‘Kami benar-benar pantas berada di sini’: bar milik wanita Aborigin di Melbourne yang menghormati wanita kulit hitam yang kuat | gaya hidup Australia | KoranPrioritas.com

oleh -25 views
‘Kami benar-benar pantas berada di sini’: bar milik wanita Aborigin di Melbourne yang menghormati wanita kulit hitam yang kuat |  gaya hidup Australia
 | KoranPrioritas.com

“Fmakan malam, koktail kelas atas, dan rap gangster – yang terbaik dari kami dan semua yang kami sukai di satu tempat, ”kata Kaylah Truth, berseri-seri dan mengangguk ke arah koleksi vinil di dinding yang berkisar dari Wu-Tang Clan hingga Fleetwood Mac hingga Tukang roti.

Kami duduk di Interlude, bar koktail kelas atas dan restoran Truth dibuka di ujung Windsor di Chapel Street yang mewah di Melbourne pada bulan April, dalam kemitraan dengan sahabatnya, Apryl Day.

Pemilik Interlude Bar, Apryl Day. Foto: Penny Stephens/The Guardian

Namun, meskipun penghitung marmer dan interior flash mungkin cocok dengan lingkungan sekitar, Interlude melakukan hal yang berbeda. “Hidangan Blackfulla berputar dengan cara makan yang enak,” kata Day sambil tertawa.

“Sejauh yang kami tahu, belum ada bar koktail milik wanita Aborigin di Chapel Street,” kata Day, seorang wanita Yorta Yorta, Wemba Wemba, dan Barapa Barapa yang bangga.

Sebelum menjadi pemilik bisnis, Day adalah asisten peneliti di layanan kesehatan remaja dan mental di University of Melbourne; sementara itu Kebenaran adalah wanita Merooni yang dibanggakan bangsa Gurang dan seniman multidisiplin.

Untuk pasangan ini, ini adalah pertama kalinya mereka menjalankan tempat perhotelan. Tetapi untuk tempat Chapel Street yang tampak mewah, tempat itu didasarkan pada komunitas, dan pelanggan diperlakukan dengan penuh perhatian dan rasa hormat.

“Pada malam pembukaan, ada beberapa Cummera [Cummeragunja Mission] anak laki-laki berpakaian sampai sembilan, ”kata Day sambil terkekeh.

“Mereka memakai sepatu formal, yang sangat berarti, hanya untuk datang ke sini.

“Dan saya berkata, ‘baiklah sekarang, Anda mendapatkan kerang dan tiram’. Dan salah satu pemuda berkata, ‘nah, saya dari Cummeragunja – saya dari Mish [mission]saya tidak makan itu’.”

Setelah beberapa negosiasi yang hati-hati, anak muda itu memanjakan diri.

“Kami memperlakukan mereka seperti bintang rock mutlak, tapi nak, jika mereka turun beberapa pintu, mereka bahkan tidak akan diizinkan masuk,” kata Day.

Tiram asli dengan kaviar jeruk nipis, kaviar Avruga hitam dengan minyak hijau samphire.
Tiram asli dengan kaviar jeruk nipis, kaviar Avruga hitam dengan minyak hijau samphire. Foto: Penny Stephens/The Guardian

Tapi Interlude lebih dari sekadar tempat untuk kerang dan spritz. Ini juga merupakan kisah tentang membangun dari kedalaman kesedihan dan keputusasaan, tentang imajinasi yang berani dan ingatan yang hidup.

“Kami dibesarkan oleh wanita Aborigin yang kuat, yang merupakan tulang punggung komunitas kami – yang membesarkan keluarga sekaligus melakukan pekerjaan di garis depan. Kami ingin menghormati itu, ”kata Day.

Truth menambahkan: “Wanita kulit hitam telah memberi makan, merawat, dan menyediakan ruang yang aman dan imersif untuk komunitas mereka sejak selama-lamanya.”

Sampai sekarang, ini adalah percakapan yang mengalir bebas dan tidak berbobot yang dipenuhi dengan banyak tawa yang keras. Tapi nadanya berubah saat mereka merenungkan wanita kulit hitam berpengaruh dalam hidup mereka.

Kanguru goreng pan-goreng yang dilapisi dengan macadamia dukkha, sisi kentang galette wattleseed dan saus mustard finger lime.
Kanguru goreng pan-goreng yang dilapisi dengan macadamia dukkha, sisi kentang galette wattleseed dan saus mustard finger lime. Foto: Penny Stephens/The Guardian

Apryl adalah putri dari Aunty Tanya Day – seorang wanita Yorta Yorta yang bangga yang meninggal dalam tahanan pada tahun 2017.

Sejak kehilangan ibunya yang tragis dan publik, dia telah memimpin kampanye sukses yang mengakhiri dekriminalisasi kemabukan publik di Victoria.

Setelah kematian ibunya, Day, bersama keluarga lain yang terkena dampak, mendirikan Yayasan Dhadjowa – sebuah organisasi nirlaba independen yang memberikan dukungan yang strategis, terkoordinasi, dan sesuai budaya untuk keluarga Aborigin dan Kepulauan Selat Torres yang orang-orang terkasihnya telah meninggal dalam tahanan. . Melalui yayasan, dia berjuang tanpa rasa takut untuk akuntabilitas dan keadilan polisi.

Interlude Bar milik Apryl Day dan Kayla Truth.
Interlude Bar milik Apryl Day dan Kayla Truth. Foto: Penny Stephens/The Guardian

“Ketika saya memikirkan tentang bar, saya tahu bahwa itu adalah sesuatu yang berhubungan langsung dengan Ibu,” katanya. “Meski jauh dari advokasi, itu juga cara untuk memberi penghormatan kepadanya.

“Sangat menyegarkan bagi saya untuk memiliki ruang di mana saya dapat memanfaatkan keterampilan kreatif saya. Ada banyak orang yang datang karena mereka mengetahui kisah Mum, dan segala sesuatu tentang tempat ini mengingatkan saya padanya, tetapi rasa sakit kehilangannya tidak mengesampingkan kegembiraan dari apa yang kami ciptakan.

“Jadi senang bisa memberi ruang untuk Mum,” katanya, senyumnya terangkat. “Dan untuk mengingat dan menghormatinya dengan cara yang tidak terlalu berat.”

Sifat kehilangan Day, dan trauma berkelanjutan yang terkait dengannya, mendorong pasangan tersebut untuk menumbuhkan lingkungan dan pengalaman pengasuhan bagi pelanggan mereka.

Kebenaran mengatakan: “Kami memiliki seorang anak muda yang terlalu bersemangat dan mabuk lebih cepat dari biasanya. Di kebanyakan tempat, anak muda itu akan dibuang ke jalan.

“Kami bukan babysitter, tapi dia butuh perawatan. Jadi kami memastikan bahwa dia nyaman, terhidrasi, dan cukup makan. Di penghujung malam, dia bisa berdiri, berterima kasih kepada kami karena telah merawatnya dan pulang dengan selamat.”

Pasangan ini memiliki tujuan yang sangat eksplisit untuk klien mereka, dan pengalaman yang ingin mereka berikan. Itu dimulai dengan siapa yang mereka pekerjakan.

Day berkata: “Kami menginginkan tempat yang dapat dinikmati semua orang, terutama massa dan orang kulit berwarna lainnya. Kami ingin ini menjadi ruang yang benar-benar kilat dan inklusif di mana mereka dapat merasa menjadi bagiannya.”

Koki Isaac Bulliff.
Koki Isaac Bulliff. Foto: Penny Stephens/The Guardian

“Anda tidak harus menjadi satu atau lain hal. Anda tidak perlu berlangganan cerita apa pun. Anda dapat mengucapkan selamat tinggal pada kotak tempat Anda ditempatkan dan masuk saja dan menjadi siapa pun yang Anda inginkan.

Karena Day and Truth berlandaskan budaya dan melihat dengan jelas audiens target mereka, mereka dapat memberikan layanan dengan detail tinggi yang dimulai sebelum pelindung melangkah melewati pintu.

Truth mengatakan: “Kami sangat sadar akan protokol budaya, jadi saat Anda memesan secara online, ada opsi bagi massa untuk memasukkan persyaratan diet budaya mereka. Hal terakhir yang ingin kami lakukan adalah memasak totem seseorang di dekat makanan mereka atau menggunakan tanaman yang merupakan bagian dari sistem kekerabatan mereka.”

Davidson prem dan vanilla negroni.
Davidson prem dan vanilla negroni. Foto: Penny Stephens/The Guardian

Meskipun restoran dan dapur mana pun dapat membeli dan memasak makanan asli, perhatian terhadap detail dan integritas budaya inilah yang membedakan Kakadu plum martini Interlude dari hiasan jeruk nipis yang umum di bar koktail kota.

Day berkata: “Semua pemasok kami adalah bisnis milik Aborigin. Kami tahu bahwa ketika kami mendapatkan bahan-bahan asli dari seseorang yang memanen di Negara mereka sendiri, itu dilakukan dengan cara yang hati-hati dan penuh hormat.”

Seperti kebanyakan usaha baru, jalan dari ide ke awal penuh dengan speedbumps. Baik Day maupun Truth memiliki pengalaman dalam membuat rencana bisnis atau analisis arus kas, misalnya. Tapi Interlude dibuat untuk komunitas mereka – dan dengan pengetahuan ini, proses pembelajaran menjadi lebih menyenangkan daripada konfrontasi.

Sentimentalitas dari usaha tersebut berarti pasangan tersebut berkomitmen untuk memaksimalkan potensi Interlude, dan menciptakan sumber kekayaan antargenerasi yang dapat menopang keluarga dan komunitas mereka.

“Sebagai Blackfullas, sangat sulit untuk mengatasi sindrom penipu itu. Itu adalah sesuatu yang harus saya kerjakan di luar bar, ”kata Day. “Kami tidak memiliki keluarga yang memiliki latar belakang menjalankan restoran dan bar mewah. Ini semua benar-benar baru.

“Tapi kami benar-benar layak berada di sini.”