Kegembiraan Enam: jenius olahraga | Olahraga | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

1) Ronnie O’Sullivan

Stephen Hendry tidak terkenal karena efusinya – jika dia memuji sesuatu karena biasa-biasa saja, Anda tahu untuk memperhatikannya dengan cermat. Jadi mendengar penghormatannya yang luar biasa untuk Ronnie O’Sullivan adalah sensasi yang mengharukan hampir sama hebatnya dengan menyaksikan pria itu sendiri. “Dia membuat permainan terlihat sangat mudah,” kata juara dunia tujuh kali tentang juara dunia tujuh kali itu. “Ketika itu tidak mudah sama sekali.”

Kesederhanaan bukanlah karakteristik penting dari kejeniusan – Hendry juga salah satunya, namun membuat permainan snooker terlihat lebih sulit daripada berlian dengan pisau jentikan yang menghisap Kedutaan Besar No. 1 sambil meludahi giginya. Tapi itu adalah satu tanda: kemampuan untuk membedakan dari orang lain yang pernah melakukan sesuatu, dengan membuatnya tampak sebagai hal yang paling alami di dunia – Whitney bernyanyikatakanlah, atau Ronnie meraup lima menit, delapan detik 147 – istilah nama depan universal menjadi indikator lain dari luminositas yang tidak biasa.

Bukan hanya Hendry yang berbicara tentang Ronnie dengan istilah seperti itu. Secara teori, “Pemain Paling Berbakat Alami yang Pernah Mengambil Isyarat” (TMNTPETPUAC) terlalu bermulut tebal untuk menjadi julukan atau klise, namun Ronnie membuatnya demikian karena keterpisahannya yang menginspirasi perlu diperhatikan berulang kali. Dia kebetulan adalah pemain snooker, tetapi dalam arti itu hampir tidak penting, tentu saja, sangat penting, karena perasaan mengawasinya – impor, keunikan, transendensi, berbicara kepada dunia tetapi juga langsung kepada kita, secara pribadi – memuliakan spesies kita dan membelai jiwa kita.

Di masa mudanya, dia terutama tentang kembang api, merobek lari dan membakar pot panjang rumah – pertimbangkan 128 miliknya di Masters 1996, atau maxi yang disebutkan di atas yang datang setahun kemudian – menginjak-injak jurang kejeniusan/kegilaan dan memancarkan ketidakpuasan terhadap dirinya sendiri, permainannya, dan dunia. Bisa dimengerti juga, Ronnie muda dihadapkan pada tanggung jawab luar biasa dari kehebatannya sementara juga memproses gangguan rumah tangga yang sangat mengerikan.

Apa yang membuatnya berbeda hari ini, bagaimanapun, bukanlah kekuatan dan bakatnya, tetapi dasar stratosfer dan tingkat modal yang difasilitasi oleh pemikiran jernih dan sentuhan yang tepat – hanya dia yang bisa meminta hadiah maksimal setelah menenggelamkan hitam pertama, lalu membuatnya. Kemampuannya untuk menilai meja, kemudian menghitung urutan yang benar untuk menghilangkan bola sebelum melepaskannya melalui berbagai meriam lembut dan sekrup halus – pertimbangkan 92 zaman ini di final Kejuaraan Dunia 2012 – seperti Christopher Wren yang pertama kali merancang Westminster Abbey, lalu membangunnya sendiri.

Ini hanya mungkin karena dia lebih baik pada dirinya sendiri sekarang, menemukan keseimbangan emosional yang semakin meningkatkan kejeniusannya. Butuh beberapa saat baginya untuk menerimanya, jadi bisa dimengerti – siapa yang tidak bertingkah di usia 20-an, bahkan tanpa faktor bakat, ketenaran, dan uang yang memberatkan? – dan pencariannya untuk kesempurnaan berlanjut melalui pengejaran ilusi dari tindakan isyarat yang sulit dipahami. Tetapi pada usia 47 tahun dia memutuskan untuk menikmati hadiahnya, berbagi kegembiraan dirinya sendiri selama mungkin.

Ronnie O’Sullivan mengakui penonton selama final Kejuaraan Dunia 2022, yang dimenangkannya untuk menyamai rekor modern tujuh gelar dunia Stephen Hendry. Foto: Oli Scarff/AFP/Getty Images

2) Shane Warne

Jika kejeniusan O’Sullivan melakukan sesuatu dengan sempurna, Shane Warne menilai orang dengan sempurna. Pada awal karirnya dia tidak seperti TMNTPETPUAC, keterampilannya yang membara mengalihkan perhatian dari aspek yang lebih halus dari kelucuannya, berkat tangan pelukis, lengan pegulat buaya, dan saraf algojo, dia menemukan kembali seni putaran kaki.

Namun, sementara dia membutuhkan alat fisik untuk memutar bola dengan keras – begitu keras sehingga akan mengeluarkan suara mendesis saat dilepaskan – ada lebih dari itu baginya, terutama kemampuannya yang langka untuk melihat kesederhanaan. Ya, merobek setiap pengiriman adalah masalah prinsip dan pelajaran seumur hidup – ambil opsi menyerang, selalu – tetapi itu juga merupakan tindakan yang masuk akal. Warne menyadari bahwa dia harus memberikan putaran sebanyak mungkin sambil melempar secepat mungkin tanpa yang terakhir membebani yang pertama, dan jika dia terus melakukan itu sambil memalu tempat yang tepat, “variasi alami” pada akhirnya akan membantunya. Kedengarannya jelas sekarang, tapi dulu tidak.

Namun, yang membuat Warne Warnie adalah karismatik, kecerdasan empatik yang memungkinkannya mendeteksi kecerdikan seperti Hercule Poirot yang larrikin, membaca orang-orang seperti yang dia tulis dan sangat senang menyandingkan kelemahan mereka dengan kecerdikannya. Bagian dari ini adalah teknis – Mata kriket tajam Warne berarti tidak ada adonan yang bisa menyembunyikan kesalahan mereka , yang kemudian dia umumkan seperti berita utama – tetapi aspek yang sangat istimewa adalah mentalitasnya. Apakah merusak semua yang dipikirkan lawan tentang dirinya sendiri dengan garis sekali pakaimeyakinkan seseorang yang baru saja memukulnya bahwa dia telah memainkan pukulan yang buruk, atau membujuk wasit untuk mengangkat jari atas undangannya, kekuatan kepribadiannya yang luar biasa dan pemahaman teater yang luar biasa mengubah drama ansambel Tes kriket menjadi satu orang acara ragam.

Karena alasan itulah Warne mampu, berusia 35 tahun dan dengan siripnya dan googly dicuri oleh cedera, untuk mengembalikan 40 gawang di Ashes 2005 – tokoh seri terbaiknya dalam seri terhebat yang pernah ada. Menghadapi barisan batting yang percaya diri dan kohesif, dipersenjatai hanya dengan leggie, slider, dan toppie sesekali, dia menambang sepenuhnya kejeniusannya yang unik dan tak tertandingi untuk mengubah setiap pengiriman menjadi sebuah kesempatan dan setiap akhir menjadi sebuah epik yang bisa dikatakan begitu, sementara di sana adalah 11 cara pemecatan di kriket, masing-masing dari 708 korban Ujiannya jatuh dengan cara yang sama: Warne yang diperingatkan dan terpesona.

Bagaimana rasanya menghadapi over dari Shane Warne? – video

Jika politik, seperti kata terkenal Cavour, adalah seni dari kemungkinan, maka olahraga adalah seni dari hal yang tidak mungkin—khususnya senam. Sangat mudah untuk melihatnya sebagai ekspresi sederhana dari kehebatan atletik – Anda dapat melakukan hal ini atau tidak – sama mudahnya untuk melihat Picasso dan menyimpulkan bahwa satu-satunya perbedaan antara dia dan kita adalah sapuan kuasnya. Simone Biles bukan hanya pesenam terbaik yang pernah ada, tetapi mungkin yang terbaik yang pernah ada, dan ruang lingkup yang membingungkan dari oeuvre-nya mungkin dimulai dengan karunia alaminya, tetapi tidak berakhir di situ. Memang benar untuk melakukan apa yang dia lakukan membutuhkan serat otot yang berkedut cepat yang memudahkannya berlari, melompat, dan jatuh. Tetapi tanpa keberanian, kreativitas, dan kepekaannya – cinta, harapan, dan serat yang dengannya Biles menyempurnakan kemudian menjiwai keterampilannya – itu adalah hadiah yang membosankan. Namun dengan mereka, dia mampu mengilhami senam kekuatan penuh dirinyamenciptakan elemen di luar konsepsi orang lain – mereka yang dinamai menurut namanya memiliki halaman Wikipedia sendiri – kemudian lakukan dengan bakat, imajinasi dan kepribadian. Atau, dengan kata lain, Biles adalah seorang seniman, tubuh manusia adalah inspirasinya, dan hal-hal yang dia katakan dengannya, tentangnya, dan tentang dunia kita, adalah karya jenius yang paling murni.

lewati promosi buletin sebelumnya

4) Johan Cruyff

Johan Cruyff brilian dalam sepak bola asosiasi, penggerak yang berotot dan anggun, dengan kaki kemoceng dan imajinasi seorang penyair. Namun kemampuannya dengan bola hanyalah sebagian kecil dari alasan kehadirannya dalam pemilihan ini, karena itu hanya mewakili sebagian kecil dari kontribusinya pada permainan. Terinspirasi oleh manajernya, Rinus Michels, dia menjadi simbol Total Football, cara bermain yang sistematis dan improvisasi secara bersamaan dengan akar di Austria dan Hongaria, yang sekarang menginspirasi yang terbaik dari apa yang kita lihat di seluruh dunia. Dan luar biasa untuk pemain sebagus itu, Cruyff juga seorang manajer yang luar biasa – talenta alami sering kesulitan karena bagaimana Anda bisa mengajari orang untuk melakukan hal-hal yang hanya bisa Anda lakukan, untuk melihat hal-hal yang hanya bisa Anda lihat? Kehebatannya, bagaimanapun, didukung oleh kecerdasan serba guna yang memungkinkan dia untuk mengomunikasikan penglihatan surgawi yang dia dasarkan pada kenyataan, seorang nabi yang menafsirkan kata ilahi – miliknya sendiri – untuk mencerahkan massa. Kalender Gregorian menggunakan BC untuk menandai perubahan penting dalam perspektif, dan hal yang sama juga terjadi di sepak bola: ada Before Cruyff dan ada After Cruyff.

Sisi Johan Cruyff dari Belanda mengambil tantangan dari Berti Vogts dari Jerman Barat selama final Piala Dunia 1974.
Johan Cruyff dari Belanda menghindari tantangan dari Berti Vogts dari Jerman Barat selama final Piala Dunia 1974. Foto: Coloursport/Shutterstock

5) Perisai Claressa

Akan mudah untuk mencantumkan pencapaian Shields dan tidak mengatakan apa-apa lagi: menggandakan emas Olimpiade lalu sempurna sebagai profesional, dalam proses menjadi juara dunia tiga kelas berat dan satu-satunya petinju yang pernah memegang dua sabuk di bawah keempat badan pengatur secara bersamaan. . Tapi ada lebih dari itu, karena GWOAT gadungan – wanita terhebat sepanjang masa, moniker yang dapat dia berikan pada dirinya sendiri dan tampak jujur, tidak merasa ngeri – hanya memiliki dua penghentian atas namanya dan tidak ada sejak 2017. Di hadapan banyak hal, yaitu untuk mendiskreditkannya, kayos benar diberikan impor utama ketika menilai manfaat relatif dari para pejuang . Tetapi untuk menyusun rekor 13-0 tanpa kekuatan knockout untuk mengakhiri pertarungan dengan cepat atau dari belakang, dan agar setiap kemenangan keputusan menjadi bulat tanpa kontroversi, membutuhkan apresiasi ruang, waktu, dan sudut yang mengejutkan. Dan jika kita menambahkannya pembicaraan sampah yang luar biasa yang sangat memusuhi lawan-lawannya, kami memiliki paket lengkap. Satu-satunya hal yang lebih menyebalkan daripada seseorang yang berbicara adalah seseorang yang dapat mendukungnya, dan Shields tahu dia bisa mengatakan apa pun yang dia suka kepada siapa pun yang dia suka, aman karena mengetahui bahwa kejeniusannya memiliki dagunya.

Claressa Shields (kanan) meninju Savannah Marshall selama pertarungan gelar kelas menengah IBF, WBA, WBC, WBO Dunia di O2 Arena.
Claressa Shields (kanan) meninju Savannah Marshall selama pertarungan gelar kelas menengah IBF, WBA, WBC, WBO Dunia di O2 Arena. Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Di zaman keemasan dart yang asli, John Lowe terkenal tidak hanya karena menjadi pemain yang hebat tetapi juga karena keindahan klasik dari lemparannya, mahakarya yang panjang, mengalir, dan melengkung. Jadi ketika Phil Taylor memutuskan untuk mengambil olahraga ini dengan serius – mungkin lebih serius daripada yang pernah dilakukan siapa pun – dia mendasarkan tindakannya pada Lowe, berlatih sampai dia sempurna. Michael van Gerwen adalah kebalikan dari itu, tidak mengalami kebanggaan artis dalam proses dan malah melemparkan tungsten seperti dewa perang yang melemparkan lembing yang menyala-nyala. “Saya tidak membidik,” dia pernah mengatakan kepada Joy of Six yang kebingungan. “Aku menggunakan insting.” Meskipun ia telah mendingin dalam beberapa tahun terakhir, standar yang ia hasilkan dari 2015 hingga 2017 – dan melawan deretan saingan pembunuh – bukan hanya yang terbaik yang dimainkan dart tetapi juga dart terbaik yang mungkin dimainkan; dia memecahkan banyak rekor skor dan pada satu titik memegang ketujuh gelar peringkat utama secara bersamaan. Namun, yang terbaik dari semuanya adalah dia menentang analisis. Dengan yang lain di kolom ini, kita dapat menganalisis apa yang membuat mereka istimewa, tetapi Van Gerwen menonjol di atas semua itu dan apa adanya. Dia tidak tahu mengapa dia begitu brilian seperti kita, seorang jenius yang begitu jenius sehingga bahkan seorang jenius pun tidak cukup jenius untuk memahaminya.