Membangun kembali Portugal: lembah yang menunggu 400 tahun untuk sapi pulang | Liburan Portugis | KoranPrioritas.com

oleh -8 views

To dunia luar kita pastilah pemandangan yang sangat aneh. Sekelompok 20 orang berdiri di lereng bukit bertabur batu granit Ermo das Águias di lembah Côa Portugal, mengambil foto dan berbisik kagum saat melihat apa yang tampak seperti kandang sapi coklat.

Tapi ini bukan sapi biasa. Ini adalah tauro; versi baru yang dibiakkan secara khusus dari spesies ternak liar yang telah lama punah (disebut aurochs) yang terakhir terlihat di sini 400 tahun yang lalu. Pengenalan kembali mereka adalah inisiatif terbaru dari Rewilding Portugal – organisasi nirlaba berusia empat tahun yang misinya adalah menciptakan koridor satwa liar di sepanjang lembah Sungai Côa, menggabungkan habitat utama Sungai Douro di utara dengan Pegunungan Malcata di selatan.

Dulunya merupakan benteng pertanian bagi petani yang lebih tangguh (karena tanah yang curam dan tertutup semak belukar), depopulasi telah membuat lembah ditinggalkan untuk daerah yang lebih subur. Orang-orang muda telah pergi ke kota, tanah pertanian keluarga telah ditinggalkan dan ditumbuhi tanaman. Tapi satu orang – Pedro Prata, pemimpin tim Rewilding Portugal – punya rencana. Pariwisata melalui pembangunan kembali.

“Saat ini kebanyakan orang berhenti di lembah Coa untuk satu malam saat berkendara ke Algarve – mereka pikir tidak ada yang bisa dilihat,” kata Pedro. “Dengan mengakuisisi dan membangun kembali lahan pertanian, dan memperkenalkan kembali herbivora besar seperti tauro untuk menciptakan lanskap mosaik, kita dapat membantu keanekaragaman hayati, mencegah kebakaran hutan. [overgrown scrub caused by lack of grazing is highly flammable] dan memberi orang alasan untuk tinggal lebih lama.”

Sapi Tauros menjelajahi rumah baru mereka.
Sapi Tauros menjelajahi rumah baru mereka di lembah Coa. Foto: Phoebe Smith

Kunjungan saya telah dimulai beberapa hari sebelumnya, setelah perjalanan semalam dengan kapal Brittany Ferries Santoñaship baru yang lebih hijau (menggunakan lebih sedikit emisi CO2) ke Santander di Spanyol. Dari sana, saya menuju ke kota Vila Nova de Foz Côa, dekat Sungai Douro, 130 mil sebelah timur Porto. Pada Museum Coa Saya bertemu dengan pemandu saya João Pedro untuk memperkenalkan 5.000 karya seni batu Palaeolitik yang ditemukan di lembah di bawah.

“Mereka hampir tidak diawetkan,” katanya sambil menunjuk sisa-sisa bendungan yang rencana pembangunannya pada awal 1990-an dihentikan ketika para arkeolog menemukan ukiran pertama. Salah satu etsa adalah sekelompok auroch. “Pikirkan tentang pentingnya hal itu,” katanya. “Selama 30.000 tahun orang menggambar mereka. Makhluk itu tidak hanya penting, itu adalah kunci kelangsungan hidup mereka.”

Kecintaannya terhadap megafauna yang telah punah (karena perburuan dan domestikasi ternak) ini cocok dengan Pedro dari Rewilding Portugal, yang saya temui keesokan harinya setelah bermalam di Pusat Rewilding baru organisasi tersebut di desa Vale de Madeira yang sepi. Ini adalah pusat bagi pengunjung untuk belajar tentang proyek pembangunan kembali dan melakukan perjalanan di daerah tersebut.

Empat bungalo mandiri Côa Honeycomb.
Empat bungalo mandiri Côa Honeycomb

Setelah malam yang nyaman di pondok mandiri dengan enam kamar tidur, saya bergabung dengan Pedro untuk melihat pelepasan tauro. Mereka berasal dari program pemuliaan di Belanda dan akan tinggal di kandang besar sebelum dilepaskan ke area yang lebih luas. Ini momen besar bagi tim, dan kegembiraan mereka terlihat jelas. Tapi mereka bukan satu-satunya herbivora di sana. Kuda Sorraia telah berada di darat selama sekitar satu tahun. Lebih kecil dari kuda rata-rata, dengan bulu yang didominasi warna coklat dan kuning dan terkadang garis seperti zebra di kaki mereka, mereka berasal dari Portugal, meskipun diperkirakan hanya tersisa sekitar 200 ekor.

“Kami sekarang memiliki dua spesies pemakan rumput besar yang membentuk bentang alam ini,” kata Pedro dengan bangga. “Ini akan mempengaruhi distribusi lanskap bunga, menyediakan mangsa bagi predator dan juga menyisakan sisa-sisa untuk pemulung. Dengan membawa kembali potongan-potongan yang hilang ini ke ekosistem kami, kami juga memberikan kesempatan mengamati satwa liar.”

Saya menghabiskan sisa hari dengan mengembara di jalan setapak bersamanya, melewati air terjun, memanjat tebing berbatu, menyaksikan burung nasar membumbung tinggi, kuda berpacu, dan tauro menjadi lebih terbiasa dengan rumah baru mereka. Bagi penggemar satwa liar, ini seperti mendapatkan tempat duduk paling depan untuk menciptakan Taman Eden yang baru. Keesokan paginya saya melakukan perjalanan lebih jauh ke selatan di sepanjang lembah Côa ke jalan berbatu di desa abad pertengahan Vilar Maior yang terletak bersebelahan dengan area pembangunan kembali pertama yang dibeli tim Pedro pada tahun 2021. (Ada tiga lokasi di wilayah tersebut, tetapi harapannya adalah untuk enam atau tujuh melintasi lembah.)

Bekas situs pertanian, dinding batu keringnya yang runtuh dibatasi oleh pohon ek, abu, dan alder. Saya memata-matai rusa roe dan kilatan merah burung pemakan lebah baru saja tiba dari Afrika. “Area kontrol” telah dipagari dari kuda, sehingga orang awam seperti saya pun dapat melihat keanekaragaman tumbuhan di mana herbivora dibiarkan berkeliaran.

Peternak lebah di Côa Honeycomb, yang juga menjual anggur dan minyak zaitun.
Peternak lebah di Côa Honeycomb, yang
juga menjual anggur dan minyak zaitun

Kemudian saya bertemu dengan Fernando Romão, pemilik dan pemandu untuk Satwa Liar Portugal, yang menawarkan wisata mengamati burung dan fotografi ke area rewilding. Dia membawa saya ke situs ketiga yang baru dibeli di lembah, Paul de Toirões. Ditambang secara ekstensif hingga ditinggalkan satu dekade lalu, jaringan lahan basah dalam bentuk laguna, kanal, dan kolam sementara kini telah terbentuk, yang menarik ratusan spesies burung.

lewati promosi buletin sebelumnya

Saat kami berjalan, kami melihat bangau hitam, bangau abu-abu yang bersarang, perampas rawa betina, dan layang-layang hitam, serta tanda-tanda berang-berang yang menetap. Jebakan kamera ditempatkan di pohon ek muda dan, kata Fernando, menangkap gambar rusa dan bahkan serigala. “Kulit burung akan segera dipasang, rute jalan kaki direncanakan dan semua kawat berduri akan dilepas,” katanya.

Selain situs-situs seperti ketiganya, yang menyediakan batu loncatan melintasi lembah untuk satwa liar, bagian dari pekerjaan Rewilding Portugal adalah melibatkan sesama pemilik tanah dan pemangku kepentingan secara setara untuk melakukan perubahan.

Bekerja dengan penyedia tur seperti Fernando adalah bagian besar darinya, dan sekarang hampir 40 perusahaan seperti dia membentuknya Jaringan Coa Liar, masing-masing mempromosikan pembangunan kembali sambil memberikan layanan kepada wisatawan – mulai dari aktivitas (mendaki, bersepeda, mengunjungi pertanian, mencicipi anggur) hingga restoran dan akomodasi. Masing-masing mandiri, berkomitmen pada praktik berkelanjutan dan mendorong pencelupan ke alam dan kehidupan lokal, meningkatkan apresiasi terhadap alam sambil mendukung masyarakat lokal secara finansial.

Malam terakhir saya dihabiskan di salah satu mitra jaringan tersebut – yang bersertifikasi lingkungan Hotel Pedesaan Cro. Itu terletak bersebelahan dengan spa termal abad ke-18, tempat yang telah menjadi reruntuhan selama lebih dari 50 tahun sampai dibangun kembali beberapa tahun yang lalu. Sekarang ia menyediakan lapangan kerja bagi penduduk desa terdekat, menyajikan hasil bumi dari pertanian lokal di restorannya dan membawa wisatawan ke daerah yang terbengkalai, sambil mendorong orang untuk tinggal lebih lama dan menjelajahi proyek pembangunan kembali terdekat menggunakan jalur jalan yang ditandai langsung dari depan pintu.

Kuda di lembah Coa.
Kuda di lembah Coa. Foto: Juan Carlos Muñoz/Juan Carlos Muñoz / Membangun kembali Eropa

Di pagi hari saya mengunjungi anggota Wild Côa terbaru, seorang petani zaitun perlebahan, Joaquim Morgado. Daripada berinvestasi di properti di Lisbon, seperti yang disarankan banyak orang, dia memutuskan ingin membuat akomodasi mandiri di pertanian tua kakeknya yang akan membawa peluang (dan putranya yang sudah dewasa) kembali ke daerah tersebut. Hasilnya adalah empat bungalo yang ditinggikan – berdasarkan bentuk sel lilin lebah heksagonal – disebut Coa Honeycomb, yang berdiri di tengah kebun zaitun yang luas; dovecote tua telah diubah menjadi bar pusat di ruang makan komunal di mana anggur, madu, dan minyak zaitun yang diproduksi secara lokal berada di bekas lubang merpati; dan kolam renang tanpa batas menghadap ke jatah di mana para tamu didorong untuk makan sayur dan buah.

“Ketika saya masih kecil, semua teman saya datang ke sini untuk menikmati pemandangan dan alam,” kata Joaquim. “Dengan menciptakan tempat ini, saya berharap lebih banyak orang sekarang akan menemukan keindahan lembah Côa.”

Dan itu mungkin kunci keberhasilan proyek pemugaran kembali seperti ini – tidak lupa bahwa manusia adalah bagian dari ekosistem sama seperti herbivora yang diperkenalkan kembali dan lanskap keanekaragaman hayati. Jika Anda dapat membuat mereka mendukung tujuan tersebut, maka semua orang – pengunjung dan penduduk lokal (baik manusia maupun hewan) akan berkembang.

Perjalanan disediakan oleh Memulihkan Perjalanan Eropayang menawarkan tur jalan kaki dan ekspedisi foto di Portugal dari £645pp untuk tiga malam. Feri Brittany berlayar dua kali seminggu dari Portsmouth ke Santander (dari mana ada persewaan mobil untuk perjalanan ke Portugal). £170 per orang sekali jalan. Untuk informasi lebih lanjut tentang Membangun Kembali Portugal dan Wild CPayungJaringanmelihat rewilding-portugal.com