‘Kita semua layak untuk dicintai’: bagaimana cara mulai berkencan lagi setelah patah hati | Penanggalan | KoranPrioritas.com

oleh -6 views

Sejak berpisah dari pasangannya lima tahun lalu, Sarah telah berkencan dua kali. “Setiap kali saya memikirkannya, saya mundur dari gagasan untuk memercayai seseorang seperti yang saya lakukan sebelumnya,” katanya. Pada kesempatan langka dia melihat aplikasi kencan – terakhir kali, dia menghapusnya setelah 24 jam – dia menjelajahi profil untuk mencari tanda peringatan. “Sangat sulit bagi saya untuk melihat sisi positif dari profil orang. Apakah saya ingin bertemu seseorang lagi? Sangat. Tapi saya pikir tingkat kepercayaan saya rusak. Saya kesulitan mencoba membuat koneksi apa pun.

Sarah, 44, dan pasangannya telah bersama selama delapan tahun. Mereka telah sepakat akan mencoba untuk memiliki anak di masa depan, tetapi, selama bertahun-tahun, katanya, pasangannya menjadi egois dan memanfaatkannya secara finansial. Ketika mereka akhirnya putus, dia mengatakan padanya bahwa dia tidak pernah berniat memulai sebuah keluarga. “Ketika itu meledak, semuanya terasa seperti telah berakhir, karena saya telah kehilangan jati diri saya selama waktu itu. Itu adalah perubahan bencana bagi saya, meskipun saya harus keluar dari hubungan itu. Pada saat itu, dia merasa “gagal sebagai manusia”, katanya. “Bukan hanya mempercayai orang lain; itu mempercayai diriku sendiri. Saya membiarkan diri saya masuk ke dalam situasi sebelumnya dan sekarang saya tidak mempercayai penilaian saya sendiri; akankah saya melihatnya lain kali?

Saat Penjaga meminta pembaca untuk berhubungan dengan hubungan yang telah membuat mereka kehilangan kepercayaan pada cinta, tanggapannya mencakup berbagai macam pengalaman, dari bertahan dari pelecehan hingga menemukan perselingkuhan hingga sekadar merasa kecewa setelah menjadi hantu.

Seorang wanita, yang berkulit hitam, menyadari bahwa dia sedang “difetis oleh pria kulit putih”. Pada kencan terakhirnya, di mana dia bertemu dengan seorang pria untuk kedua kalinya, dia mencoba mencium dan menyentuhnya; ketika dia memintanya untuk tidak melakukannya, dia mengatakan padanya bahwa dia tidak akan bertemu dengannya lagi. “Semua pengalaman ini memperkuat keyakinan saya bahwa pria mendapatkan fisik dengan cepat,” tulisnya – dan mereka dengan cepat menolaknya ketika mereka tidak mendapatkan apa yang mereka inginkan.

Seorang pria, 54, telah menghabiskan hampir seluruh masa dewasanya sendiri setelah pengalaman negatif dengan seorang pacar di universitas: “Saya tidak pernah menerima kehilangan dan tidak dapat melanjutkan hidup saya,” tulisnya. Seorang wanita berusia 47 tahun menulis: “Saya lelah. Bosan dengan semua sejarah kegagalan dan kerusakan emosional. Saya tidak bisa menghadapi mencoba lagi karena takut dibutakan oleh cinta.

“Rasa sakit berada dalam hubungan beracun tidak meninggalkan Anda dan Anda bertanya-tanya apakah Anda akan kembali ke hal yang sama lagi,” kata Jo Hemmings, seorang psikolog perilaku dan pelatih hubungan. “Itu membuat orang enggan dan takut akan pola yang berulang.”

Hemmings mengatakan Anda perlu waktu untuk memikirkan apa yang terjadi dan apakah ada petunjuk yang Anda lewatkan atau pilih untuk diabaikan. Ini dapat membantu Anda menyadari apa yang tidak Anda inginkan, “bahkan jika itu tidak memberi Anda banyak informasi tentang apa yang Anda inginkan”. Seorang terapis dapat membantu dengan ketidakberpihakan dan dengan mengidentifikasi apa yang dapat Anda pelajari dari pengalaman Anda, dia berkata: “Sungguh menyenangkan memiliki teman yang semuanya mengatakan: ‘Saya tetap membenci mereka,’ tetapi tidak selalu membantu.”

Tidak ada salahnya menjadi lajang, tegas Hemmings, tetapi jika Anda ingin menjalin hubungan lagi, meluangkan waktu Anda akan terbayar. Berapa lama waktu yang dibutuhkan berbeda untuk setiap orang, tetapi salah satu tanda bahwa Anda mungkin siap adalah ketika tidak terasa ada kemungkinan yang merugikan Anda. “Apakah saya siap untuk melakukannya, mengambil risiko itu, menggunakan apa yang telah saya pelajari dari hubungan buruk sebelumnya dan menerapkannya?” kata Hemmings. “Atau apakah saya masih berpikir itu mungkin tidak akan berjalan dengan baik? Apakah saya tidak mempercayai pria, atau wanita?

Selalu ada risiko bahwa Anda akan kecewa atau patah hati lagi, katanya: “Anda harus menyadari bahwa hubungan apa pun dapat rusak karena alasan apa pun.” Tetapi dengan meluangkan waktu untuk belajar dari hubungan sebelumnya, alih-alih melompat ke hubungan lain, “Anda menjadi lebih baik dalam mengenali tanda-tandanya”.


Msalah satu dari kita “cenderung melihat hubungan sebagai lulus atau gagal,” kata Kate Campbell, psikoterapis seks, hubungan dan trauma. “Jika Anda memikirkannya dalam hal pengembangan diri, maka lebih sulit untuk lulus atau gagal: ini yang terjadi, ini yang berhasil, ini yang saya inginkan di masa depan, ini yang saya tidak ‘ tidak mau.” Campbell bertanya: jika Anda takut untuk memulai kembali kehidupan cinta Anda, apa yang Anda takuti? “Mengulangi polanya? Jika Anda tahu apa itu, Anda bisa waspada terhadapnya. Seringkali, itu adalah ketakutan akan penolakan. Dalam hal ini, pikirkan tentang apa yang sebenarnya Anda inginkan. Apakah Anda ingin ini menjadi hubungan seumur hidup, atau Anda hanya mencari kesenangan? Apa bentuk kesenangan itu? Pergilah ke dalam hubungan dengan mengetahui hal itu dan tidak berpikir: ‘Saya hanya akan diakui jika orang ini ingin bersama saya selamanya.’”

Tentu saja, pemulihan dari hubungan yang buruk bergantung pada seberapa buruk hubungan tersebut. Butuh waktu bertahun-tahun jika hubungan itu kasar – dan beberapa orang tidak menyadari bahwa itu adalah kasusnya, “yang membuat mereka berisiko mengalami situasi yang sama di lain waktu”, kata Campbell. Akibatnya, masuk akal untuk tidak terburu-buru menjalin hubungan lain, tetapi memberikan waktu untuk pulih dari apa yang telah terjadi.

Berada dalam hubungan yang kasar sebenarnya membuat seseorang lebih mungkin terlibat lagi terlalu cepat, kata Campbell, sering kali sebagai cara untuk mencoba menghapus masa lalu. “Bendera merah awal termasuk bom cinta dan perhatian berlebihan, terutama ketika pasangan baru ingin menghabiskan waktu dengan Anda sendirian daripada dengan sekelompok teman,” katanya. “Lainnya adalah cerita awal pasangan baru tentang patah hati mereka atau ‘mantan gila’. Itu selalu bijaksana untuk mempertimbangkan bahwa mantan mungkin memiliki versi yang sangat berbeda dan tetap berhati-hati pada awalnya.

‘Bagi banyak orang yang telah disakiti, reaksi spontannya adalah menggunakan aplikasi kencan.’ Foto: Guido Mieth/Getty Images

Ketika kita berbicara tentang kehilangan kepercayaan pada cinta, “apa artinya sebenarnya adalah kehilangan kepercayaan pada kemampuan kita untuk dicintai”, kata Hilda Burke, seorang psikoterapis dan konselor pasangan. “Banyak orang datang ke terapi ketika mereka mengalami hubungan yang buruk atau putus, dan seringkali langkah pertama adalah melatih mereka untuk percaya bahwa mereka dapat dicintai, bahwa kita semua layak untuk dicintai. Itu dimulai dengan menjadi lebih mencintai diri kita sendiri. Ketika Anda berada dalam kerangka berpikir itu, Anda berpikir: ‘Mengapa seseorang tidak menyukai saya dan mencintai saya?’”

Sebaliknya, bagi banyak orang yang telah disakiti atau merasa ditolak, reaksi spontannya adalah menggunakan aplikasi kencan. “Kami memiliki sesuatu di tangan kami yang menawarkan janji cinta, atau seks: ‘Saya bisa menggesek dan menemukan seseorang yang menganggap saya menarik.’ Kita bisa mendapatkan peningkatan dopamin, itu bisa menghilangkan rasa sakit saat ini, ”kata Burke. Tapi ini tidak membantu – terutama ketika pengalaman aplikasi banyak orang disertai dengan lebih banyak penolakan. “Klien baru saya sering berada dalam siklus disakiti, merasa tidak dicintai, kembali ke suatu tempat yang menawarkan fatamorgana koneksi, tetapi pada akhirnya merasa lebih ditolak, kecewa, dan kecewa.”

Saat Anda siap berkencan lagi, terutama jika Anda menggunakan aplikasi, Burke merekomendasikan untuk bertemu langsung dalam waktu dekat. “Menurut saya berkirim pesan untuk waktu yang lama membangun fantasi tentang apa yang mungkin ditawarkan dan ditawarkan orang itu kepada Anda, dan itu dapat menyebabkan kekecewaan saat Anda bertemu,” katanya. (Dia merekomendasikan kencan singkat di siang hari, untuk meredam tekanan dan ekspektasi.) “Ada kekecewaan dan penolakan, meski sebenarnya belum ada hubungan, tapi ada keterikatan. Apakah Anda menginginkan fantasi, atau Anda menginginkan hubungan kehidupan nyata dengan seseorang?

Setelah pernikahannya berakhir, Lauren memutuskan untuk berkencan dalam beberapa bulan. “Kalau dipikir-pikir, saya menyadari bahwa saya rapuh dan defensif. Saya mungkin adalah tipe orang yang saya coba hindari berkencan: seseorang yang tidak siap dan seharusnya tidak ada di sana, ”katanya. Itu adalah pengalih perhatian dari kepedihan kehancuran pernikahannya, yang telah berakhir ketika dia mengetahui suaminya berselingkuh ketika bayi mereka berusia dua minggu. “Itu adalah alasan untuk berdandan. Semua teman saya ingin membicarakan tentang perceraian saya dan betapa buruknya itu, betapa buruknya saya telah diperlakukan, dan saya hanya menginginkan sesuatu yang sama sekali berbeda.

Selama berbulan-bulan, katanya, mantan suaminya telah menyulutnya, membuatnya berpikir bahwa kecurigaannya tidak berdasar. Dia keluar dari hubungan “merasa sangat goyah, dengan perasaan: ‘Saya tidak tahu apa yang nyata.’ Dan itu sangat meresahkan.” Baru pada tahun lalu, 13 tahun setelah pernikahannya berakhir, dia merasa mampu mencari hubungan baru. “Saya pikir itu adalah mellow bertahap dari waktu ke waktu,” katanya.

Putranya membuatnya mempertanyakan perasaannya terhadap pria pada umumnya. “Dia berbicara kepada saya tentang betapa sulitnya tumbuh dewasa dikelilingi oleh narasi maskulinitas yang beracun. Saya menyadari bahwa bukan hanya masyarakat yang dia dapatkan; dia mendapatkannya dari saya di rumah juga. Itu benar-benar membuat saya merenungkan betapa sinisme saya telah mendarah daging.” Dia menatap putranya. “Jelas, saya bias – saya ibunya – tapi dia pria muda yang sangat baik hati, murah hati, dan cantik. Jadi mungkin ada orang lain di luar sana.”

Dia bertemu pacarnya di aplikasi kencan setelah memasang profil yang jujur. “Dia salah satu orang paling luar biasa yang pernah saya temui,” katanya. “Seorang pria yang dipenuhi dengan kebaikan, rasa ingin tahu, dan kesenangan. Dia telah sepenuhnya memulihkan kepercayaan saya pada pria. Apa pun yang terjadi pada hubungan kami, rasanya sangat menyenangkan telah menyembuhkan hati saya cukup untuk dapat membukanya sepenuhnya kepada seseorang, mengetahui bahwa saya mungkin akan terluka lagi, tetapi merasa kuat dan cukup optimis untuk mengambil kesempatan.”

Beberapa nama telah diubah

Apakah Anda memiliki pendapat tentang masalah yang diangkat dalam artikel ini? Jika Anda ingin mengirimkan surat hingga 300 kata untuk dipertimbangkan untuk publikasi, kirim email kepada kami di guardian.letters@theguardian.com