Ibu, pesepakbola, pekerja penuh waktu: Aksi juggling Amber Lawrence | Sepak bola wanita | KoranPrioritas.com

oleh -16 views

Fatau banyak orang, menjadi kapten tim sepak bola untuk promosi ketiga dalam tiga musim akan digolongkan sebagai salah satu pencapaian terpenting dalam hidup. Bagi kapten Stourbridge, Amber Lawrence, itu hanyalah satu bagian dari kisahnya.

Gelandang serang menggabungkan membesarkan putrinya yang berusia satu tahun, Isabelle, dengan pekerjaan penuh waktu dan entah bagaimana melakukan tiga sesi latihan tengah minggu ditambah pertandingan setiap akhir pekan. Bagi siapa pun yang mengeluh tentang hidup yang terlalu sibuk, jadwal padat Lawrence akan menjadi alasan untuk mempertimbangkan kembali.

Kemenangan 2-0 melawan Northampton pada pertengahan April secara resmi mengukuhkan Stourbridge sebagai juara Liga Nasional Wanita FA Divisi 1 Midlands, meskipun seperti yang dikatakan Lawrence kepada Guardian, Doncaster Rovers Belles yang berada di posisi kedua “harus memenangkan semua pertandingan mereka 15-0 untuk mengejar kami”.

Setelah hat-trick luar biasa dari promosi berturut-turut, Stourbridge semi-profesional akan bersaing di tingkat ketiga piramida sepak bola wanita musim depan, bersama lawan seperti West Brom, Derby dan Stoke.

Musim ini mungkin akan menjadi lebih baik bagi Glassgirls dengan final piala county melawan Wolves lapis ketiga di Molineux pada 9 Mei. Bagi Lawrence – seorang “pendukung besar Villa” – kemenangan di Wolverhampton akan membawa kepuasan tersendiri.

Karier bermain Lawrence yang sukses termasuk mantra di Stoke, Wolves, Aston Villa, Burton dan Doncaster. Di Burton, promosi back-to-back tercapai, sekarang dikalahkan oleh promosi back-to-back-to-back dengan Stourbridge.

“Aku sudah di sini untuk mereka semua,” katanya. “Saya datang ke klub di tingkat enam, jadi melihatnya tumbuh seperti sekarang ini sungguh luar biasa. Bagi kami untuk bersaing di tingkat ketiga [next season] sebagai non-liga, pakaian paruh waktu sangat bagus untuk komunitas, ini bagus untuk Stourbridge secara keseluruhan karena sudah banyak kerja keras. Ini adalah kerja keras, empat atau lima tahun dalam pembuatannya. Ini pencapaian besar.”

Pekerjaan penuh waktu Lawrence adalah peran yang menuntut sebagai manajer penjualan, tetapi dia yakin buku harian lengkap paling cocok untuknya. “Sulit untuk menyulap, tetapi saya pikir jika saya tidak sibuk maka saya mungkin akan sedikit kehilangan akal,” katanya.

Amber Lawrence berbicara kepada pasukan Stourbridge sebagai kapten. Foto: Sports Beat

“Ketika saya sedang cuti hamil, saya berjuang karena yang harus saya lakukan hanyalah satu hal. Ini sulit, tapi pasti bermanfaat, dan saya merasa bangga pada diri saya sendiri. Dengan pasangan saya yang bekerja di kriket, selama musim panas menjadi sangat sulit… dari segi pengasuhan anak bisa sangat sulit. Beruntung orang tua kami sangat mendukung.”

Kehidupan di tingkat ketiga – Divisi Utama Utara Liga Nasional Wanita adalah tujuan Stourbridge musim depan – akan lebih kompetitif daripada apa pun yang pernah dialami grup sebelumnya, meskipun mereka tidak sepenuhnya tidak terbiasa dengan level itu.

“Kami telah menghadapi Wolves beberapa kali di FA Cup dan county cup, dan West Brom,” kata Lawrence. “Kami bermain Derby ketika kami berada di tingkat lima dan mengalahkan mereka 2-1 di Piala FA. Jadi kami tahu tentang apa liga itu – ini jelas akan menjadi sangat sulit.”

Para pemain Stourbridge tidak dibayar selain dari pengeluaran – “itu sangat membantu” – dan Lawrence mengakui bahwa hidup akan lebih sederhana sebagai profesional penuh waktu. “Sulit mencoba menyesuaikan segala sesuatu di sekitar sepak bola dan menjadi ibu baru,” katanya, berbicara sebagai bagian dari FA Women’s National League’s Di belakang kampanye Bola. “Jika sepak bola adalah pekerjaan penuh waktu saya, itu akan lebih mudah … [and playing] hanya akan menjadi lebih dari komitmen saat kami naik liga.

lewati promosi buletin sebelumnya

Lawrence, yang mencetak delapan gol di musim ini, memberikan jawaban yang cukup mengejutkan ketika ditanya nama pesepakbola favoritnya. “Pemain pria favorit saya adalah Martin Laursen dari Villa, bertahun-tahun yang lalu,” katanya. “Saya menyukai kepemimpinannya di lapangan.

“Dalam sepak bola wanita, saya mengenal Beth England dari hari-hari kami di Doncaster dan saya pikir dia adalah pemain yang fantastis. Saya akan sering mendengarkan saat dia bermain. [Tottenham full-back] Ash Neville juga. Saya mengenal Ash sejak dia bermain di National League. Dia punya dua anak dan menikah dan menyulap dengan sangat baik.

Selain sepak bola, Lawrence berasal dari keluarga yang gila olahraga. “Saya menikmati menonton sepak bola, tetapi kecintaan lain dalam hidup saya adalah kriket,” ujarnya. “Pasangan saya bekerja untuk Lord’s, dan kriket selalu ada di rumah kami. Saya mungkin menonton kriket lebih banyak daripada sepak bola jika bukan Villa. Kami berdua bermain, kami akan bermain bersama pada hari Minggu ketika musim sepak bola selesai, dan saya pergi menonton ayah saya bermain.”

Musim panas kriket mungkin akan diantar oleh liga Stourbridge dan piala ganda. “Semoga saja,” katanya. “Itu bukan tempat paling netral di dunia [for a final] Apakah itu? Serigala di Molineux. Tapi kami akan mengambilnya. Itu adalah lapangan Liga Premier… Ada desas-desus bahwa final akan diadakan di Villa Park, dan saya bercanda saya akan pensiun jika itu. Jika kami bisa pergi dan menang di Molineux, itu lebih baik lagi.”

Dengan pencapaian promosi hat-trick, perkirakan lintasan ke atas Stourbridge akan terus berlanjut.