Manchester United menyelesaikan pekerjaan tetapi cetak biru Brighton adalah salah satu yang harus ditiru | Piala FA | KoranPrioritas.com

oleh -16 views
Manchester United menyelesaikan pekerjaan tetapi cetak biru Brighton adalah salah satu yang harus ditiru |  Piala FA
 | KoranPrioritas.com

Semi-final, terkenal, bukan untuk bermain tapi untuk menang. Tidak masalah bagaimana Anda mencapai final, hanya saja Anda melakukannya. Brighton akan bertanya-tanya bagaimana mereka tidak memenangkan pertandingan yang mereka dominasi untuk waktu yang lama, tetapi Manchester United yang akan menghadapi Manchester City di final pada 3 Juni. Mereka hanya harus berharap dendam dan keinginan untuk mencegah City meniru treble 1998-99 mereka terbukti menjadi motivator yang lebih baik daripada mengatasi sisi Roberto De Zerbi.

Ini bukan penampilan United yang bagus, tidak seperti itu. Saat PA Wembley menyanyikan “Glory, glory Man United” setelah adu penalti, rasanya hampir sarkastik. Tapi itu tidak masalah. Setelah tersingkir dari Liga Europa pada hari Kamis, ini mungkin terasa sebagai kemenangan yang perlu. Final domestik kedua di musim yang sama tentu menegaskan bahwa tim asuhan Erik ten Hag berada di jalur yang benar; bahwa untuk pertama kalinya sejak kepergian Sir Alex Ferguson, klub menunjuk ke arah yang benar.

Ini adalah United yang lelah, tertatih-tatih hingga akhir musim, kekurangan koherensi dan, tampaknya semakin, kepercayaan diri. Tapi mereka masih memiliki cukup pasir untuk bertahan. David de Gea mungkin tidak cocok dengan model Ten Hag, mungkin pemain yang harus disingkirkan karena United mendekati ideal manajer mereka, tetapi dia melakukan beberapa penyelamatan luar biasa. Aaron Wan‑Bissaka, demikian pula, mungkin bukan tipe bek sayap yang bermain bola yang disukai Ten Hag, tetapi dia mengalami hari yang luar biasa saat menutup Kaoru Mitoma.

Cedera, tentu saja, memainkan peran mereka. Sayangnya, tanpa tiga bek tengah, masalahnya kurang di jantung empat bek – meskipun, tentu saja, ketakutan tentang apa yang ada di belakangnya mungkin berdampak pada penempatan Casemiro, yang pada gilirannya memengaruhi segalanya – dan banyak lagi di lini depan.

Baik Anthony Martial maupun Antony tidak bisa memaksakan diri, sementara Bruno Fernandes berada dalam salah satu suasana hati di mana ia kemungkinan besar akan pingsan mencengkeram wajahnya saat memainkan bola terobosan yang menghancurkan. Tetap saja, menjadi kapten, playmaker, dan penilai wasit pada saat yang bersamaan sudah cukup untuk membuat siapa pun kelelahan.

Diogo Dalot, bek kiri Manchester United, merayakan kemenangan timnya. Foto: John Patrick Fletcher/Action Plus/Shutterstock

Setiap pertandingan yang dimainkan Brighton akhir-akhir ini terasa seperti teguran bagi lawan mereka. Beginilah cara Anda membangun pasukan. Inilah cara Anda mencari bakat muda. Ini adalah cara Anda menciptakan budaya yang dapat direplikasi bahkan ketika elemen kunci dihilangkan. Ini bukan hanya tentang menghabiskan ratusan juta pound di pasar transfer. Ini tentu saja bukan tentang membawa bintang-bintang tua untuk semacam perjalanan nostalgia yang salah arah.

Rasanya sudah lama sekali Brighton menang di Old Trafford pada akhir pekan pembukaan musim ini. Saat itu Graham Potter masih menjadi manajer Brighton, Enock Mwepu tidak dipaksa pensiun dan Leandro Trossard belum dijual ke Arsenal. Bahwa hilangnya ketiganya tidak menggagalkan Brighton mengatakan segalanya tentang perencanaan mereka dan kapasitas mereka untuk mengungkap bakat muda. Saat itu Alexis Mac Allister hanyalah pemain lain dan bukan juara dunia, sementara Moisés Caicedo adalah penemuan du jour, mantel yang diteruskan ke Evan Ferguson dan sekarang, seperti dua lainnya telah memantapkan diri, bisa dibilang milik Julio Enciso.

Erik ten Hag (tengah) menyaksikan pertandingan dari bangku cadangan
Erik ten Hag (tengah) membuat United berada di jalur yang benar, tetapi jalan masih panjang. Foto: Michael Regan/The FA/Getty Images

United bukan satu-satunya tim yang harus melihat skuad mereka sendiri dan bertanya-tanya bagaimana mereka bisa menghabiskan begitu banyak untuk berakhir dengan tambal sulam seperti itu. Antony dan Jadon Sancho menelan biaya £160 juta di antara mereka, tetapi saat ini Anda lebih suka Mitoma dan Solly March, terlepas dari kegagalannya dalam baku tembak, yang menelan biaya total £3 juta.

Mungkin tidak adil untuk pasangan cherrypick, tetapi bahkan dalam mengalahkan pencapaian Brighton dalam mencapai sejauh yang mereka miliki, dalam memainkan sepak bola yang mereka lakukan, dengan anggaran yang relatif terbatas, menawarkan harapan bagi semua orang yang percaya sepak bola harus lebih dari sekadar kekayaan. dari pemilik klub.

lewati promosi buletin sebelumnya

Ini menunjukkan perjuangan United di musim-musim terakhir yang memiliki kesempatan seperti itu. Ribuan kursi kosong di semifinal hari sebelumnya tampaknya merupakan cerminan, sebagian, dari betapa tak terelakkan hasilnya sama seperti biaya dan kesulitan perjalanan. Tapi ini memiliki kesempatan yang nyata: Brighton hanya di semifinal ketiga dalam sejarah mereka, melawan tim United yang rasa lapar akan kesuksesan hanya dipertajam oleh kegagalan baru-baru ini.

Ini juga menunjukkan United modern bahwa mereka hanya memiliki 40% penguasaan bola, bahwa – terlepas dari prinsip Ten Hag – mereka dipaksa menjadi sepak bola reaktif. Tapi, yang terpenting, mereka mampu melawan.

Panduan Cepat

Bagaimana cara mendaftar untuk peringatan berita olahraga?

Menunjukkan

  • Unduh aplikasi Guardian dari iOS App Store di iPhone atau Google Play store di Android dengan mencari ‘The Guardian’.
  • Jika Anda sudah memiliki aplikasi Guardian, pastikan Anda menggunakan versi terbaru.
  • Di aplikasi Guardian, ketuk tombol Menu di kanan bawah, lalu buka Pengaturan (ikon roda gigi), lalu Notifikasi.
  • Aktifkan notifikasi olahraga.

Terima kasih atas tanggapan Anda.

Mungkin tidak meyakinkan, tetapi mereka berhasil mencegah Brighton keluar. Menahan City di bulan Juni akan menjadi ujian tingkat lain, dan mereka tidak bermain sebaik dulu mereka mengalahkan City di Old Trafford pada bulan Januari. City, sementara itu, telah menemukan bentuk baru.

Tapi final enam minggu lagi: masih ada banyak waktu untuk membentuk dan kebugaran untuk berayun. United akan menjadi underdog yang signifikan untuk pertandingan itu, tetapi setidaknya mereka ada di dalamnya. Dan setelah semifinal, betapapun tidak meyakinkannya penampilan, itu yang terpenting.