Masterful Silva melihat masa depan Manchester City dalam kemenangan atas Bayern | Liga Champions | KoranPrioritas.com

oleh -39 views

JTepat sebelum satu jam dalam pertandingan di Stadion Etihad ini, Bernardo Silva mengambil bola di sayap kanan dan mulai bergerak ke dalam, tidak terlalu banyak berlari tetapi berjalan dengan tergesa-gesa, seperti seorang pria yang berlari sedikit terlambat untuk menyampaikan ceramah, syal mengepak tanpa sadar atas satu bahu.

Dengan santai, lebih sekedar menahan bola, dia melakukan nutmeg pada Alphonso Davies. Kemudian dia melakukan sesuatu yang mustahil, entah bagaimana tampak berjalan melewati kaki Davies untuk mengejar bola, muncul kembali di sisi lain orangnya melalui terowongan hobbit yang tak terlihat.

Sebagai renungan, dia juga melakukan nutmeg Matthijs de Ligt, lalu mendongak untuk menemukan Davies kembali mengejarnya, memaksanya untuk berhenti dan berputar dan menyeret bola ke belakang, membuat pola malaikat salju di rerumputan sebelum akhirnya tergores ke tanah.

Sepuluh menit kemudian Silva berada di ruang yang sama, kali ini memilih untuk menggambar karakter lain dari penampilan pemain ansambel satu orang yang lengkap. Kali ini menilai umpan silang Erling Haaland yang halus dan meluncurkan dirinya seperti tiang gawang berkepala landasan tahun 1950-an untuk melakukan sundulan keras melewati Yann Sommer dan tinggi ke gawang untuk membuat skor 2-0 di leg pertama. perempat final ini, dan dalam proses mengkonfirmasi dua hal.

Pertama, City terlalu bagus, terlalu mapan, terlalu berlekuk sekarang untuk jatuh karena peluang voodoo Thomas Tuchel kecil. Dan kedua, Silva adalah salah satu pesepakbola paling luar biasa dalam permainan elit modern. Haaland akan menjadi berita utama, pembuat perbedaan yang membuat satu gol dan mencetak satu gol. Tapi Silva benar-benar ahli di sini, memulai permainan dalam peran super-presser sayap kanan yang dipesan lebih dahulu yang telah disisihkan Guardiola untuknya dalam versi City saat ini.

Silva ada di sana karena sayap kanan Bayern benar-benar tajam, dan tidak ada orang lain yang menjaga bola atau membaca ruang dengan lebih baik di luar sana. Dan sejak awal duel antara Silva dan Davies benar-benar mencekam, benturan antara kehadiran otak super Silva yang mengocok dan keanggunan serta atletis elit Davies.

Bernardo Silva dari Manchester City mengontrol bola secara akrobatik melawan Bayern Munich. Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Silva benar-benar pemain yang luar biasa dalam peran ini. Inilah pesepakbola dengan gambaran 360 derajat penuh di kepalanya, yang melihat masa depan, melihat sekilas pola, operan demi operan, dan yang menggunakan kekuatan super itu saat lawannya menguasai bola untuk memotong sudut, untuk menahan, untuk menutup saluran ruang menyerang. Dalam cara pemain lain mengoper atau menembak atau menggiring bola, Silva telah menjadi master mutlak dalam menekan.

Stadion Etihad cenderung menjadi gelap pada malam-malam seperti ini, tempat yang cemberut, melingkar, dan bermusuhan secara diam-diam. Saat kick-off, langit Manchester terus menumpahkan hujan lebat yang memusnahkan; hujan yang seolah-olah jatuh dalam rumpun, pada satu titik jatuh ke atas dan ke bawah.

Bayern memulai dengan cukup baik, menggunakan kecepatan mereka untuk menyerang sayap kiri City. Tapi dengan mantap City menegaskan ritme mereka sendiri, dan Silva mulai mendominasi ruang di sebelah kanan. Kekuatan Silva selalu menjadi kenyamanan totalnya saat menguasai bola. Dia hanya tidak peduli, tidak merasakannya, melihat setiap ruang dan gerakan dengan kecepatan tiga kali lipat, begitu percaya diri dengan kemampuannya untuk menggeser kakinya dan menyelinap melalui celah terkecil.

Hampir ada sesuatu yang lucu tentang menonton Bayern, tim atletik yang begitu kuat ditekan dan diganggu dan dipaksa mundur oleh pemain sepak bola R2-D2 yang kurus dan berkaki kurus ini.

lewati promosi buletin sebelumnya

Gol pertama datang dari sisi itu. Silva pertama melompat keluar dengan bola, melompat lebih jauh, menarik dua pemain bertahan bersamanya. Bola di dalamnya cukup sederhana, digulirkan dengan perasaan baik‑yeah‑jelas, dan berbobot sempurna untuk membantu Rodri menjauh dari Jamal Musiala. Tiba-tiba Rodri mendapat ruang di kaki kirinya dan garis ke pojok atas. Melihatnya adalah satu hal. Eksekusinya sempurna, bola diluncurkan dalam lengkungan yang indah di luar garis tiang dan masuk ke pojok atas gawang saat Jann Sommer mencengkeram udara kosong.

Sudah sepantasnya Silva mencetak gol kedua, satu halaman lagi dari panduan lengkap satu orangnya menuju sepak bola tingkat elit. Haaland mendapatkan yang ketiga, diatur oleh sentuhan halus dari John Stones, yang diubah di sini menjadi peran bek tengah lini tengah yang cair, perubahan dari giliran sebelumnya dalam peran bek tengah lini tengah yang cair.

Bayern terkadang berantakan dan rapuh. Tampaknya ada tekad untuk memastikan tanpa keraguan bahwa Sommer tidak terlalu bagus dalam kontrol bola rondo kecepatan tinggi jarak dekat. Sebaliknya City adalah entitas yang sangat berpengalaman sekarang, mampu menahan dan mengontrol permainan di tempat-tempat di mana lawan kuat, dan untuk melakukannya menggunakan pemain yang datang ke sini sebagai No 10 yang lincah dan yang sekarang menjadi salah satu dari pressers hebat di dunia sepakbola.

Apa itu tekel? Tampaknya tekel adalah delapan batu terlantar yang mendominasi area 40 yard dari lapangan dengan menjadi tidak mungkin untuk direbut dan membuat 400 keputusan kecepatan tinggi yang sempurna selama 90 menit. Mungkin masih ada perhitungan untuk tim City ini. Tapi tidak di sini dan tidak melawan versi Bayern yang kurang bertenaga ini.