‘Di Paraguay, Premier League adalah yang terbaik’: Enciso, Almirón dan pertandingan yang memikat sebuah negara | Liga Utama | KoranPrioritas.com

oleh -229 views

Julio Enciso mengaku terlalu gugup untuk mendekati Miguel Almirón. Saat itu Juni 2021, Enciso menerima panggilan pertamanya ke skuat Paraguay dan dia ingin mengatur pertukaran kaus dengan Almirón, tim kartu as.

“Saya benar-benar bertanya kepada manajer saat itu, Eduardo Berizzo, apakah dia bisa meminta jersey Miguel,” kata Enciso. “Saya berusia 17 tahun dan, seperti yang bisa Anda pahami, saya sedikit gugup. Itu adalah momen yang sangat spesial bagi saya – bermain untuk tim nasional dan bertemu Miguel seperti itu.”

Berizzo mewujudkannya dan begitulah mereka, Enciso – keajaiban Libertad, yang pindah ke Brighton musim panas lalu – dan Almirón, favorit Newcastle, menyerahkan baju mereka dan tersenyum untuk difoto. Enciso menukar jersey Libertad ’19’ miliknya; Almirón Newcastle ’24’-nya.

“Ah, ya, saya ingat … Julio bertanya kepada manajer dan yang lainnya,” kata Almirón, setelah sedikit diminta; itu jelas bukan masalah besar baginya. “Apa yang kami ketahui sejak awal adalah bahwa Julio adalah seorang yang berbakat, dia memiliki setiap kemungkinan untuk melangkah jauh. Kami melihat bahwa kaos tim nasional tidak membebani dia dan dia sekarang berada di tempat yang seharusnya – di salah satu liga terbaik di dunia.”

Rekan tim internasional akan menjadi lawan di St James ‘Park pada Kamis malam; itu Liga Primer pertemuan antara klub mereka memiliki banyak hal yang dipertaruhkan dalam hal kualifikasi Eropa. Newcastle bertekad untuk mengamankan tempat mereka di babak grup Liga Champions, terakhir bermain di sana pada 2002-03, sementara Brighton mengejar sepak bola Eropa untuk pertama kalinya. Jika penyelesaian Liga Champions kemungkinan akan terbukti di luar jangkauan mereka, Liga Europa dengan kuat berada dalam genggaman mereka.

Miguel Almirón (kanan) merayakan dengan Julio Enciso setelah mencetak gol untuk Paraguay melawan Ekuador pada bulan Maret Foto: Christian Alvarenga/Getty Images

Namun untuk semua penumpukan di Inggris, ada kebanggaan dan kegembiraan yang sama besarnya di Paraguay, negara Amerika Selatan berpenduduk 6,7 juta orang, yang sebagian besar adalah fanatik sepak bola. Liga Premier telah lama menjadi kompetisi luar negeri yang paling banyak ditonton di sana dan sekarang Enciso telah bergabung dengan Almirón di dalamnya, bahkan ada minat yang lebih besar, kaos Brighton mulai terlihat di jalanan, kaos Newcastle sudah mapan.

Gim ini telah disebut di pers Paraguay sebagai Almirón’s Newcastle v Enciso’s Brighton, itu (tentu saja) disiarkan langsung di TV dan, untuk kedua pemain, itu akan mengingatkan bagaimana mereka menjalani mimpi, tentang perjalanan mereka dan, juga, tanah yang ingin mereka tutupi, termasuk dengan tim nasional. Penampilan terakhir Paraguay di Piala Dunia adalah pada 2010 dan tanggung jawab besar terletak pada Almirón, 29, dan Enciso, 19, untuk putaran final 2026 di Amerika Serikat, Meksiko, dan Kanada. Kualifikasi Amerika Selatan dimulai pada bulan September.

“Setiap anak ingin bermain sepak bola dan ingin bermain di liga terbaik dan untuk Paraguay, itulah Liga Premier,” kata Enciso. “Kami akan selalu duduk, keluarga dan teman, untuk menonton pertandingan besar – biasanya, itu adalah Manchester United, Chelsea, Arsenal. Saya memiliki jersey United ‘Ronaldo 7’ yang diberikan ayah saya.”

Almirón mengatakan: “Saya juga banyak menonton Liga Premier di TV – Chelsea, Man United, Liverpool. Saya ingat menikmati Ronaldo, Carlos Tevez, Wayne Rooney. Sangat penting bagi masyarakat Paraguay untuk memiliki dua pemain di sini. Ini membuka pintu bagi pesepakbola Paraguay lainnya.”

Julio Enciso beraksi selama semifinal Copa Sudamericana Libertad melawan Bragantino Brasil pada bulan September
Julio Enciso beraksi selama semifinal Copa Sudamericana Libertad melawan Bragantino Brasil pada bulan September Foto: Jorge Sáenz/AP

Sembilan pemain dari Paraguay telah tampil di Premier League. Bisakah Almirón menyebutkan tujuh lainnya? “Paulo da Silva, Cristian Riveros, Diego Gavilán… Roque Santa Cruz, Antolin Alcaraz,” jawabnya, sebelum berhenti. “Fabian Balbuena dan John Iturbe.” Benar.

Santa Cruz adalah nama terbesar – mantan striker Blackburn dan Manchester City memiliki status legendaris di Paraguay, bersama José Luis Chilavert – tetapi Almirón tidak merasa ketinggalan jauh. “Dia adalah inspirasi,” kata Enciso. “Kami memiliki dia sebagai duta besar kami.”

Enciso mengatakan bahwa kegembiraan bermain adalah kualitas terpenting dari seorang pesepakbola Paraguay, tetapi ada juga keinginan untuk berjuang, menggunakan kemunduran sebagai bahan bakar. Ketika Almirón berusia 15 tahun, dia berjuang untuk tampil mengesankan di akademi Cerro Porteño, salah satu klub besar di Asunción, pelatih mengatakan kepadanya bahwa dia terlalu kurus. Almirón ingat bagaimana dia menangani kekecewaan itu – setelah obrolan panjang dengan ibunya, yang bekerja di sebuah supermarket.

“Dia berkata kepada saya: ‘Jika Anda tidak akan kembali dan berlatih keras maka Anda akan datang dan bekerja dengan saya di supermarket – itulah alternatifnya’,” kata Almirón. “Itulah motivasi saya untuk mendapatkan tas saya dan langsung keluar lagi, untuk kembali berlatih. Saya tidak pernah bekerja di supermarket. Hanya percakapan ini yang saya lakukan dengan ibu saya.

Latar belakang Almirón sederhana – dia dibesarkan di barrio San Pablo Asunción – dan dia selalu terdorong untuk membantu keluarganya. Hal yang sama berlaku untuk Enciso, yang dibesarkan di Caaguazú, di mana dia tinggal bersama orang tua dan kakek neneknya. Ayahnya adalah seorang pedagang kaki lima, ibunya seorang babysitter dan pengasuh dan, seperti yang dikatakan Enciso, “ceritanya sulit”.

“Saya hampir sepanjang waktu bersama kakek saya karena orang tua saya selalu bekerja,” katanya. “Yang benar-benar diinginkan ibu saya adalah memiliki tempat sendiri dan bagian dari impian saya untuk menjadi pesepakbola adalah mewujudkannya. Terima kasih Tuhan, saya melakukannya. Saya membelikan mereka rumah pada Desember 2021.”

Saat itu, Enciso sudah biasa di Libertad. Sang penyerang telah melakukan debutnya untuk mereka saat berusia 15 tahun pada tahun 2019 dan, pada usia 16 tahun, ia mencetak gol dengan sentuhan pertama dalam debutnya di Copa Libertadores melawan Club Wilstermann di babak 16 besar leg pertama. Ada alasan mengapa dia dijuluki Permata (Permata).

Julio Enciso mencetak gol kemenangan Brighton melewati kiper Chelsea Kepa Arrizabalaga di Stamford Bridge pada bulan April.
Julio Enciso mencetak gol kemenangan Brighton melewati kiper Chelsea Kepa Arrizabalaga di Stamford Bridge pada bulan April. Foto: John Sibley/Action Images/Reuters

Sulit, pada awalnya, bagi Enciso di Brighton, setelah transfernya senilai £9,5 juta. Manajer yang mengontraknya, Graham Potter, pergi ke Chelsea September lalu – “Banyak hal terlintas di kepala saya saat itu,” kata Enciso – dan dia hanya membuat dua penampilan pengganti di liga sebelum jeda Piala Dunia.

Sejak itu, ia telah bermain dalam 14 dari 20 pertandingan liga Brighton, ditambah tiga di Piala FA, memulai kekalahan adu penalti semifinal melawan Manchester United. Dia telah mendapatkan kepercayaan dari manajer, Roberto De Zerbi, mencetak tiga gol, yang terakhir dalam kemenangan 3-0 hari Minggu di Arsenal.

Yang terbaik adalah pemenang di Chelsea pada bulan April, seorang screamer sudut atas dari luar area yang spesial di banyak level. Kakeknya telah meninggal dan permainan itu jatuh pada hari ulang tahunnya. “Sangat emosional,” kata Enciso. “Saya telah menonton gol itu berkali-kali dan itu yang terbaik yang pernah saya cetak. Bermain melawan Chelsea … Man United, juga. Saya biasa menonton mereka di TV, jadi benar-benar menghadapi mereka sungguh luar biasa.”

Almirón telah menjadi salah satu kisah menyenangkan musim ini. Sangat populer di Newcastle karena kepositifan dan tanpa belas kasihan, dia telah menambahkan gol dengan sepenuh hati sehingga semua orang ingin mengetahui rahasianya. Dalam tiga setengah musimnya di klub sebelum musim ini, Almirón mencetak sembilan gol liga. Musim ini, dia memiliki 11.

Manajer Newcastle, Eddie Howe, bersama Miguel Almirón setelah kemenangan kandang bulan Oktober atas Aston Villa.
Manajer Newcastle, Eddie Howe, bersama Miguel Almirón. Foto: Richard Callis/Sport Press Photo/Zuma Press/Alamy

“Itu sangat merugikan saya [initially] di Newcastle – dengan kata lain, saya butuh waktu untuk beradaptasi dengan Premier League,” katanya. “Dalam sepak bola, tidak ada rahasia. Semuanya tergantung pada kerja keras, pelatihan, tanggung jawab, ambisi, dan ingin meningkatkan diri Anda setiap hari.”

Di bawah senyum kekanak-kanakan, Almirón adalah individu yang serius dan kekagumannya pada Eddie Howe terlihat jelas. Manajer, yang sama-sama tenggelam dalam kehidupan profesionalnya, telah mengawasi pengambilan gambar seluruh skuat dan staf setelah setiap kemenangan tetapi Almirón mengatakan itu hanya salah satu taktik psikologisnya.

“Foto-foto saat kami menang adalah hal yang sangat bagus untuk grup; kami merasa sangat bersatu, ”katanya. “Tapi dia [Howe] juga menempatkan frase motivasi di dinding – itu akan menjadi seperti: ‘Kami adalah keluarga.’ Dan: ‘Kita semua bersama-sama.’

“Banyak yang berubah sejak dia masuk. Dia adalah motivator sejati yang mencari kesempurnaan. Hal lain yang ingin saya katakan tentang dia adalah ketika Anda tiba di tempat latihan Anda berpikir tentang sepak bola dan ketika Anda pergi Anda masih memikirkan sepak bola.”

Almirón mengatakan bahwa “harapan telah banyak berubah musim ini, pasti” – di belakang pengambilalihan Saudi, kedatangan Howe, uang yang dihabiskan untuk penandatanganan. Dan, ya, itu menambah tekanan. Banyak sekali, apalagi dengan target Liga Champions yang begitu dekat.

“Kami merasakannya,” aku Almirón. “Tapi kami mencoba mengubah tekanan itu menjadi motivasi. Untuk setiap pemain dan juga semua orang yang terhubung dengan klub… para fans… kami layak untuk lolos. Kami akan melakukan yang terbaik dan, insya Allah, kami akan mencapai tujuan kami.”