Kriket daerah: Tim terakhir Somerset dengan rekor kemenangan 100% di T20 Blast | Jangkrik | KoranPrioritas.com

oleh -9 views

Bola satu: Gregory menyerang dengan strategi habis-habisan

Somerset memegang satu-satunya rekor 100% di Blast (bermain enam kali, menang enam kali) dan dua pertandingan mereka minggu lalu mungkin menggambarkan alasannya.

Dalam pertandingan T20, orang mengingat pengejaran besar, pukulan terakhir di atas gawang tengah, ratusan ayah yang membuat pertandingan tidak terlihat sebelum lawan mengikat pad. Tapi kriket, bahkan dengan batasan di mana pemain bowling dapat mengirimkan bola, adalah permainan yang sama banyaknya untuk tim tangkas seperti halnya batting XI.

Minggu lalu, Somerset bertahan 154 melawan Kent di Canterbury dan 150 melawan Essex di Taunton, keduanya mengambil semua 10 gawang. Enam pemain bowling berbagi rampasan di pertandingan tandang dan empat di pertandingan kandang, yang menunjukkan ancaman selama pengejaran tim pemukul.

Menyerang dengan bola adalah taktik yang kurang dimanfaatkan dalam format permainan yang lebih pendek, terlalu sering bidang diatur untuk penahanan dan garis serta panjang yang dimaksudkan untuk menghalangi tembakan menyerang daripada menyebabkan kesalahan fatal. Kapten Somerset, Lewis Gregory, memiliki banyak pengetahuan yang dibutuhkan untuk memenangkan pertandingan dari berbagai situasi – dan dia menggunakannya dengan baik.

Bola dua: Cooke terbukti enak dalam kemitraan dengan Ingram

Minggu yang baik dapat menghidupkan kembali keberuntungan mengingat jadwal yang padat di Blast dan Glamorgan sudah pasti menikmati tujuh hari terakhir, tiga kemenangan nyaman hadiah mereka, cukup untuk naik ke posisi ketiga di Grup Selatan.

Tidak ada keraguan siapa bintang mereka. Colin Ingram (92*, 63* dan 48) dan Chris Cooke (113*, 46* dan 50) membangun kemitraan 187, 109 dan 65, jenis aliansi tingkat menengah yang memenangkan pertandingan.

Ingram akan berusia 38 bulan depan dan Cooke hanya satu tahun lebih muda darinya, dua pemain kelahiran Afrika Selatan menggambarkan fakta bahwa T20 mungkin barang yang berbahaya, tetapi ada banyak ruang untuk kepala tua yang dapat menemukan batas saat mereka membutuhkannya. ke. Pasangan ini telah mencapai 54 fours dan 22 sixes yang luar biasa di antara mereka hanya dalam lima pertandingan Blast – lebih dari itu dan akan ada daffodil di Birmingham pada 15 Juli.

Bola tiga: Saif membuat pertandingan aman

Worcestershire akan menyamai rekor 100% Somerset di Grup Utara tetapi mereka mengalami kekalahan pertama, agak mengejutkan, dari Northamptonshire David Willey di New Road.

Di tengah pengejaran, 104 lari diperlukan tetapi, dengan tim tamu memiliki tujuh gawang di tangan, itu mungkin pertandingan lempar koin. Yang mereka butuhkan adalah kemitraan dan mereka menemukan kemitraan antara Josh Cobb dan Saif Zaib.

Pernah menjadi pemukul besar, Cobb menggunakan pengalamannya untuk memberikan serangan kepada rekannya yang lebih muda sesering mungkin, mengetahui bahwa Zaib adalah jenis pemukul destruktif yang dapat memenangkan permainan pada zamannya. Dia memotongnya dengan baik, 15 membutuhkan pukulan terakhir Pat Brown. Dot, enam, enam dan empat melihat ke bisnis dan menempatkan Northants kembali di papan tengah dan menodai rekor murni Worcestershire sampai sekarang.

Bola empat: pemukul minggu ini

Itu selalu menarik perhatian ketika generasi baru, tidak terbebani oleh beban keraguan atau masa lalu yang diselimuti pelanggaran ringan, melangkah maju dan menghidupkan kembali institusi olahraga. Tapi, mengutip cendekiawan lain dari olahraga lain, “Kamu tidak memenangkan apa pun dengan anak-anak” – yah, biasanya.

Musim bencana Yorkshire telah menggabungkan kekalahan besar dan kekalahan tipis, induk kriket mempermainkan, seolah-olah sebagai pembalasan, dengan harapan mereka. Tykes membutuhkan profesional lama untuk meningkatkan dan menyelesaikan pekerjaan. Dawid Malan telah berada di lipatan untuk 54,4 dari 60 kemungkinan overs dalam tiga kemenangan White Rose berturut-turut, membuat 95*, 83 dan 81*, cukup untuk tiga kemenangan dan memberikan landasan bagi Tykes untuk mendorong slot Hari Terakhir.

Malan memiliki karir yang bagus, jika tidak pernah berhasil memanfaatkan potensi besar yang dia tunjukkan pada usia 20 tahun mengambil satu abad dari Andrew Flintoff, Dominic Cork, Glen Chapple dan Sajid Mahmood di perempat final Piala T20 pada tahun 2008. Yorkshire akan cari wujudnya untuk melanjutkan sampai ke Edgbaston.

Dawid Malan beraksi untuk Yorkshire melawan Derbyshire. Foto: John Clifton/SWpix.com/Shutterstock

Bola lima: pemain bowler minggu ini

Nathan Sowter, pemintal kaki Australia, persis seperti pemain Middlesex, satu-satunya negara yang tidak pernah menang di Blast, butuhkan – jadi itu mengejutkan ketika mereka memilih untuk tidak memperpanjang kontraknya di akhir musim lalu.

Naik ke A1 dia pergi, mengambil di Chester-le-Street, di mana 12 oversnya minggu lalu hanya melihat dua batas kebobolan, jenis kekikiran yang dibutuhkan Durham untuk mendorong ke posisi empat besar di Grup Utara.

Pertunjukan seperti itu (dan dia tidak sendirian di antara pemintal pergelangan tangan yang diperah lebih dari pukulan) menimbulkan pertanyaan mengapa setiap kabupaten akan pergi ke turnamen T20 tanpa pemain bowling yang andal – atau, memang, dua.

Bola enam: bagaimana kriket daerah dapat membantu Menguji kriket

Menonton Ujian Tuhan, pembaca yang lebih tua akan memiliki kilas balik ke hari-hari ketika kabupaten kecil atau universitas gabungan akan memainkan pertandingan melawan oposisi kelas satu. Ketidakcocokan akan dikurangi dengan penampilan yang berani sesekali, tetapi pemain kriket daerah memiliki terlalu banyak pengalaman, terlalu banyak pelatihan, dan terlalu banyak akal untuk pemain kriket yang layak di lawan.

Dalam kriket bola putih, orang-orang seperti Irlandia, Afghanistan, dan Zimbabwe telah memperoleh kualitas yang persis seperti itu dan lebih sering kompetitif daripada tidak. Tapi Uji pertandingan, terutama tandang, adalah permainan bola merah yang benar-benar baru dan sulit, secara mental dan fisik, untuk belajar di tempat kerja.

Jadi mengapa tidak mengizinkan 18 negara bagian untuk memiliki slot luar negeri ekstra di Kejuaraan, tetapi hanya untuk pemain “negara Ujian baru” seperti itu? Itu akan memungkinkan orang-orang seperti Harry Tector dan Lorcan Tucker untuk mendorong potensi mereka tidak hanya dalam format bola putih, tetapi juga dalam bola merah. Lebih baik lagi jika itu adalah skema global yang didanai oleh ICC, yang kewajibannya untuk mengembangkan format permainan terpanjang mungkin mendapatkan dorongan kredibilitas yang sangat dibutuhkan sebagai hasilnya.