch saat itu telah berbelok, tetapi itu terbukti ilusi dan pada Februari Gracia telah menggantikan orang Amerika itu di ruang istirahat tuan rumah.

Segalanya berjalan baik di bawah rezim baru sampai Crystal Palace datang menelepon lebih dari seminggu yang lalu resultan 5-1 meronta-ronta meninggalkan Leeds dalam kondisi tidak fit menghadapi Salah dan kawan-kawan.

Meskipun tim Klopp gagal memenangkan pertandingan sejak itu menghancurkan Manchester United 7-0 pada awal Maret, counter-press mereka yang cerdas dan cerdas segera membuat takut kehidupan pelanggan tetap Elland Road.

Dengan Alexander-Arnold ditempatkan dalam peran yang sangat cair yang melibatkan dia beroperasi di lini tengah hampir sama seperti bek kanan yang lebih konvensional, para pemain Gracia tampak bingung.

Rencana permainan pemain Spanyol itu jelas mengandung dan serangan balik tetapi karena kemajuan Liverpool semakin mengguncang pertahanan tuan rumah dan satu-satunya outlet serangan Leeds tampaknya penuh harapan, bola tinggi terlalu mudah ditebak oleh Virgil van Dijk, bahasa tubuh Klopp santai.

Hebatnya Liverpool gagal mencetak gol liga melawan tim di paruh bawah papan atas sepanjang musim, tetapi rekor yang tidak diinginkan itu dengan cepat berakhir, meskipun dengan cara yang sedikit kontroversial.

Ketika Junior Firpo, bek kiri Gracia, tertangkap sedang melamun dengan bola oleh Alexander-Arnold, yang terakhir bertukar umpan dengan Salah sebelum mengkuadratkan Cody Gakpo untuk memanfaatkan gol pembuka di luar Illan Meslier.

Meskipun Alexander-Arnold tampaknya mendapatkan penguasaan bola dari Firpo berkat beberapa kontrol siku, bola tangan itu diputuskan terjadi terlalu dini untuk membuat gol dianulir.

Diogo Jota mencetak gol kelima Liverpool di Elland Road. Foto: Tim Goode/PA

Jika penggemar Leeds tidak terkesan oleh wasit, mereka juga sangat tidak nyaman dengan cara Alexander-Arnold dan Salah senang mengeroyok Firpo. Dengan lima menit Salah mencetak gol kedua. Kali ini hilangnya kendali lini tengah Weston McKennie memungkinkan Jota merebut kepemilikan sebelum umpannya mendahului pemain Mesir itu dengan ahli mengangkat tembakan tepat di luar ujung jari Meslier yang terulur dari jarak 15 yard.

lewati promosi buletin sebelumnya

Sebelum kick-off, Gracia mengklaim bahwa Leeds “penuh percaya diri” tetapi saat peluit turun minum dibunyikan, mereka tampak benar-benar trauma. Sialnya, bar menonton beberapa peluang setengah dari Rodrigo terbang dari target, Alisson nyaris tidak diberikan

Tidak heran jika penjaga gawang Klopp tampak agak terkejut setelah dikalahkan dua menit memasuki babak kedua. Ketika Luis Sinisterra mencopet Ibrahima Konaté yang tertidur sebelum maju dan melepaskan tembakan ke arah Alisson, tanah mengalami gelombang harapan baru.

Sayangnya bagi Gracia, hal itu terbukti sangat sementara. Dengan Pascal Struijk salah menilai sebuah izin dan akibatnya pertahanan tuan rumah terseret keluar dari posisinya, Curtis Jones memberikan umpan yang bagus untuk Jota untuk membelokkan tembakan pertama kali melewati Meslier yang maju dan salah kaki.

Meskipun kehilangan konsentrasi Andy Robertson berikutnya memungkinkan Brenden Aaronson melepaskan tembakan melengkung dari sasarannya sendiri, Salah segera menguasai bola di belakang gawang lagi. Pada kesempatan itu, “gol” dianulir karena offside ketat melawan Van Dijk, tetapi Salah segera mencetak gol keduanya.

Kali ini Jota, Robertson dan Gakpo bergabung untuk memberi isyarat ke depan untuk menekuk tembakan yang dikalibrasi dengan indah di luar genggaman Meslier. Ekspresi keputusasaan di wajah Robin Koch, ditipu dengan mengerikan oleh Robertson, berfungsi sebagai mikrokosmos dari tim Leeds yang baru saja kebobolan gol ke-14 mereka dalam empat pertandingan.

Segera menjadi 15 gol dalam empat, eksodus massal dari tribun dimulai dan ekspresi Gracia berubah menjadi termenung. Setelah sebelumnya mencetak gol pertamanya dalam setahun, Jota, mencatatkan gol kedua, mengirimkan tendangan setengah voli dari jarak sekitar 20 yard setelah terhubung dengan umpan silang bagus Jordan Henderson.

Pada saat Darwin Núñez menerima operan Alexander-Arnold di menit ke-90 dan melakukan operan kaki samping Liverpool yang keenam, Leeds tampak sangat membutuhkan obat mereka sendiri.