Jika Robbie Williams menyerah pada seks dalam pernikahan, harapan apa yang kita miliki? | Seks | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

Sudahkah kita tersandung ke era kebosanan seksual? Terutama seiring bertambahnya usia dan berpasangan, apakah kita semakin menyeret bangkai kita yang lelah dan tidak bersemangat ke tempat tidur, dan… tidak ada apa-apa? Nada. Itu saja.

Robbie Williams telah berbicara tentang kehidupan seksnya dengan Ayda Field, istrinya selama 13 tahun. “Semua orang tahu tidak ada seks setelah menikah,” katanya, sambil merenungkan bahwa berhenti mengonsumsi testosteron mungkin ikut bertanggung jawab atas penurunan libidonya. Williams melanjutkan: “Kadang-kadang sekarang, Ayda akan menoleh ke saya di sofa dan berkata, ‘Kita harus melakukan seks’, dan saya duduk di sana makan jeruk keprok dan hanya mengangkat bahu.”

Menolak seks? Jeruk keprok? Mengangkat bahu? Mari kita perjelas, pasangan itu sangat bahagia bersama. Tapi ingat ini adalah Robbie Williams, Kosmopolitan‘s Most Sexiest Man in the World 1999, dengan otot-otot robek, tato, deskripsi pekerjaan sebenarnya dari “bintang pop seksi”, dan, pada usia 49 tahun, di puncak silver fox-dom. Jika Williams menyatakan tidak ada seks setelah menikah, haruskah kita menganggapnya setara dengan penemuan ilmiah penting? Atau itu lebih merupakan tanda zaman, dan kita semua tidak seksi sekarang?

Pikirkan tentang ketiadaan jenis kelamin dalam pernikahan, atau hubungan jangka panjang apa pun, dan gambar-gambar tertentu yang tidak disukai muncul di benak Anda, terutama dari komedi situasi Inggris kuno: Terry dan June dalam pakaian tidur katun yang serasi. George melawan Mildred yang mesum. Bagi mereka yang terlalu muda untuk mendapatkan referensi ini, tenor dasarnya adalah kematian seksual di pinggiran kota – penguburan erotis di bawah seprei lilin. Sesuatu yang sedikit orang inginkan, atau yakini akan terjadi pada mereka.

Namun, di sinilah kita, dengan dewa pop yang mengunyah jeruk keprok dan melanggar apa yang bisa menjadi tabu terakhir yang sebenarnya: berbicara tentang ketiadaan jenis kelamin dalam pernikahan. Mungkin sudah waktunya untuk mengangkat batu khusus ini dan melihat semua yang gelap dan menggeliat (dan tidak menggeliat) di bawahnya. Untuk bertanya, apa yang (dan tidak) terjadi secara seksual dalam pernikahan Inggris, dan mengapa orang tidak mau membicarakannya?

Pertama, inilah saatnya mematahkan mitos kuno bahwa orang Inggris tidak suka berbicara tentang seks. Terkadang, melihat sekeliling, seolah-olah itu adalah seks semua kita bicara tentang. Namun, seringkali pasangan jangka panjang hanya ingin berbicara tentang jenis kelamin tertentu – jenis yang dimiliki “orang lain” (lambaian tangan yang tidak jelas) “di luar sana”. Renungan seperti itu melampaui heteroseksualitas, biseksualitas, panseksualitas, dan sejenisnya (sangat wajar untuk mengkhawatirkan semua itu), ke ranah BDSM, poliamori, aplikasi kencan, “mengorbit”, “remah roti”, budaya hook-up, dan segera.

Kekurangan minat? June Whitfield dan Terry Scott di Terry dan June pada 1979. Foto: Maximum Film/Alamy

Pada dasarnya, apa pun yang dilakukan orang muda atau lajang, pasangan yang berkomitmen jangka panjang berbicara tentang mereka melakukannya. Kadang-kadang dengan lega bahwa mereka telah berhasil membelokkan semuanya; di lain waktu, dengan semacam kesedihan – seperti rejeki nomplok “aneh” yang mereka lewatkan. Apa yang jauh lebih kecil kemungkinannya untuk diperdebatkan oleh pasangan menikah adalah realitas asmara mereka sendiri. Angka jarum jam kecil buru-buru mundur kembali ke jam kukuk dari coupledom jangka panjang. Isyaratkan rasa malu. Stigma. Kecemasan. Kecemburuan (berpikir bahwa orang lain selalu melakukannya). Dan kebohongan langsung – sebut saja “pencucian seks” (berpura-pura Anda selalu melakukannya).

Ini semua tebakan (apakah ada yang benar-benar tahu tentang kehidupan orang lain?), tetapi Anda memiliki kesan fenomena tersembunyi yang aneh – incel bertopeng – mereka yang berkomitmen dalam hubungan jangka panjang, bahkan menikah, tetapi untuk satu atau alasan lain tidak berhubungan seks. Mereka yang keakrabannya tidak menimbulkan penghinaan tetapi telah memicu pantangan seksual yang membara.

Pada tahun 2019, Jurnal Medis Inggris, mensurvei data dari sekitar 34.000 warga Inggris, menemukan bahwa sepertiga pria dan wanita tidak pernah berhubungan seks dalam sebulan terakhir. Selain itu, penurunan terbesar (sejak penelitian sebelumnya dilakukan pada tahun 2001) terjadi di antara usia di atas 25 tahun dan pasangan yang menikah dan hidup bersama. Pada tahun 2020, survei lain dilakukan di antara sekitar 12.000 warga Inggris dan diterbitkan di BMC Kesehatan masyarakat jurnal medis, melaporkan bahwa kebanyakan orang yang dikelompokkan ke dalam kategori seksual “minat rendah” menikah atau hidup bersama.

Kemudian faktor dalam tingkat kelahiran yang terus menurun (walaupun, tentu saja, seks tidak harus berarti prokreasi). Dan selibat sukarela (vol-cels?): di awal tahun, data Google Trends menunjukkan peningkatan 90% dalam penelusuran untuk “selibat” di Inggris Raya. Sementara tema berulang tentang kurang berhubungan seks/tidak berhubungan seks adalah penuaan, apakah secara umum kita sebagai bangsa kurang tertarik pada seks? Tidak menurut survei baru-baru ini yang menilai Inggris di urutan keempat negara “paling terang”. di Eropa, cemberut dan menghaluskan alis kita datang setelah Italia, Spanyol, dan Prancis. Meskipun serius, siapa yang menilai? Jelas, bagi pasangan selibat yang bahagia, seks bukanlah perekat, juga tidak identik dengan keintiman sejati.

Ada juga pasangan berkomitmen jangka panjang yang sering berhubungan seks, dan mereka hebat dalam hal itu. Lagi pula, bisa dibilang, ada peluang yang lebih baik untuk kehidupan seks yang lebih bervariasi dan imajinatif dalam hubungan jangka panjang – sebagai lawan dari budaya hook-up, yang, paling mekanis, mungkin akan mengulangi gerakan yang sama dengan pasangan yang berbeda. Dalam kasus tertentu, mungkin pasangan yang berkomitmenlah yang benar-benar “keren” berjalan di antara kita. Itulah rencananya, jadi mengapa nirwana yang diberkati ini tidak terjadi sebanyak yang seharusnya?

Jawaban singkat: kehidupan. Dalam hubungan yang sehat, Great Turning Off/De-Sexing tampaknya disebabkan oleh longsoran stresor potensial. Tekanan pekerjaan. Kesehatan kesulitan. Stres pengasuhan. Merawat orang tua sendiri, masalah keuangan, perumahan, krisis biaya hidup. Lalu ada peningkatan rentang hidup (sehingga harus mempertahankan hubungan lebih lama). Bobot harapan dalam budaya aplikasi pasca-kencan. Bahkan fakta bahwa beberapa orang minum lebih sedikit alkohol dan harus mempelajari seni gelap seks tanpa mabuk.

Bisa jadi tentang impotensi, masalah seksual lainnya atau kurang percaya diri. Atau maraknya pornografi hardcore dalam beberapa dekade terakhir (dilaporkan menyebabkan disfungsi ereksi, bahkan pada laki-laki muda). Itu bahkan bisa berhubungan dengan kesenjangan orgasme wanita: survei Ann Summers 2019 terhadap 2.000 orang dilakukan sebagai bagian dari Proyek Kesenangan Positif mengungkapkan bahwa wanita kehilangan 1.734 orgasme dalam hidup mereka.

Taruh seperti itu, itu keajaiban siapa pun yang berhasil melakukannya. Tentu saja, itu menjelaskan bagaimana, dengan kemauan terbaik di dunia, yang terkuras dan putus asa untuk sementara pergi satu sama lain. Bagaimana beberapa pasangan bahkan terpaksa mengikuti saran yang bermaksud baik untuk menyeret satu sama lain pada “malam kencan” yang kaku, untuk “berkomunikasi secara terbuka dan jujur”, “berbagi puding dengan seksi”, dan semua hal lain yang akan membuat orang waras menginginkannya untuk mencakar isi perut mereka sendiri dan kemudian berbaring terisak-isak di dalamnya.

Tentu saja, saya bercanda (yah, selain dari “berbagi puding dengan seksi”). Lebih serius, apakah benar-benar ada banyak hal yang perlu dikhawatirkan ketika, pada beberapa titik dalam suatu hubungan, bahkan di era kelimpahan uber-erotis ini, pasangan yang solid menghadapi kekeringan seks retro kuno yang baik? Apakah, secara historis, bahkan batas normal untuk meluncur ke mode pertemanan untuk waktu yang lama? Hanya saja, akhir-akhir ini, orang-orang (terlihat, merasa, dan bertingkah lebih muda dalam banyak hal) berharap hidup mereka jauh lebih seksi. Seperti dalam: “Saya dengan percaya diri menggunakan emoji dan saya masih pergi ke festival musik, oleh karena itu saya harus lebih banyak berhubungan seks.”

Pada kenyataannya, apakah Robbie dan Ayda sangat salah, sangat tidak sejalan? Bukankah hubungan jangka panjang dirancang untuk memudar dan memudar secara seksual? Terkadang pasangan saling menyukai, terkadang mereka lebih suka makan buah jeruk. Apa pun yang berhasil untuk mereka baik-baik saja, dan menyiksa diri sendiri tentang apa yang dilakukan orang lain tidak ada gunanya karena menyiksa. Untuk diakhiri dengan kutipan dari penyair dan penulis Charles Bukowski: “Uang itu seperti seks. Tampaknya jauh lebih penting ketika Anda tidak memilikinya.